Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tahun Penuh Tekanan, Daimler Alami Penurunan Penjualan 15 Persen

Daimler AG mengalami penurunan penjualan sepanjang 2020 sekitar 15 persen menjadi 2,84 juta unit (2019: 3,34 juta) atau susut 11 persen dari sisi pendapatan menjadi €154,3 miliar (2019: € ​​172,7 miliar).
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 18 Februari 2021  |  14:38 WIB
Logo Mercedes Benz. Daimler juga akan berganti menjadi Mercedes-Benz.  - Mercedes Benz
Logo Mercedes Benz. Daimler juga akan berganti menjadi Mercedes-Benz. - Mercedes Benz

Bisnis.com, JAKARTA - Daimler AG mengalami penurunan penjualan sepanjang 2020 sekitar 15 persen menjadi 2,84 juta unit (2019: 3,34 juta) atau susut 11 persen dari sisi pendapatan menjadi €154,3 miliar (2019: € 172,7 miliar).

Dalam laporan kinerja tahun fiskal 2020, earning before interest and tax (EBIT) meningkat sebesar 53 persen menjadi €6,6 miliar (2019: € 4,3 miliar) karena biaya ekstensif dan tindakan penyimpanan uang tunai serta kinerja yang kuat di semua divisi.

EBIT yang disesuaikan, mencerminkan bisnis yang mendasarinya, adalah €8,6 miliar (2019: € 10,3 miliar). Angka-angka tersebut didasarkan pada laporan keuangan yang diaudit. Struktur pelaporan dan angka tahun sebelumnya telah disesuaikan untuk mencerminkan divisi grup yang baru dibentuk.

“Tahun 2020 adalah ujian stres bagi hampir setiap perusahaan di hampir setiap industri. Tim Daimler menguasai tes ini dengan sangat baik. Produk kami terus diminati di semua pasar dan divisi utama,” kata Ola Kallenius, Ketua Dewan Manajemen Daimler AG dan Mercedes-Benz AG, Kamis (18/2/2021).

Dalam pertumbuhan pesat dalam penjualan xEV, Daimler telah mengambil langkah penting dalam hal elektrifikasi dan digitalisasi dengan pengenalan produk dan teknologi baru. Hasil keuangan Daimler disebut jauh di atas ekspektasi pasar yang mencerminkan kemajuan substansial pada efisiensi biaya.

Selain itu, Daimler juga telah mencapai peningkatan margin signifikan berdasarkan bauran produk dan harga yang kuat, terutama di paruh kedua 2020. Daimler membuktikan kemampuan untuk menghasilkan arus kas yang substansial dan untuk mendorong transformasi berkelanjutan, bahkan dalam keadaan pandemi yang merugikan.

Pada 2020, laba bersih meningkat menjadi € 4,0 miliar (2019: € 2,7 miliar). Laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemegang saham Daimler AG berjumlah € 3,6 miliar (2019: € 2,4 miliar), yang menyebabkan peningkatan laba per saham menjadi € 3,39 (2019: € 2,22). Pada Rapat Umum Tahunan tanggal 31 Maret 2021, Dewan Manajemen dan Dewan Pengawas akan mengusulkan dividen sebesar € 1,35 per saham (2019: € 0,90). Oleh karena itu, pembayaran total akan berjumlah € 1,4 miliar (2019: € 1,0 miliar).

“Kami yakin dapat mempertahankan momentum positif jika kondisi pasar terjaga, mempercepat rencana strategis dan meningkatkan ketahanan finansial,” kata Kallenius.

Daimler berencana untuk melakukan spin-off dan mendaftarkan Truk Daimler. Ini dimaksudkan agar sebagian besar saham Daimler Truck akan didistribusikan kepada pemegang saham Daimler. Daimler Truck akan memiliki manajemen yang sepenuhnya independen, tata kelola perusahaan yang berdiri sendiri termasuk Ketua Dewan Pengawas independen, dan ditargetkan untuk memenuhi syarat untuk dicantumkan di indeks DAX Jerman.

Transaksi dan pencatatan Daimler Truck di bursa saham Frankfurt diharapkan selesai sebelum akhir 2021. Daimler juga akan berganti menjadi Mercedes-Benz. Semua rincian lebih lanjut tentang spin-off yang dimaksud akan disajikan kepada pemegang saham pada rapat pemegang saham luar biasa pada Q3 2021 untuk mendapatkan persetujuan wajib mereka atas rencana itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mercedes Benz Daimler AG
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top