Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Semikonduktor dan Lockdown China Ganggu Rantai Pasok, Ini Strategi Antisipasi Toyota Indonesia

Kelangkaan cip semikonduktor membuat produsen otomotif global kelimpungan, kondisi diperparah dengan karantina wilayah yang dilakukan China. Toyota Indonesia selaku produsen otomotif pun merasakan dampak, seperti terpaksa harus menyesuaikan rencana produksi.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 01 Juli 2022  |  09:44 WIB
Semikonduktor dan Lockdown China Ganggu Rantai Pasok, Ini Strategi Antisipasi Toyota Indonesia
Pabrik Toyota. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Kelangkaan semikonduktor ditambah lockdown yang kembali dilakukan China membuat tim perencanaan produksi Toyota Indonesia harus mengurangi aktivitas. Mereka masih menerka keadaan dalam sebulan ke depan.

Marketing Director PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmi Suwandy mengatakan sebenarnya kondisi di Tanah Air akibat dampak semikonduktor lebih beruntung. Pelaku industri masih bisa beroperasi.

“Saya cek di negara lain seperti Amerika Serikat dan Jepang produksinya sering terhenti. Kadang dalam dalam sebulan bisa 5 hari sampai 7 hari,” katanya saat bincang-bincang dengan wartawan pekan ini.

Anton menjelaskan bahwa sampai hari ini produksi pelaku industri otomotif Tanah Air berjalan setiap hari meski dengan usaha yang luar biasa.

Hal tersebut bisa terjadi karena hilirisasi di Indonesia cukup baik. Bahan mentah untuk perakitan mobil bervariasi dan melimpah.

Itu sebabnya kendaraan yang dirakit Toyota di Indonesia dan produk andalan mereka seperti Veloz masih ada stoknya, meski tidak semua tipe dan warna tersedia. Begitu pula dengan mobil ekonomis ramah lingkungan (LCGC/Low Cost Green Car).

“Di kita, yang kesulitan itu CBU [impor mobil dalam keadaan utuh]. Memang tidak besar tetapi akhirnya membuat inden,” jelasnya.

Kedua, yang membuat Toyota harus menunggu adalah berhubungan dengan mesin diesel karena produk tersebut masih impor. Sisanya, tambah Anton, masih aman.

Kelangkaan semikonduktor membuat perusahaan terhambat dalam berproduksi. Ini ditambah dengan China yang memberlakukan lockdown akibat melonjaknya penyebaran Covid-19.

“Jadi beberapa bulan belakangan banyak juga planning produksi yang dikurangi. Bahkan, kita juga harus menunggu kira-kira bulan ke depan seperti apa. Tetapi mudah-mudahan ke depan tidak diperburuk dengan hal lain,” terangnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top