Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BharatBenz HDT Rayakan Produksi 1.000 Unit di Masa Pandemi Covid-19

Daimler India Commercial Vehicles (DICV) hari ini mengumumkan produksi truk tugas berat BSVI ke-1000 unit tengah penguncian akibat pandemi Covid-19.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 14 Juli 2020  |  23:35 WIB
BharatBenz HDT. DICV merayakan tonggak produksi untuk model 4228R yang diperbarui, sebuah truk yang secara tradisional menjadi salah satu unit dengan penjual volume tinggi perusahaan.  - Daimler
BharatBenz HDT. DICV merayakan tonggak produksi untuk model 4228R yang diperbarui, sebuah truk yang secara tradisional menjadi salah satu unit dengan penjual volume tinggi perusahaan. - Daimler

Bisnis.com, JAKARTA - Daimler India Commercial Vehicles (DICV) hari ini mengumumkan produksi truk tugas berat BSVI ke-1000 unit tengah penguncian akibat pandemi Covid-19.

Rajaram Krishnamurthy, Wakil Presiden Pemasaran & Penjualan dan Layanan Pelanggan, Daimler India Commercial Vehicles (DICV), mengatakan BharatBenz terus meningkatkan kepemimpinan di industri sejak awal peluncuran truk dan bus produknya yang sesuai dengan BSVI (Bharat Standar VI) pada Januari.

"Ini terbukti lagi sekarang saat kami merayakan produksi truk tugas berat yang memenuhi persyaratan BSVI 1000 kami,” katanya Selasa (14/7/2020).

DICV merayakan tonggak produksi untuk model 4228R yang diperbarui, sebuah truk yang secara tradisional menjadi salah satu unit dengan penjual volume tinggi perusahaan.

Meskipun produksi menghadapi tantangan pandemi Covid-19 bagi banyak produsen di industri otomotif, DICV tetap berada di jalur. Hal ini karena tingkat pelokalan produk yang mencapai 80% untuk komponen BSVI.

“Salah satu nilai inti DICV adalah keyakinan bahwa Kami Berkembang Bersama. Kami mendukung para pemangku kepentingan di masa-masa sulit dan kami merayakannya bersama di masa-masa indah," kata CEO DICV Satyakam Arya.

Perusahaan memberikan dukungan berkelanjutan kepada pelanggan, pemasok, dealer dan karyawannya, yang bertujuan untuk memastikan semua pemangku kepentingan muncul lebih kuat dari sebelumnya dari krisis.

Untuk Pelanggan BharatBenz, DICV menawarkan pemeriksaan dan sanitasi kendaraan gratis, bersama dengan perpanjangan garansi gratis.

DICV juga bekerja sama dengan Hindustan Petroleum Corporation Limited (HPCL) untuk mendukung pengemudi yang terdampar dengan persyaratan dasar seperti parkir yang aman, air, bahan bakar, mandi dan tempat berlindung.

Untuk dealer, pemasok dan karyawan, DICV melakukan kampanye pendidikan dan komunikasi intensif. Semua kelompok pemangku kepentingan utama diberi buku pedoman kesehatan dan keselamatan yang dirancang khusus, video pengajaran dan pelatihan berbasis web.

Inisiatif yang luas mempersenjatai mitra perusahaan dengan alat yang mereka butuhkan untuk menavigasi krisis yang sedang berlangsung; dari pedoman higienitas dan seminar kesehatan holistik hingga pembicaraan ahli tentang tren pasar dan wawasan industri, perusahaan peduli terhadap orang dan bisnis.

Daimler India Commercial Vehicle (DICV) adalah anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Daimler AG dan beroperasi di bawah payung Daimler Trucks Asia. DICV adalah pemain kendaraan komersial di pasar India dan satu-satunya entitas Daimler di seluruh dunia dengan merek yang didedikasikan untuk pasar lokalnya: BharatBenz.

DICV memproduksi dan menjual di India truk di atas 9 hingga 55 ton serta bus BharatBenz, bus Mercedes-Benz, dan sasis bus.

Pabrik manufaktur DICV yang canggih di Oragadam dekat Chennai tersebar di lebih dari 400 hektar (160 hektar) termasuk jalur uji modern dan merupakan kantor pusat perusahaan, R&D dan operasi pelatihan.

Dengan satu standar kualitas global, FUSO, Mercedes-Benz, dan Freightliner juga diproduksi di sini. Produk dan suku cadang diekspor ke lebih dari 50 pasar di Afrika, Asia, Amerika Latin, dan Timur Tengah. DICV mewakili investasi INR5.500 crores.

Adapun merek BharatBenz dirancang untuk pasar India. Pertama kali diluncurkan pada Februari 2011, merek memperkenalkan truk pengangkut tugas berat pada September 2012.

Dalam 8 tahun setelah peluncuran pasar, BharatBenz telah menghasilkan lebih dari 100.000 kendaraan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Truk Berat Daimler AG
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top