Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Setelah ke Eropa, Hyundai Ekspansi Pasar Truk Hidrogen ke China

Hyundai Motor bergerak cepat memperluas pasar truk hidrogennya. Setelah memasok pasar Eropa, kini pabrikan otomotif Korea tersebut merangsek ke pasar China dengan target penjualan sedikitnya 4.000 unit pada 2025.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 16 November 2020  |  07:17 WIB
Hyundai Xcient.  - Hyundai
Hyundai Xcient. - Hyundai

Bisnis.com, JAKARTA - Hyundai Motor bergerak cepat memperluas pasar truk hidrogennya. Setelah memasok pasar Eropa, kini pabrikan otomotif Korea tersebut merangsek ke pasar China dengan target penjualan sedikitnya 4.000 unit pada 2025.

Setidaknya ada lima mitra lokal China yang telah digandeng Hyundai, yakni Shanghai Electric Power Co Ltd, Shanghai Sunwise New Energy System Co Ltd, Shanghai Ronghe Electric Technology Financial Leasing Co Ltd, China Iron and Steel Research Institute Group (CISRI), dan Hebel Iron and Steel Group (HBIS Group).

Mereka telah menandatangani nota kesepahaman kerja sama dengan Hyundai pada hari pertama 2020 China International Import Expo, 5 November 2020.

Dengan tiga mitra pertama, Hyundai akan mendirikan ekosistem mobilitas hidrogen di sekitar Shanghai dan kawasan Delta Sungai Yangtze. "Hyundai yakin China memiliki potensi besar untuk kendaraan komersial bertenaga hidrogen," kata In Cheol Lee, Wakil Presiden Eksekutif dan Kepala Divisi Kendaraan Komersial di Hyundai Motor., dalam pernyataan resmi, dikutip Senin (16/11/2020).

“Perusahaan berkomitmen untuk menjadi penyedia solusi FCEV (Fuel Cell Electric Vehicle) dengan membuat kluster bisnis di seluruh ekosistem hidrogen di China,” tambahnya.

Hyundai, Shanghai Electric Power, Shanghai Sunwise New Energy System dan Shanghai Ronghe Electric Technology Financial Leasing akan membentuk sistem kerja sama yang menghubungkan produksi hidrogen, pembangunan stasiun pengisian bahan bakar dan pembiayaan operasi armada berdasarkan pasokan kendaraan komersial listrik sel bahan bakar Hyundai di daerah Delta Sungai Yangtze.

Shanghai Electric Power akan memimpin investasi dalam pembangunan stasiun pengisian bahan bakar hidrogen dan proses produksi hidrogen elektrolitik menggunakan energi terbarukan serta mendorong proyek produksi hidrogen melalui Siklus Gabungan Gasifikasi Terpadu (IGCC).

Shanghai Sunwise akan membangun dan mengoperasikan stasiun pengisian bahan bakar hidrogen dan memberikan solusi komprehensif untuk pengisian bahan bakar hidrogen, sementara Shanghai Ronghe Electric Technology Financial Leasing akan memberikan layanan dukungan keuangan untuk operasi uji coba kendaraan komersial listrik sel bahan bakar.

Hyundai Motor akan memasok kendaraan komersial listrik sel bahan bakar ke perusahaan logistik besar di daerah Delta Sungai Yangtze di mana perusahaan akan mendirikan dan mengelola perusahaan pengoperasian kendaraan komersial listrik sel bahan bakar.

Melalui MOU tersebut, keempat pihak bertujuan untuk membangun model bisnis yang hemat biaya dan sangat efisien yang didasarkan pada keahlian masing-masing perusahaan, memasok lebih dari 3.000 truk listrik sel bahan bakar di daerah Delta Sungai Yangtze pada tahun 2025.

Bersama China Iron and Steel Research Institute Group dan Hebei Iron and Steel Group Hyundai bertujuan untuk membangun sistem kerja sama untuk mobilitas hidrogen di klaster Jing-Jin-Ji.

Pemerintah Kota Tangshan di daerah Jing-Jin-Ji mendorong rencana untuk membangun klaster industri hidrogen yang memfasilitasi pengembangan kendaraan listrik sel bahan bakar, terutama truk tugas berat, logistik, dan kendaraan pemeliharaan perkotaan.

Ketiga pihak tersebut akan menjalankan proyek uji coba truk komersial sel bahan bakar di daerah Jing-Jin-Ji dengan tujuan memasok 1.000 truk komersial sel bahan bakar pada 2025.

Hyundai bekerja sama erat dengan mitranya di China sejalan dengan roadmap sel bahan bakar pemerintah China, yang bertujuan untuk memiliki 1 juta kendaraan listrik sel bahan bakar pada tahun 2030.

Tujuan Hyundai adalah untuk memasok lebih dari 27.000 unit FCEV di China pada tahun 2030 karena perusahaan berencana untuk melanjutkan dan memperkuat posisinya sebagai merek teknologi FCEV global terkemuka melalui kerja sama multilateral di China ini.

Hyundai Motor bulan lalu menyerahkan tujuh unit pertama dari Xcient Fuel Cell, truk heavy-duty elektrik sel bahan bakar yang diproduksi secara massal pertama di dunia, kepada pelanggan di Swiss, dengan total 50 unit di jalan di sana tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Hyundai Xcient Truk Hidrogen

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top