Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Daimler India Produksi Bus FUSO untuk Pasar Ekspor

Bus Daimler India mulai memproduksi bus 9 ton bermerek FUSO untuk pasar ekspor pada Oktober 2019. Sejak itu, produksi Bus Sekolah dan Staf FUSO yang lengkap yang melayani pasar UEA terus digenjot.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 22 September 2020  |  07:00 WIB
Bus Fuso produksi Daimler India.  - Daimler
Bus Fuso produksi Daimler India. - Daimler

Bisnis.com, JAKARTA - Bus Daimler India mulai memproduksi bus 9 ton bermerek FUSO BA untuk pasar ekspor pada Oktober 2019. Sejak itu, produksi Bus Sekolah dan Staf FUSO yang lengkap yang melayani pasar UEA terus digenjot.

Baru-baru ini, Daimler Buses India mencapai tonggak sejarah pertamanya dengan bus FUSO ke-100 unit yang meluncur dari jalur di pabriknya di Chennai.

"Bus FUSO pertama yang dibangun di India telah melewati tonggak sejarah produksi 100 unit," kata Presiden dan CEO Mitsubishi Fuso Truck and Bus Corporation (MFTB) Hartmut Schick dalam keterangan pers, Senin (21/9/2020).

Bus FUSO BA merupakan langkah lebih lanjut dalam kolaborasi di bawah kemitraan Daimler Trucks Asia; tiga organisasi dalam grup Daimler - MFTBC, DICV, dan EvoBus - berkontribusi pada realisasinya.

Strategi penjualan untuk produk baru diatur oleh MFTBC dan EvoBus, sedangkan DICV mengawasi desain dan proses produksi. Produk ini dikembangkan sebagai tanggapan atas permintaan pelanggan akan kendaraan yang mampu mengangkut lebih dari 30 penumpang.

Sejak penjualan perdana produk tersebut dimulai pada Desember 2019, jumlah bus BA yang diproduksi untuk pasar UEA kini telah melewati 100 unit. Produksi kumulatif bus BA direncanakan mencapai 800 unit pada akhir 2023.

Bus FUSO BA, yang meniru Bus Staf BharatBenz, dapat menampung 36 penumpang dan dirancang untuk memenuhi permintaan lokal untuk transportasi pelajar dan karyawan. Penerapan model yang ada memungkinkan komersialisasi kendaraan yang cepat untuk pasar dengan pertumbuhan yang kuat dalam pembangunan perkotaan dan industrialisasi.

Bus tersebut dilengkapi dengan mesin ekonomis 3,9 liter 4D37 4 silinder yang sesuai dengan norma emisi Euro V. Semua kursi dilengkapi dengan pelapis tahan api dan sabuk pengaman 3 titik untuk meningkatkan keselamatan penumpang. Palka atap juga memungkinkan ventilasi darurat atau evakuasi, memberikan tingkat jaminan lain selama perjalanan.

Untuk menyesuaikan dengan kondisi musim panas yang ekstrim, BA juga dilengkapi standar dengan AC berkapasitas tinggi.

Selain bus BA baru, bus Rosa beban ringan juga telah tersedia secara lokal. Menjadi pasar terbesar di kawasan MENA untuk MFTBC, UEA secara tradisional menjadi benteng pertahanan merek FUSO.

Pada 2019, kendaraan FUSO mencapai pangsa pasar lebih dari 53%. Truk dan bus BU dari pabrik Oragadam DICV, serta pabrik Kawasaki dan Toyama MFTBC diekspor ke negara tersebut. Penjualan saat ini diawasi oleh Al Habtoor Motors, yang telah menjadi distributor umum FUSO di wilayah tersebut sejak 1983.

Spesifikasi Bus Fuso BA

GVW: 9,6 ton
Mesin (keluaran): 4D37 (125kW / 170hp pada 2500 rpm)
Transmisi: MO36 (6 maju, 1 kecepatan mundur)
Kapasitas: 37 (36 penumpang + supir)
Panjang / lebar / tinggi keseluruhan: 9.080mm / 2.350mm / 3.137mm kira-kira.
Suspensi: Pegas daun parabola dengan peredam kejut di depan dan belakang
Rem: Rem drum yang dioperasikan secara pneumatik dengan sistem pengereman antilock.

PRODUK LAIN

Selain mengekspor bus FUSO secara utuh, Daimler Buses India juga memproduksi bus lain secara utuh dan chassis bus untuk 17 pasar ekspor. Sejak 2015, lebih dari 3.000 bus buatan India telah dikirim ke pasar ekspor.

Model bus seberat 9 ton dengan mesin yang dipasang di depan diproduksi di pabrik Daimler India Commercial Vehicles (DICV) di India tenggara dan diproduksi sesuai dengan persyaratan pasar tertentu yang mengikuti proses kualitas yang ketat.

Program Bus Care

Sementara itu, Bus Daimler India juga telah meluncurkan program "Perawatan Bus" untuk membantu pelanggannya di India memulai kembali operasi setelah penguncian.

Mirip dengan pasar lain di seluruh dunia, industri perjalanan bus di India sangat terpengaruh oleh pandemi Covid-19.

Kampanye layanan gratis menawarkan pemeriksaan kendaraan, pelatihan pengemudi tentang tindakan pencegahan Covid-19, distribusi perlengkapan kebersihan pribadi, termometer, dan penyemprot disinfektan. Sejauh ini, lebih dari 1.400 bus telah dipasang kembali di jalan di 75 lokasi.

Bus Daimler India mulai berproduksi pada 2015 dan telah memiliki lebih dari 4.500 bus BharatBenz dan Mercedes-Benz yang beroperasi di jalanan India. Dengan demikian, pelanggan dapat mengandalkan jaringan lebih dari 230 titik kontak penjualan dan layanan di India.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fuso Daimler AG
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top