Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Moeldoko: Angka Insentif Kendaraan Listrik Sudah Ada, Tapi..

Moeldoko mengatakan angka dari insentif kendaraan listrik dari pemerintah sudah ada, tetapi harus diumumkan oleh Menteri Keuangan.
Anshary Madya Sukma
Anshary Madya Sukma - Bisnis.com 07 November 2022  |  23:23 WIB
Moeldoko: Angka Insentif Kendaraan Listrik Sudah Ada, Tapi..
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko . - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengungkapkan saat ini pemerintah sudah menetapkan angka insentif untuk kendaraan listrik.

Mantan panglima TNI ini mengatakan, untuk saat ini sebenarnya angka dari insentif kendaraan listrik dari pemerintah sudah ada. Namun, untuk pengumuman insentifnya harus diumumkan oleh Menteri Keuangan.

“Angkanya sudah ketemu tapi belum bisa diumumkan karena harus melalui Menteri Keuangan,” ujar Moeldoko dalam acara touring kendaraan listrik berbasis baterai, Senin (7/11/2022).

Lebih lanjut, Moeldoko menyampaikan, insentif kebijakan ini guna mempercepat pengembangan kendaraan listrik di Indonesia, sama seperti yang dilakukan negara Asean lainnya yaitu Thailand dan Vietnam.

“Kita rapat terus menerus tentang pengembangan mobil listrik ini. Satu bagaimana memikirkan tentang insentif. Agar Indonesia nanti jangan menjadi market di kawasan Asia, karena Thailand dan Vietnam bagus itu insentifnya. Kita menuju kepada penyesuaian lingkungan itu,” kata Moeldoko

Sebagai informasi, acara touring yang diikuti Moeldoko saat ini merupakan acara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) yang bertajuk Flag Off Touring Kendaraan Listrik Berbasis Baterai (KLBB) dari Jakarta hingga Bali dan memiliki jarak tempuh 1.250 kilometer

Acara touring ini juga merupakan side event dari KTT G20 Bali yang bertujuan untuk membuktikan pada masyarakat yang masih meragukan performa kendaraan listrik, dari mulai keraguan jarak tempuh hingga masalah-masalah yang akan terjadi pada kendaraan listrik.

Sementara itu, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyebutkan, tur kendaraan listrik berbasis baterai Jakarta-Bali menjadi pertunjukan kapabilitas kendaraan berbasis listrik dan menarik investasi maupun ide kreatif untuk memajukan otomotif berbasis baterai di Indonesia.

“Jadi kendaraan listrik itu convenient, tidak bersuara sama sekali. Jangan hanya berhenti di touring ini. Mari kita mulai migrasi besar untuk bangsa menuju konversi tenaga listrik,” pungkas Budi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kendaraan Listrik moeldoko insentif
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top