Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hyundai Mulai Kirim Truk Xcient Fuel Cell ke Eropa

Hyundai Motor Company mengirim 10 unit pertama Xcient Fuel Cell, truk tugas berat sel bahan bakar produksi massal pertama di dunia, ke Swiss, Senin (6/7/2020). Setelah Swiss, Hyundai akan memperluas pasarnya ke negara-negara Eropa lainnya.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 06 Juli 2020  |  12:00 WIB
Hyunda Xcient Fuel Cell didukung oleh sistem sel bahan bakar hidrogen 190 kW dengan tumpukan sel bahan bakar 95-kW ganda. Tujuh tangki hidrogen besar menawarkan kapasitas penyimpanan gabungan sekitar 32,09 kg hidrogen.  - HYUNDAI
Hyunda Xcient Fuel Cell didukung oleh sistem sel bahan bakar hidrogen 190 kW dengan tumpukan sel bahan bakar 95-kW ganda. Tujuh tangki hidrogen besar menawarkan kapasitas penyimpanan gabungan sekitar 32,09 kg hidrogen. - HYUNDAI

Bisnis.com, JAKARTA - Hyundai Motor Company mengirim 10 unit pertama Xcient Fuel Cell, truk tugas berat sel bahan bakar produksi massal pertama di dunia, ke Swiss, Senin (6/7/2020) hari ini.

Hyundai berencana mengirim total 50 Xcient Fuel Cell ke Swiss tahun ini, dengan penyerahan kepada pelanggan mulai pada September. Setelah Swiss, Hyundai akan memperluas pasarnya ke negara-negara Eropa lainnya.

Hyundai berencana untuk menggelar total 1.600 truk Xcient Fuel Cell pada 2025, yang mencerminkan komitmen lingkungan dan kecakapan teknologi perusahaan ketika berupaya mengurangi emisi karbon melalui solusi nol-emisi.

“Xcient Fuel Cell adalah kenyataan, bukan hanya sebagai proyek papan gambar. Dengan menempatkan kendaraan inovatif ini di jalan sekarang, Hyundai menandai tonggak penting dalam sejarah kendaraan komersial dan pengembangan masyarakat hidrogen,” kata In Cheol Lee, Wakil Presiden Eksekutif dan Kepala Divisi Kendaraan Komersial di Hyundai Motor, dalam keterangan persnya.

Dia mengatakan pembangunan ekosistem hidrogen yang komprehensif, di mana kebutuhan transportasi yang kritis dipenuhi oleh kendaraan seperti Xcient Fuel Cell akan mengarah pada perubahan paradigma yang menghilangkan emisi mobil.

Hyundai memperkenalkan kendaraan penumpang sel bahan bakar listrik yang diproduksi massal pertama di dunia, ix35, dan kendaraan listrik sel bahan bakar generasi kedua Nexo. Kini, Hyundai menunjukkan kemampuan teknologi hidrogen di sektor kendaraan komersial dengan Xcient Fuel Cell.

Hyundai Xcient didukung oleh sistem sel bahan bakar hidrogen 190 kW dengan tumpukan sel bahan bakar 95-kW ganda. Tujuh tangki hidrogen besar menawarkan kapasitas penyimpanan gabungan sekitar 32,09 kg hidrogen.

Kisaran mengemudi per charge untuk Xcient Fuel Cell sekitar 400 km, yang dikembangkan dengan keseimbangan optimal antara persyaratan spesifik dari pelanggan armada komersial dan infrastruktur pengisian daya di Swiss. Waktu pengisian bahan bakar untuk setiap truk memakan waktu sekitar 8-20 menit.

Teknologi sel bahan bakar sangat cocok untuk pengiriman komersial dan logistik karena jarak yang jauh dan waktu pengisian bahan bakar yang singkat. Sistem sel bahan bakar yang dipasang ganda menyediakan energi cukup untuk menggerakkan truk-truk tugas berat, termasuk di daerah pegunungan di wilayah tersebut.

Hyundai Motor sedang mengembangkan unit traktor jarak jauh yang mampu melakukan perjalanan 1.000 kilometer dengan sekali pengisian yang dilengkapi dengan sistem sel bahan bakar yang ditingkatkan dengan daya tahan dan daya tinggi, yang ditujukan untuk pasar global termasuk Amerika Utara dan Eropa.

Pada 2019, Hyundai Motor membentuk Hyundai Hydrogen Mobility (HHM), sebuah perusahaan patungan dengan perusahaan Swiss H2 Energy, yang akan menyewakan truk ke operator truk komersial berdasarkan bayar per penggunaan, yang berarti tidak ada investasi awal untuk komersial. pelanggan armada.

Hyundai memilih Swiss sebagai titik awal untuk usaha bisnisnya karena berbagai alasan. Salah satunya adalah pajak jalan LSVA Swiss untuk kendaraan komersial, yang tidak berlaku untuk truk tanpa emisi. Itu hampir menyamakan biaya pengangkutan per kilometer truk sel bahan bakar dibandingkan dengan truk diesel biasa.

Kasus bisnis Hyundai melibatkan penggunaan hidrogen bersih murni yang dihasilkan dari tenaga air. Untuk benar-benar mengurangi emisi karbon, semua truk hanya perlu menggunakan hidrogen hijau. Swiss adalah negara dengan salah satu penghasil tenaga air tertinggi di dunia, dan karenanya dapat memberikan energi hijau yang cukup untuk produksi hidrogen.

Setelah proyek ini berlangsung di Swiss, Hyundai berencana untuk memperluasnya ke negara-negara Eropa lainnya.

Saat Hyundai melihat ke masa depan, mobilitas tanpa emisi akan memainkan peran penting dalam strategi perusahaan. Selain truk Xcient Fuel Cell, Hyundai juga merupakan produsen Nexo, SUV bertenaga hidrogen generasi kedua. Pada 2025, perusahaan menargetkan penjualan 670.000 kendaraan listrik, termasuk 110.000 FCEVs.

Pada Desember 2018, Hyundai Motor Group mengumumkan roadmap jangka panjangnya, Fuel Cell Vision 2030, dan menegaskan kembali komitmennya untuk mempercepat pengembangan masyarakat hidrogen dengan memanfaatkan kepemimpinan globalnya dalam teknologi sel bahan bakar.

Sebagai bagian dari rencana ini, Hyundai Motor Group akan mengamankan sistem sel bahan bakar berkapasitas 700.000 unit per tahun untuk mobil serta kapal, gerbong kereta, drone dan generator listrik pada 2030.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Hidrogen Truk Berat Hyundai Xcient
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top