Nissan Raih Penjualan Terbaiknya di Afrika Selatan Sejak 2000

Nissan berhasil mendapatkan capaian penjualan terbaiknya selama 12 bulan di Afrika Selatan sejak 2000. Pabrikan Jepang ini meraup 10% pangsa pasar di tahun fiskal 2017, dengan penjualan kendaraan penumpang tumbuh 44% dibandingkan tahun sebelumnya.
Muhammad Khadafi | 28 April 2018 06:10 WIB
Wonga Metsatywa, Director Corporate and General Affairs Nissan Group of Africa (kiri); Mike Whitfield, Managing Director Nissan Group of Africa; Kabelo Rabotho, Director for Marketing Nissan South Africa; dan Joan Busquets, Director for Manufacturing Nissan South Africa. - Nissan

Bisnis.com, ROSSLYN - Nissan berhasil mendapatkan capaian penjualan terbaiknya selama 12 bulan di Afrika Selatan sejak 2000. Pabrikan Jepang ini meraup 10% pangsa pasar di tahun fiskal 2017, dengan penjualan kendaraan penumpang tumbuh 44% dibandingkan tahun sebelumnya.

Di pasar, Nissan mengambil bagian 19,5% atau naik hampir seperlima. Penjualan Datsun naik menjadikan pangsanya 1,3%, capaian tertinggi merek di Afrika Selatan sejak 1981. Di Afrika Sub-Sahara penjualan juga tumbuh, pangsanya naik menjadi 13,9%.

Keberhasilan penjualan datang setelah peluncuran sejumlah produk termasuk Patrol, X-Trail dan Micra Aktif. Nissan juga fokus pada layanan pelanggan, dan memenangkan delapan penghargaan sepanjang tahun.

"Nissan kini siap untuk membangun kesuksesan kami dengan pertumbuhan lebih lanjut di Afrika," kata Mike Whitfield, direktur pelaksana Nissan Afrika Selatan. "Kami telah menginvestasikan hampir R1 miliar rand untuk meningkatkan efisiensi pabrik kami di Rosslyn - meningkatkan otomatisasi tanpa mengurangi pekerjaan, dan dalam pelatihan dan pengembangan keterampilan bagi orang-orang kami."

"Nissan kini siap untuk membangun kesuksesan kami dengan pertumbuhan lebih lanjut di Afrika," kata Mike Whitfield, Managing Director Nissan Afrika Selatan. “Kami telah menginvestasikan hampir R1 miliar rand untuk meningkatkan efisiensi pabrik kami di Rosslyn meningkatkan otomatisasi tanpa mengurangi pekerjaan, dan dalam pelatihan dan pengembangan keterampilan bagi orang-orang kami.”

Nissan telah mengembangkan basis pemasoknya dengan inisiatif untuk mendorong para pengusaha muda kulit hitam menjadi pemasok. Perusahaan terus menghasilkan sejumlah insinyur di Rosslyn melalui program pengembangan pascasarjana dan telah mendukung karyawan Afrika Selatan untuk menjadi pelatih utama dengan mengirim mereka ke pabrik Nissan di seluruh dunia.

Untuk mendorong pertumbuhan di masa depan, Nissan akan fokus untuk mengembangkan jaringan dealernya di Afrika Selatan dengan pengalaman pelanggan yang ditingkatkan dan fasilitas yang diperbaiki. Perusahaan akan terus bekerja untuk meningkatkan pangs

a pasar kendaraan penumpang, sambil mempertahankan posisinya yang kuat di pasar.Nissan adalah produsen pertama yang memperkenalkan kendaraan listrik ke Afrika Selatan, dengan Nissan LEAF diluncurkan secara lokal pada 2013. Secara global lebih dari 300.000 unit LEAF telah terjual, lebih banyak daripada kendaraan listrik lainnya."Industri otomotif global sedang mengalami perubahan teknologi revolusioner, dengan kendaraan listrik, mengemudi otonom dan konektivitas,

" kata Mike Whitfield. “Afrika Selatan memiliki potensi untuk memimpin Afrika dalam merangkul perubahan ini, dan industri otomotif di sini dan ekonomi akan menguntungkan. Untuk melakukan itu kita perlu memastikan bahwa infrastruktur dan dukungan ada di Afrika Selatan untuk membantu membangun permintaan untuk produk-produk ini.”Rosslyn adalah pusat ma

nufaktur Nissan untuk seluruh benua di mana permintaan berkembang pesat. Kelas menengah Afrika diperkirakan akan tumbuh dari 137 juta orang pada 2009 menjadi 341 juta pada 2030. Nissan adalah penggerak pertama yang merakit mobil di Nigeria, dipasok dari Afrika Selatan dan sekarang menjajaki peluang manufaktur baru di benua itu."Afrika memiliki potensi besar tetapi tidak setiap negara dapat memiliki pusat pabrik dan manufaktur y

ang perlu dikembangkan," kata Mike Whitfield. “Industri otomotif telah menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia selama satu abad, dan Afrika akan menjadi yang berikutnya. Yang dibutuhkan saat ini adalah lingkungan yang kondusif, termasuk pengembangan lebih lanjut area perdagangan bebas, agar benua itu berkembang.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Datsun Cross, PT Nissan Motor Indonesia

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top