Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Eropa, Hyundai Xciet Fuel Cell Serbu China dan Amerika

Hyundai Motor mengirimkan tujuh unit pertama dari Xciet Fuel Cell, truk beban berat listrik sel bahan bakar produksi massal pertama di dunia, kepada pelanggan di Swiss. Sepanjang tahun ini, sebanyak 50 Xciet Fuel Cell akan dikirim ke Swiss.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 08 Oktober 2020  |  09:45 WIB
Hyundai Xcient. Kapasitas produksi Xciet Fuel Cell akan mencapai 2.000 unit per tahun pada 2021 untuk mendukung ekspansinya ke Eropa, AS, dan China seiring dengan meningkatnya permintaan untuk mobilitas bersih.  - Hyundai
Hyundai Xcient. Kapasitas produksi Xciet Fuel Cell akan mencapai 2.000 unit per tahun pada 2021 untuk mendukung ekspansinya ke Eropa, AS, dan China seiring dengan meningkatnya permintaan untuk mobilitas bersih. - Hyundai

Bisnis.com, JAKARTA - Hyundai Motor mengirimkan tujuh unit pertama dari Xciet Fuel Cell, truk beban berat listrik sel bahan bakar produksi massal pertama di dunia, kepada pelanggan di Swiss. Sepanjang tahun ini, sebanyak 50 Xciet Fuel Cell akan dikirim ke Swiss.

Pengiriman Xciet Fuel Cell menandai masuknya kendaraan komersial Hyundai di pasar Eropa sebagai batu loncatan untuk ekspansi perusahaan ke pasar komersial Amerika Utara dan China.

"Pengiriman Xciet Fuel Cell memulai babak baru tidak hanya untuk dorongan hidrogen Hyundai, tetapi juga penggunaan hidrogen oleh komunitas global sebagai sumber energi bersih," kata In Cheol Lee, Wakil Presiden Eksekutif dan Kepala Divisi Kendaraan Komersial di Hyundai Motor, Rabu (7/10/2020).

Pengiriman Xciet Fuel Cell ke Swiss hanyalah permulaan karena membuka kemungkinan tak terbatas untuk mobilitas bersih. Dengan keberhasilan pengiriman truk Xciet Fuel Cell pertama, Hyundai dengan bangga mengumumkan rencana untuk memperluas ke luar Eropa ke Amerika Utara dan China.

Kapasitas produksi Xciet Fuel Cell akan mencapai 2.000 unit per tahun pada 2021 untuk mendukung ekspansinya ke Eropa, AS, dan China seiring dengan meningkatnya permintaan untuk mobilitas bersih.

Peningkatan kapasitas akan didukung oleh investasi sebesar US$1,3 miliar di samping saham US$6,4 miliar yang diumumkan sebelumnya dalam membangun ekosistem hidrogen untuk mendukung penciptaan masyarakat hidrogen.

Di A.S., Hyundai bekerja sama dengan para pemimpin logistik untuk memasok truk tugas berat sel bahan bakar yang diproduksi secara massal.

Hyundai mengungkapkan truk heavy-duty HDC-6 NEPTUNE Concept Class 8 bertenaga sel bahan bakar di North American Commercial Vehicle (NACV) Show pada Oktober 2019, mengisyaratkan masa depan dan rencana Hyundai untuk itu.

Untuk mendukung rencana ini, Hyundai bermitra dengan perusahaan untuk membangun rantai nilai hidrogen lengkap yang mencakup segala hal mulai dari produksi hidrogen dan stasiun pengisian daya hingga servis dan pemeliharaan.

Pasar Amerika Utara juga akan mendapatkan model traktor 6x4. Pada tahun 2030, Hyundai mengharapkan lebih dari 12.000 truk sel bahan bakar memasuki jalan-jalan AS.

Hyundai juga bekerja sama dengan berbagai pihak di China, yang menargetkan 1 juta kendaraan hidrogen di jalan raya pada tahun 2030 karena industri hidrogen di negara itu sedang dalam tren pertumbuhan yang tajam, menciptakan potensi besar.

Awalnya, Hyundai akan fokus pada empat hub hidrogen utama China: Jin-jin-ji, Delta Sungai Yangtze, Provinsi Guangdong, dan Provinsi Sichuan. Saat ini sedang mendiskusikan inisiatif kerjasama seperti usaha patungan dengan mitra lokal.

Tiga truk listrik sel bahan bakar dijadwalkan untuk diluncurkan di China: truk tugas menengah pada 2022, truk tugas berat dalam beberapa tahun, dan truk tugas berat lainnya yang dirancang secara strategis untuk pasar China.

Dengan model ini, tujuan Hyundai adalah mencapai volume penjualan agregat 27.000 unit pada 2030.

Kunci dari ekspansi global truk sel bahan bakar Hyundai adalah keberhasilan peluncuran Xciet Fuel Cell di Eropa. Tujuh pelanggan yang menerima batch pertama truk Xciet Fuel Cell akan mengangkut muatan barang-barang konsumen di sekitar Swiss, hanya mengeluarkan air bersih. Operasi tersebut akan didukung oleh ekosistem hidrogen hijau yang kuat.

Pada 2019, Hyundai Motor Company membentuk Hyundai Hydrogen Mobility (HHM), perusahaan patungan dengan perusahaan Swiss H2 Energy. HHM juga bermitra dengan Hydrospider, perusahaan patungan H2 Energy, Alpiq dan Linde.

Pelanggan akan menyewa truk Sel Bahan Bakar XCIENT dari HHM dengan dasar bayar per penggunaan yang tidak memerlukan investasi awal. Hyundai akan membawa kesuksesan di Swiss ke pasar Eropa yang lebih luas karena Hyundai membangun solusi dan jaringan mitra di Jerman, Norwegia, Belanda dan Austria.

Sebagai bagian dari rencana ekspansi produksinya, Hyundai berharap dapat memasok 1.600 truk sel bahan bakar komersial pada 2025.

Saat ini, Coop, Migros, Traveco, Galliker Logistics, Camion Transport AG, F. Murpf AG dan G. Leclerc Transport AG bersama dengan yang lain telah memesan Xcient Fuel Cell. Mereka akan menggunakan truk untuk mengangkut segala sesuatu mulai dari makanan hingga mobil di seluruh Eropa.

Untuk mendukung ekosistem hidrogen yang berkembang, Hyundai memiliki kasus bisnis untuk lebih dari 100 stasiun pengisian bahan bakar hidrogen di Swiss, yang tidak hanya cukup untuk kendaraan komersial, tetapi juga kendaraan listrik sel bahan bakar penumpang.

Demikian pula, Hyundai berencana untuk bertindak sebagai penggandeng sektor dalam membawa berbagai pemain ke rantai nilai hidrogen sebagai bagian dari upayanya untuk menghadirkan nilai.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Hyundai Xcient Truk Hidrogen
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top