Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

[email protected]: Mercedes-Benz eVito dan eSprinter Cocok untuk Perkotaan

Setelah Mercedes-Benz Vans eVito listrik baterai sampai di tangan konsumen, eSprinter akan memperluas spektrum penggunaan pada 2019 sebagai pencapaian berikutnya Mercedes-Benz Vans dalam elektrifikasi semua model untuk penggunaan komersial.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 04 Juli 2018  |  08:41 WIB
Mercedes-Benz eVito dan Mercedes Benz eSprinter.  - Daimler
Mercedes-Benz eVito dan Mercedes Benz eSprinter. - Daimler

Bisnis.com, HAMBURG - Setelah Mercedes-Benz Vans eVito listrik baterai sampai di tangan konsumen,  eSprinter akan memperluas spektrum penggunaan pada 2019 sebagai pencapaian berikutnya Mercedes-Benz Vans dalam elektrifikasi semua model untuk penggunaan komersial.

Dalam operasi armada sehari-hari, kendaraan listrik baterai diukur dengan parameter yang sama dengan kendaraan dengan drive konvensional. Efisien, ekonomis, fleksibel, dan dapat diandalkan setiap saat.

Dengan eVito, yang datang ke pasar tepat setelah IAA Commercial Vehicle 2018, Mercedes-Benz Vans membuktikan bahwa model yang dialiri listrik itu kompetitif, dan relatif mampu menekan biaya dibandingkan dengan mesin pembakaran dalam klasik--tergantung pada kasus penggunaan. Itulah sebabnya merek dengan bintang tiga runcing telah mengambil pendekatan baru sejak diperkenalkan model tersebut. Strategi [email protected] case sekarang menjadi faktor kunci ketika mengevaluasi berbagai opsi powertrain.

Penggerak baterai-elektrik atau mesin pembakaran internal klasik kemudian hanya dipilih ketika mereka menawarkan prasyarat optimal untuk aplikasi yang ditentukan. Ragam powertrain akan ditingkatkan dalam jangka menengah dengan sel bahan bakar. Konsep Sprinter F-CELL akan menampilkan keunggulan teknologi ini.

Untuk memenuhi kebutuhan sebanyak mungkin persyaratan transportasi dan masuk ke mobilitas listrik niremisi untuk beragam sektor, eSprinter sudah menunggu sebagai model kedua setelah eVito. Van besar ini akan merayakan premier pasarnya tahun depan.

Periksa kepraktisan dengan aplikasi eVAN Ready

Tingkat ketertarikan dalam bentuk mobilitas baru menjelang peluncuran pasar menunjukkan bahwa rentang model eVito baru memenuhi harapan pelanggan.  Salah satu indikator kuat dari umpan balik pelanggan positif adalah penggunaan ekstensif dari aplikasi eVAN Ready, yang memungkinkan pengguna untuk memeriksa secara online apakah model baterai-listrik dapat memainkan peran dalam armada mereka.

“Armada nol-emisi yang masih memenuhi semua harapan dalam hal kegunaan sehari-hari, fleksibilitas, keandalan dan ekonomi - eVito menghilangkan kontradiksi yang nyata ini," kata Volker Mornhinweg, Kepala Mercedes-Benz Vans, dalam keterangan pers, Senin (2/7/2018). Dia menyatakan bahwa Mercedes-Benz Vans berada di garis terdepan dalam pengembangan armada nol-emisi, dan akan menggunakan momentum, serta menindaklanjuti dengan eSprinter.

Dalam jangka menengah, Mercedes-Benz Vans akan menawarkan penggerak elektrik baterai di seluruh line-up van. "Kami ingin pemilihan varian powertrain spesifik yang ditentukan oleh masing-masing kasus penggunaan dan bukan oleh ketersediaan kelas kendaraan yang sesuai," kata Mornhinweg.

Jarak Tempuh 150 kilometer, terisi penuh dalam 6 jam

EVito baru di rumah terutama di lalu lintas pengiriman perkotaan. Namun, jangkauan dan kapasitas muatannya juga memenuhi tuntutan para pedagang dan teknisi servis.

Kapasitas baterai terpasang sebesar 41 kWh memberikan jangkauan sekitar 150 kilometer. Bahkan ketika kondisi tidak menguntungkan, pelanggan masih memiliki jangkauan 100 kilometer. Rangkaian lengkap dipulihkan setelah 6 jam pengisian daya.

Drive baterai-listrik menghasilkan 84 kW dan hingga 300 newton meter torsi dan dibuat khusus untuk penggunaan perkotaan. Kecepatan tertinggi dapat disesuaikan dengan kasus penggunaan. Jika eVito sebagian besar didorong di lingkungan pusat kota, kecepatan tertinggi 80 km/jam menghemat energi dan meningkatkan jangkauan. Atau, dapat dikonfigurasi untuk kecepatan tertinggi hingga 120 km/jam.

Van menengah dapat dipesan dengan salah satu dari dua wheelbase yang tersedia. Versi dasar memiliki panjang keseluruhan 5.140 milimeter dan muatan maksimum 1073 kilogram, menempatkannya setara dengan Vito yang digerakkan secara konvensional.

Versi ekstra memiliki panjang 5.370 milimeter. Ruang kargo yang lapang untuk barang hingga muatan 1.048 kilogram. Berat kendaraan kotor maksimum 3.200 kilogram. Posisi baterai juga memastikan fleksibilitas yang sangat baik, dengan volume kargo 6,0 - 6,6 m3. Unit penyimpanan energi terletak di bawah kendaraan dan tidak menimpa ruang kargo dengan cara apa pun.

Tidak kurang dari semua, eVito menunjukkan keandalannya dan kematangan teknis semua komponen selama pengujian musim dingin yang ekstensif.

Penanganan, efisiensi, ergonomi dan kenyamanan dalam kondisi ekstrem diperiksa secara seksama pada suhu serendah minus 30 derajat Celcius, di salju dan di jalan yang tertutup es. Tes ini juga mencakup pengisian dan karakteristik mengemudi dalam suhu dingin serta ketahanan suhu rendah komponen powertrain dan perangkat lunak.

eSprinter hadir dengan semua kualitas pendahulu

Mercedes-Benz Van eSprinter akan mengikuti eVito tahun depan. Kendaraan pendiri segmen van besar ini adalah teman yang sempurna sebagai bengkel di atas roda atau sebagai armada pengiriman. Pada awalnya, Mercedes eSprinter akan ditawarkan sebagai van panel dengan atap tinggi dan berat kendaraan kotor 3.500 kilogram. Sama seperti Sprinter dengan mesin pembakaran internal, volume kargo maksimum adalah 10,5 m3.

Dengan kapasitas baterai terpasang 55 kWh, jangkauan diproyeksikan mencapai 150 kilometer dengan muatan maksimum 900 kilogram. Opsi baterai kedua memungkinkan pelanggan untuk mengatur prioritas lain dalam parameter penggunaan. Tiga unit baterai dengan kapasitas 41 kWh memberikan jangkauan sekitar 115 kilometer. Sebagai imbalannya, muatan maksimum meningkat sekitar 140 kilogram menjadi 1.040 kilogram.

Seperti mesin diesel entry-level, penggerak elektrik di eSprinter menghasilkan 84 kW dan torsi hingga 300 newton meter. Sama seperti eVito, kecepatan tertinggi dapat dikonfigurasi untuk tujuan tertentu hingga kecepatan maksimum 80 km/jam atau hingga 120 km/jam.

Customer Co-Creation mengarah ke solusi khusus

Namun, strategi [email protected] bukan hanya tentang elektrifikasi armada kendaraan tetapi juga konfigurasi solusi sistem total yang disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing pelanggan. Solusi ini termasuk, misalnya, pemilihan kendaraan, dukungan dengan alat seperti aplikasi eVAN Ready, dan pertimbangan keseluruhan dari total biaya kepemilikan.

Hal penting lainnya bagi pengguna potensial eVito dan eSprinter adalah analisis situasi organisasi dan teknis di tempat pelanggan komersial. Pada akhirnya, integrasi konsep infrastruktur pengisian daya yang cerdas meletakkan dasar untuk daya saing berkelanjutan dan untuk melestarikan sumber daya dengan armada komersial.

Memainkan peran penting dalam implementasi ini adalah Co-Creation Pelanggan. Ini dimulai dengan penilaian komprehensif dan diikuti oleh pengembangan bersama solusi individu dalam kerja sama erat dengan pelanggan dan penyediaan saran ahli. Ini mencakup semua aspek individual dari pemilihan kendaraan hingga pengisian infrastruktur untuk peningkatan jaringan energi yang diperlukan di lokasi masing-masing.

Dua contoh masuknya perspektif pelanggan dalam pengembangan solusi sistem holistik adalah proyek percontohan yang dijalankan dengan perusahaan logistik Hermes dan Amazon Logistics.

Mitra kerja sama Hermes Jerman menempatkan 1.500 Mercedes-Benz van listrik ke sistem layanan. Integrasi infrastruktur pengisian yang efisien serta manajemen beban yang cerdas dan dikendalikan oleh perangkat lunak juga merupakan bagian dari proyek percontohan.

Pada akhir tahun, Amazon Logistics akan menggunakan 100 eVitos dalam armadanya di Bochum dan Düsseldorf. Selanjutnya, Amazon dan Mercedes-Benz Vans bekerja dengan mitra lain dalam konsep operator yang luas untuk fasilitas Bochum. Bersamaan dengan infrastruktur pengisian, ini mencakup manajemen ruang parkir dan penangkapan otomatis status kendaraan.

Layanan digital yang disediakan oleh Mercedes PRO connect menawarkan cara-cara baru untuk manajemen armada yang efisien secara ekonomi. Mereka termasuk manajemen servis dan pemeliharaan serta analisis gaya mengemudi, komunikasi yang dioptimalkan antara manajer armada dan pengemudi dan pemeriksaan seluler untuk memastikan pintu terkunci dan jendela tertutup.

Selain itu, Mercedes-Benz Vans menawarkan untuk pertama kalinya layanan untuk manajemen beban cerdas yang memungkinkan tinjauan status pengisian untuk setiap kendaraan. Ini memungkinkan penggunaan optimal infrastruktur pengisian daya dan dapat membantu menghindari investasi tambahan dalam peningkatan ke jaringan fasilitas energi.

Persembahan dari Mercedes-Benz Vans dapat diukur, dan dengan demikian dapat dikonfigurasikan agar sesuai dengan berbagai ukuran armada dari pengusaha dengan satu kendaraan ke konglomerat dengan ratusan kendaraan. Individualisasi penawaran ini meluas sampai ke workstation di belakang kemudi, kenyamanan yang setara dengan mobil.

Manajemen energi kendaraan: disiplin tertinggi

Dimulai dengan kasus penggunaan untuk konfigurasi kendaraan dengan penggerak baterai-listrik memerlukan pertimbangan armada secara keseluruhan. Ini juga berarti bahwa interdependensi berbagai variabel harus dimasukkan dalam perhitungan. Dalam situasi tertentu, rentang yang mungkin terlama dan penggunaan ekstra yang nyaman bertentangan secara diametral dan harus disesuaikan dengan masing-masing kasus penggunaan.

Untuk alasan efisiensi dan konservasi sumber daya, manajemen energi adalah disiplin yang sangat penting di semua kendaraan Mercedes-Benz. Namun, dalam model baterai-listrik itu adalah faktor yang paling penting, yakni disiplin tertinggi.

Pemanasan kursi, kontrol pemanasan yang efisien selama musim dingin atau penggunaan AC di musim panas memiliki dampak langsung pada pengukur energi. Di sinilah Mercedes-Benz Vans telah mencapai keseimbangan yang mempertimbangkan persyaratan jangkauan dan kenyamanan di belakang kemudi.

Salah satu faktor penting dalam hal ini adalah pra-pengkondisian yang tergantung pada suhu luar, yakni menghangatkan atau mendinginkan interior kendaraan sebelum motor dimulai. Ini meningkatkan kenyamanan pengemudi dan penumpang, dan akan menurunkan energi yang diperlukan untuk pengendalian suhu saat mengemudi, sehingga secara efektif menghindari beban puncak.

Pemulihan adalah cara lain untuk meningkatkan jangkauan. Potensi penghematan sangat tergantung pada use case (termasuk payload) dan siklus mengemudi. Bentuk pemulihan energi ini menunjukkan potensi penuhnya di atas lalu lintas kota dengan banyak fase deselerasi. Itulah sebabnya eVito ditawarkan dengan tiga program mengemudi dan empat fase pemulihan lanjutan yang memungkinkan pengemudi mendapatkan yang terbaik dari kendaraannya setiap saat berdasarkan parameter penggunaan dan gaya mengemudi individu yang berbeda.

Tidak ada kompromi dalam keamanan dan keandalan

Untuk menetapkan eVito dan kemudian eSprinter di pasar, fungsionalitas, kenyamanan, dan penggunaan sehari-hari harus setara dengan model bertenaga diesel. Hal yang sama berlaku untuk keandalan penggunaan setiap hari, pemeliharaan, serta manajemen layanan.

Mercedes-Benz Vans menawarkan jaringan layanan 24 jam dan dukungan purnajual komprehensif dengan personel servis terlatih dan berkualitas. Dalam bisnis sehari-hari manajemen armada, kualitas layanan ini, termasuk waktu pemeliharaan dan perbaikan yang singkat, membentuk dasar untuk meminimalkan waktu henti. Jaringan penjualan dan layanan memastikan bahwa pengoperasian armada baterai-listrik itu ekonomis dan mudah.

Konsep Sprinter F-CELL menampilkan perluasan strategi [email protected]

Lebih dari sebelumnya, Mercedes-Benz Vans membuat pemilihan konsep powertrain yang tepat tergantung pada manfaat pelanggan. Selain teknologi kendaraan, ini juga mempertimbangkan berat sistem, pengisian atau waktu pengisian bahan bakar, jangkauan dan ekonomi komersial.

Melihat ke masa depan, Mercedes-Benz akan meningkatkan strategi [email protected] dengan sel bahan bakar. Konsep Sprinter F-CELL menggunakan contoh motor terpadu semi-terpadu untuk menunjukkan seluruh manfaat karakteristik dari sel bahan bakar, dari jarak jauh ke mobilitas nol-emisi lokal.

Ini adalah karakteristik yang juga cocok untuk kasus penggunaan lainnya seperti rute kurir yang lebih lama atau minibus dalam operasi antar-perkotaan.

Konsep Sprinter F-CELL menggabungkan sel bahan bakar dan teknologi baterai dalam sebuah plug-in hybrid. Interaksi cerdas baterai dan sel bahan bakar menghasilkan output listrik sekitar 147 kW dan 350 newton meter torsi. Ketiga tangki di substruktur menyimpan total 4,5 kilogram hidrogen dan memfasilitasi jarak sekitar 300 kilometer. Jika rentang yang lebih panjang diperlukan, tangki lain di bagian belakang kendaraan dapat ditambahkan, mengangkat jangkauan hingga 530 kilometer.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mercedes-Benz Van Mercedes-Benz eVito Mercedes-Benz eSprinter
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top