FutureLab@Mercedes-Benz Trucks: Sistem Penggerak Otomatis Akan Masuk Seri Produksi

Berkendara otomatis tidak hanya meningkatkan efisiensi dan keselamatan, tetapi juga mengurangi beban kerja pengemudi dalam situasi mengemudi yang monoton atau sangat menegangkan.
Muhammad Khadafi | 29 Juni 2018 11:30 WIB
Daimler terus memperluas kegiatan pasarnya untuk truk dan bus otomatis. - Mercedes/Benz Trucks

Bisnis.com, STUTTGART - Berkendara otomatis tidak hanya meningkatkan efisiensi dan keselamatan, tetapi juga mengurangi beban kerja pengemudi dalam situasi mengemudi yang monoton atau sangat menegangkan. Ini berarti pengemudi dapat berkonsentrasi lebih lama dan lebih aman di jalan. Dengan tujuan ini dengan teguh dalam pikiran, Mercedes-Benz Trucks ingin memperluas posisi terdepannya di bidang ini di tahun-tahun mendatang.

Industri ini telah menyetujui sistem lima tingkat yang dirancang oleh organisasi rekayasa SAE International, yang oleh VDA (Asosiasi Industri Otomotif Jerman) telah diadopsi untuk Jerman. Sistem ini digunakan untuk mengklasifikasikan berbagai jenis penggerak otomatis:

Level 1 - Mengemudi Dibantu

Asisten mengemudi saat ini adalah standar virtual di banyak kokpit truk. Ini termasuk kontrol pelayaran, misalnya, yang mengatur kecepatan dan sering jarak ke kendaraan di depan. Dalam hal ini, pengemudi harus selalu memegang kemudi dan mata mereka di jalan.

Level 2 - Mengemudi Semi-Otomatis

Dalam situasi tertentu, misalnya, di jalan tol, truk dapat mengemudi lurus ke depan, tetap di jalur dan mengatur jarak ke kendaraan di depan secara otonom. Kendaraan dapat mengambil alih sepenuhnya dalam kemacetan lalu lintas. Namun, pemantauan yang konsisten dan rajin oleh pengemudi tetap diperlukan.

Level 3 - Mengemudi Sangat Otomatis

Dalam hal ini, sistem truk dapat mengambil alih seluruh tugas mengemudi dalam kondisi tertentu, terutama di jalan raya. Sopir diberikan peringatan terlebih dahulu jika mereka perlu merebut kembali kendali kemudi. Namun, pengemudi harus mengawasi jalan selama seluruh perjalanan sehingga mereka dapat campur tangan dalam keadaan darurat.

Level 4 - Mengemudi Otomatis Sepenuhnya

Truk dapat melakukan tugas transportasi yang ditetapkan secara mandiri - bahkan di jalan negara atau di lalu lintas perkotaan. Pengemudi dapat mengalihkan fokus mereka dari kondisi lalu lintas ke hal-hal lain.

Level 5 - Truk Tanpa Pengemudi

Dari tingkat pengembangan ini seterusnya, truk-truk berada di jalan tanpa pengemudi untuk semua tugas transportasi dan tidak lagi perlu dilengkapi dengan roda kemudi, misalnya.

Pengangkutan jarak jauh adalah driver inovasi di bidang mengemudi otomatis

Pengangkutan jarak jauh memiliki posisi khusus ketika mengarah ke mengemudi otomatis. Kecepatan yang hampir sama, koneksi Eropa yang luas dengan jarak panjang dan jumlah waktu yang banyaak dihabiskan pengemudi di dalam kabin berarti bahwa truk pengangkutan jarak jauh ditakdirkan untuk menjadi pemain utama ketika mengemudi sangat otomatis diperkenalkan di tahun-tahun mendatang.

Proses ini juga didukung oleh kurangnya persimpangan dan gaya mengemudi yang sangat terstruktur di jalan raya dan jalan-jalan utama dengan definisi yang jelas dari pengguna jalan.

Mercedes-Benz Trucks secara konsisten memajukan pasar dengan peluncuran sistem yang siap produksi untuk mengemudi semi-otomatis.

Bidang riset peleton: tes cukup menjanjikan

Berkendara sangat otomatis tidak dikembangkan secara terpisah oleh Mercedes-Benz Trucks. Daimler AG melakukan penelitian di berbagai bidang di bidang ini, dan dari sudut pandang yang berbeda.

Banyak contoh yang menegaskan peran utama perusahaan di bidang ini. Dua tahun lalu, Mercedes-Benz Trucks menghubungkan tiga truk Actros otomatis sebagai peleton dalam lalu lintas umum di jalan raya A 52 di Jerman. Konvoi seperti itu dapat menurunkan konsumsi bahan bakar hingga7% dan mengurangi kebutuhan ruang jalan di jalan raya hampir setengahnya - sambil meningkatkan keselamatan lalu lintas pada saat yang sama.

Bahkan ketika truk sedang melaju dalam sebuah peleton, setiap armada mempertahankan otonominya di jalan dan dapat bereaksi terhadap bahaya secara mandiri. Satu kendaraan tidak mengikuti yang lain secara membuta. Sebaliknya ia terus mengerem atau mengarahkan secara otonom.

Untuk menghentikan panjangnya iring-iringan dari menghalangi pengguna jalan lain, pleton juga dapat berpisah sementara, seperti ketika sebuah mobil memotong di antara truk. Di jalanan slip-road, misalnya, jarak antar truk bahkan meningkat secara otomatis untuk memungkinkan kendaraan lain lewat.

Pada Mei 2015, negara bagian Nevada memberikan lisensi kepada dua Freightliner Inspiration Trucks untuk operasi normal di jalan umum. FUSO sekarang berhasil menguji peleton di Jepang. Di sini, truk berat FUSO Super Great yang terhubung secara elektronik sedang mengemudi dalam mode semi-otomatis sebagai bagian dari satu peleton dengan truk-truk lain di jalan umum di area megapolitan Tokyo.

Selain itu, Daimler terus memperluas kegiatan pasarnya untuk truk dan bus otomatis dan, untuk tujuan ini, telah mendirikan pusat penelitian dan pengembangan untuk pengemudian otomatis di Portland, Oregon. Kawasan inovasi ini akan bekerja sama erat dengan fungsi pengembangan yang ada untuk mengemudi otomatis di Stuttgart dan India. Baik itu Mercedes-Benz Trucks atau anak perusahaan truk Daimler lainnya, tes yang sedang berlangsung sudah melibatkan pelanggan dan pengemudi di sisi pelanggan untuk memungkinkan pengamatan efek otomatisasi, sehubungan dengan pengurangan stres, misalnya.

Aplikasi lebih lanjut di area tertutup

Di luar ini, ada juga kendaraan komersial otomatis di lokasi konstruksi dan di pertanian, misalnya suction excavator dan kendaraan panen masing-masing. Contoh serupa dengan truk Mercedes-Benz adalah pengujian di situs bekas pangkalan udara di Pferdsfeld.

Di sini, Mercedes-Benz Trucks mendemonstrasikan bagaimana kendaraan pembersih salju yang dapat melaju tanpa pengemudi saat bekerja di daerah tertutup seperti bandara. Di bawah nama proyek "Pemeliharaan Tanah Lapangan Otomatis" (AAGM), empat kendaraan Mercedes-Benz Arocs melakukan pembersihan lapangan udara otomatis dalam konvoi yang dikendalikan dari jarak jauh.

Tag : Mercedes-Benz Trucks
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top