Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Navistar Gandeng TuSimple Bangun Truk Berat Otonom Level 4

Pabrikan truk Navistar menggandeng TuSimple, sebuah perusahaan teknologi self-driving, untuk pengembangan truk otonom level 4 SAE dengan target produksi pada 2024.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 16 Juli 2020  |  08:30 WIB
Truk beban berat International LT Series, yang diproduksi oleh Navistar.  - internationaltrucks.com
Truk beban berat International LT Series, yang diproduksi oleh Navistar. - internationaltrucks.com

Bisnis.com, JAKARTA - Pabrikan truk Navistar menggandeng TuSimple, sebuah perusahaan teknologi self-driving, untuk pengembangan truk otonom level 4 SAE dengan target produksi pada 2024.

Kerja sama strategis Navistar International Corporation dengan TuSimple itu ditandatangani pada Rabu (15/7/2020). Kemitraan strategis adalah hasil dari hubungan teknis yang sukses antara perusahaan. selama lebih dari 2 tahun.

Selain itu, Navistar telah mengambil kepemilikan minoritas di TuSimple. Selain memproduksi truk, Navistar juga memproduksi mesin diesel, dan bus.

"Teknologi otonom memasuki industri kami dan akan memiliki dampak mendalam pada bisnis pelanggan kami," kata Persio Lisboa, Presiden dan CEO, Navistar dalam keterangan pers, Rabu (15/7/2020).

Kemitraan strategis Navistar dengan TuSimple menempatkan keduanya untuk menjadi pemimpin dalam mengembangkan solusi bagi pelanggan dengan memanfaatkan keahlian kolektif organisasi untuk mengintegrasikan desain kendaraan dan kemampuan integrasi sistem dengan teknologi otonom inovatif TuSimple.

Navistar membawa pengalaman selama 113 tahun dalam mengembangkan kendaraan komersial dan membawanya ke pasar dengan merek Internasional dan IC Bus. Program antara TuSimple dan Navistar akan memastikan solusi rekayasa terintegrasi penuh yang akan siap untuk produksi massal menggunakan kemampuan manufaktur kendaraan Navistar.

Pelanggan akan dapat membeli truk yang sepenuhnya otonom melalui saluran penjualan tradisional Navistar di Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko.

"TuSimple dan Navistar memulai pengembangan bersama unit pra-produksi pada 2018 dan sekarang kami memulai program produksi penuh untuk masuk ke pasar," kata Cheng Lu, Presiden TuSimple. "Kami merasa terhormat dapat bermitra dengan Navistar. Investasi di TuSimple dan kemitraan dengan Navistar menandai tonggak penting bagi perusahaan kami."

Dengan keahlian gabungan dari Navistar dan TuSimple, keduanya memiliki jalur yang jelas untuk mengkomersialkan truk Kelas 8 yang dapat melaju secara otonom di skala.

Kemitraan ini mendorong TuSimple bertujuan mengubah industri angkutan truk AS senilai US$800 miliar dengan meningkatkan keselamatan, meningkatkan efisiensi, dan secara signifikan mengurangi biaya pengoperasian.

Desember lalu, TuSimple mengumumkan hasil studi yang dilakukan di University of California San Diego yang menunjukkan teknologi mengemudi otonom perusahaan mengurangi konsumsi bahan bakar di truk tugas berat sebesar 10% bila dibandingkan dengan operasi tradisional.

Perusahaan ini mengoperasikan armada 40 truk yang bisa mengemudi sendiri di AS, mengirimkan barang secara mandiri untuk perusahaan seperti UPS dan Perusahaan McLane antara Arizona dan Texas. TuSimple berencana untuk mendemonstrasikan operasi tanpa pengemudi sepenuhnya pada 2021.

TuSimple adalah perusahaan teknologi self-driving yang berkantor pusat di San Diego, California dengan fasilitas di Tucson, Shanghai, dan Beijing. TuSimple mengembangkan solusi mengemudi otonom sepenuhnya siap pakai Level 4 (SAE) untuk truk tugas berat jarak jauh. Perusahaan ini didirikan pada 2015.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

truk Mobil Swakemudi Navistar International Corporation
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top