Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Siasat Audi Hemat Emisi CO2 dan Tantangan Material Aluminium

Audi memiliki tradisi panjang menggunakan aluminium. Padahal, produksi material ini sangat intensif energi. Bagaimana pabrikan mobil mewah ini menyiasatinya?
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 11 Juni 2020  |  15:00 WIB
Peter Kssler, Anggota Dewan Manajemen untuk Produksi dan Logistik di AUDI AG dan Ketua Dewan Direksi Audi Brussels (kanan), menyingkap sedikit model Audi e-tron pertama dari seri produksi. Dia ditemani oleh Patrick Danau, Managing Director Audi Brussels. - AUDI
Peter Kssler, Anggota Dewan Manajemen untuk Produksi dan Logistik di AUDI AG dan Ketua Dewan Direksi Audi Brussels (kanan), menyingkap sedikit model Audi e-tron pertama dari seri produksi. Dia ditemani oleh Patrick Danau, Managing Director Audi Brussels. - AUDI

Bisnis.com, JAKARTA - Audi memiliki tradisi panjang menggunakan aluminium. Padahal, produksi material ini sangat intensif energi. Bagaimana pabrikan mobil mewah ini menyiasatinya?

Audi memiliki tradisi panjang menggunakan aluminium. Audi A8 pertama dengan Audi Space Frame, sebuah prestasi perintis dalam konstruksi ringan, memulai debutnya pada 1994.

Audi terus menggunakan logam ringan dalam berbagai komponen yang sekarang merupakan generasi keempat sedan mewah sebagai bagian dari multi-material inovatif campuran.

Namun, produksi aluminium sangat intensif energi. Oleh karena itu, Audi mengelola materi dalam lingkaran daur ulang. Ini menghemat bahan baku utama yang berharga dan membantu mobil memasuki fase penggunaan dengan keseimbangan lingkungan yang lebih baik.

Press shops di Ingolstadt dan Neckarsulm menggunakan aluminium daur ulang untuk bagian garis model Audi A3, A4, A5, A6, A7 dan A8, dan  untuk bagian Audi e-tron dan e-tron Sportback. Situs lain akan mengikuti pada waktunya.

“Penggunaan sumber daya secara efisien dan hemat sama pentingnya bagi kami dengan pengurangan emisi CO2 kami,” kata Marco Philippi, Kepala Strategi Pengadaan, dalam keterangan pers Audi yang dikutip Kamis (11/6/2020).

Menurutnya, input energi untuk penggunaan kembali aluminium sekunder hingga 95 persen lebih rendah daripada untuk produksi aluminium primer.

Audi memperkenalkan Aluminium Closed Loop di situs Neckarsulm pada 2017. Potongan aluminium yang diproduksi di press shops dikirim langsung kembali ke pemasok. Pemasok mendaur ulang ini menjadi lembaran aluminium dengan kualitas yang sama, yang kemudian digunakan Audi dalam produksi.

Audi di Neckarsulm sekarang menggunakan Aluminium Closed Loop ini dengan dua pemasok, sehingga meningkatkan jumlah aluminium yang dikelola dalam loop tertutup. Ini mencapai penghematan sekitar 150.000 metrik ton CO2 pada 2019, dua pertiga lebih banyak dari tahun sebelumnya.

Pabrik Ingolstadt juga baru-baru ini memperkenalkan Aluminium Closed Loop. Pabrik di Gyor berencana untuk memperkenalkannya pada 2021, dengan tambahan pabrik dan model yang akan menyusul pada waktunya.

Aluminium sekunder saat ini digunakan di berbagai bagian tubuh Audi A3, A4, A5, A6, A7 dan A8, dan juga di bagian Audi e-tron dan e-tron Sportback.

Sementara itu, peralihan ke mobilitas listrik juga meningkatkan proporsi emisi CO2 yang diperhitungkan oleh rantai pasokan. Di sini dan dalam proses produksi hulu, Audi akan menghasilkan dalam perspektif hampir seperempat dari emisi CO2 pada 2025, berdasarkan perkiraan rata-rata armada.

Oleh karena itu, Audi sedang bekerja dengan para pemasoknya untuk menangani langkah-langkah yang akan berdampak pada tahap awal produksi ini. Pada 2018, perusahaan telah memulai program CO2 bersama dengan para pemasoknya untuk mengidentifikasi langkah-langkah pengurangan CO2 lebih lanjut dalam rantai pasokan.

Peluang terutama terletak pada material closed loop, peningkatan berturut-turut dalam penggunaan bahan sekunder, penggunaan bahan olahan atau daur ulang, yang disebut daur ulang, dalam komponen polimer dan penggunaan listrik hijau. Langkah-langkah ini diharapkan akan sepenuhnya efektif pada 2025 dan menyimpan potensi penghematan CO2 rata-rata 1,2 metrik ton per kendaraan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emisi karbon Audi A8 Sportback Audi AG
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top