Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mobil Uber Makan Korban, BMW Tak Ubah Strategi Kendaraan Swakemudi

BMW tidak akan mengubah strateginya pada pengujian kendaraan otonom meskipun telah terjadi kasus kematian seorang pejalan kaki yang tertabrak mobil swakemudi selama tes oleh perusahaan Uber, kata pejabat senior, Rabu (21/3/2018).
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 21 Maret 2018  |  23:57 WIB
Harald Krueger, Chief Executive BMW, menyampaikan paparan di acara konferensi pers tahunan perusahaan di Munich, Jerman, 21 Maret 2018.  - Reuters
Harald Krueger, Chief Executive BMW, menyampaikan paparan di acara konferensi pers tahunan perusahaan di Munich, Jerman, 21 Maret 2018. - Reuters

Bisnis.com, MUNICH - BMW tidak akan mengubah strateginya pada pengujian kendaraan otonom meskipun telah terjadi kasus kematian seorang pejalan kaki yang tertabrak mobil swakemudi selama tes oleh perusahaan Uber, kata pejabat senior, Rabu (21/3/2018).

Produsen mobil Jerman menambahkan akan menggandakan armada pengujian kendaraan otonom menjadi sekitar 80 unit pada tahun ini.

"Perkiraan kami tentang teknologi mengemudi otonom tetap tidak berubah meskipun ini tampaknya merupakan kecelakaan yang sangat disesalkan," kata Klaus Froehlich, Anggota Dewan BMW yang bertanggung jawab untuk penelitian dan pengembangan.

"Jalan menuju mengemudi otonom itu sangat panjang. Saya telah berbicara tentang misi ke Mars," katanya, sambil menambahkan BMW sedang melakukan tes sendiri di bawah tingkat keamanan yang tinggi.

Froehlich mengatakan mobil swakemudi BMW akan menjalani tes rezim yang setara dengan 250 juta kilometer yang digerakkan (155 juta mil).

Dari jumlah ini, 20 juta km akan berada di jalan nyata, sementara superkomputer raksasa akan mensimulasikan skenario lalu lintas dalam rezim uji virtual yang setara dengan 230 juta km, Froehlich menjelaskan.

Mobil-mobil swakemudi akan muncul lebih cepat jika kota-kota mendedikasikan jalur khusus untuk mobil otonom di daerah-daerah berpagar cincin.

"Dalam ruang khusus untuk kendaraan otonom saja, lebih mudah untuk mengantisipasi apa yang akan dilakukan oleh kendaraan lain dan lalu lintas," kata Froehlich.

"Ini membuatnya lebih mudah untuk memrogram refleks kendaraan dan bahkan memungkinkan mobil memiliki sensor yang lebih sedikit dan kekuatan pemrosesan yang lebih sedikit daripada kendaraan yang perlu menavigasi lalu lintas normal dengan hal-hal seperti kurir sepeda.

"BMW berencana meluncurkan kendaraan otonom pada 2021. Memperkenalkan kendaraan lebih awal dari ini tidak masuk akal, karena pembuat chip dan perancang perangkat lunak belum mengembangkan komputer yang mampu memproses volume data semata yang dihasilkan oleh mobil swakemudi, kata Froehlich.

BMW sedang mempersiapkan era baru mobilitas sesuai permintaan di mana pelanggan mencari dan memanggil kendaraan menggunakan smartphone. Ride-hailing dan car-sharing dapat digantikan oleh armada mobil otonom, sekali mobil swakemudi yang laik jalan, kata Froehlich.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Uber Technologies BMW Group Indonesia Mobil Swakemudi
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top