Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BMW Unjuk Pakaian Terbang Bertenaga Listrik #NEXTGen 2020

Perlombaan dunia otomotif tidak melulu di darat. Setelah PAL-V Liberty, Hyundai, dan X-Peng unjuk hasil pengembangan mobilitas udaranya, kini giliran Grup BMW yang pamer pakaian terbang dengan sistem penggerak listriknya : BMW i.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 09 November 2020  |  13:41 WIB
Pakaian dengan sayap terbang BMW i (11/2020).  - BMW
Pakaian dengan sayap terbang BMW i (11/2020). - BMW

Bisnis.com, JAKARTA - Perlombaan dunia otomotif tidak melulu di darat. Setelah PAL-V Liberty, Hyundai, dan X-Peng unjuk hasil pengembangan mobilitas udaranya, kini giliran Grup BMW yang pamer pakaian terbang dengan sistem penggerak listriknya : BMW i.

Mobilitas listrik BMW i menaklukkan dimensi ketiga, demikian pernyataan Grup BWM dalam siaran pers, Jumat (6/11/2020). Dalam kerangka #NEXTGen 2020, BMW akan menghadirkan sistem penggerak listrik pertama untuk pakaian sayap yang dapat mewujudkan impian terbang selama berabad-abad dengan cara yang benar-benar baru.

Modul penggerak inovatif dan pakaian sayap yang sepenuhnya baru dirancang dikembangkan atas kerja sama antara BMW i, Designworks dan pilot pakaian sayap profesional Peter Salzmann dari Austria.

Unjuk penerbangan perdana dengan Electrified Wingsuit by BMW i telah ditangkap secara visual dalam dokumentasi video.

Film spektakuler, yang akan dilihat untuk pertama kalinya menjelang #NEXTGen 2020, menunjukkan secara mengesankan bagaimana teknologi BMW eDrive mampu membuat perubahan abadi pada pengalaman mobilitas individu - tidak hanya di jalan.

PRODUK TERBARU

Di #NEXTGen 2020, BMW Group akan menunjukkan dalam berbagai cara bagaimana perusahaan terus maju dengan perubahan di sektor otomotif global. Inisiatif dan komitmen akan disajikan, di mana pertukaran erat dengan penentu kecepatan dari sektor lain mengarah pada perspektif baru.

Selain itu, BMW Group akan menghadirkan produk-produk terbaru serta perkembangan teknologi dan konsep kendaraan yang inovatif untuk masa depan mobilitas individu.

Fokus utamanya adalah pada bidang teknologi mobilitas listrik, di mana BMW Group dengan pengembangan dan pengetahuan produksinya serta pilihan terbesar sistem penggerak bertenaga listrik adalah salah satu pemasok terkemuka dunia.

Sejak peluncuran pasar BMW i3 serba listrik pada 2013, komponennya terdiri dari motor listrik, elektronika daya, teknologi pengisian daya, dan baterai bertegangan tinggi terus dikembangkan lebih lanjut.

BMW iX3 baru menampilkan generasi kelima dari teknologi BMW eDrive, yang menjadi ciri khas dengan efisiensi energi dan kepadatan daya yang dioptimalkan serta desain yang sangat ringkas.

Kini, pengalaman panjang dan gabungan kompetensi pengembangan BMW i telah dimanfaatkan dengan cara inovatif. Hasilnya adalah drive yang sangat bertenaga, kompak dan ringan serta paket penyimpanan energi untuk pengalaman terbang dengan Electrified Wingsuit dari BMW i.

Unit terbang dari Electrified Wingsuit oleh BMW i terdiri dari dua baling-baling karbon terbungkus, yang disebut impeler, masing-masing memberikan output daya 7,5 kW, kecepatan sekitar 25.000 rpm dan total output 15 kW, yang tersedia untuk sekitar 5 menit.

Desain unit penggerak dan wingsuit yang juga dikembangkan secara eksklusif adalah hasil kerja sama antara Peter Salzmann dan tim kreatif dari Designworks. Anak perusahaan BMW Group ini telah sangat memengaruhi desain merek BMW i sejak awal, menerapkan kemampuan kreatifnya tidak hanya di sektor otomotif, tetapi juga atas nama banyak klien internasional dari cabang industri lain.

Sekitar 3 tahun berlalu dari ide penerbangan wingsuit dengan dorongan ekstra listrik ke pemutaran perdana di pegunungan Alpen Austria. Selama ini pelopor olahraga udara Peter Salzmann dan rekan-rekannya di BMW i dan Designworks bekerja sama dalam detail setelan dan sistem penggerak.

Sistem penggerak baling-baling ganda elektrik termasuk unit penyimpanan energi terintegrasi sempurna ke bagian depan setelan sayap. Tes di terowongan angin di BMW Group Aerodynamics Testing Center di Munich adalah bagian penting dari program pengembangan proyek tersebut.

UNJUK TERBANG

Unjuk pakaian terbang dimulai dengan lompatan dari helikopter, penerbangan dengan teknologi BMW eDrive, dan pendaratan dengan parasut.

Proyek Electrified Wingsuit oleh BMW i dipicu oleh aspirasi Peter Salzmann untuk meningkatkan olahraga wingsuit ke level yang baru. Petenis Austria berusia 33 tahun ini adalah instruktur skydiving dan juga pernah menjadi profesi base jumping dan skydiving.

Selain pelatihan terjun payung dan sayap sayap, repertoarnya mencakup aksi film dan penampilan pertunjukan. Saat melompat dari tebing atau keluar dari pesawat, Salzmann menggunakan lapisan tekstil yang direntangkan di antara lengan dan kaki pakaian sayapnya sebagai paraglider yang memungkinkannya untuk menghasilkan gerakan penerbangan horizontal dari kecepatan jatuh dan aliran udara.

Dengan setiap meter penurunan, hingga tiga meter penerbangan horizontal dapat dicapai. Skydivers Wingsuit dapat mencapai kecepatan lebih dari 100 km / jam.

Tujuan dari sistem penggerak elektrik adalah untuk meningkatkan kinerja pakaian sayap untuk mencapai penerbangan luncur konstan yang lebih baik, sehingga memungkinkan jarak yang lebih jauh untuk ditempuh.

Setelah aktivasi, jelas Salzmann, pilot langsung mengalami akselerasi, memungkinkan mereka terbang dengan kecepatan lebih dari 300 km / jam. Untuk penerbangan perdananya dengan Electrified Wingsuit oleh BMW i Salzmann diterbangkan dengan helikopter bersama dengan dua pilot wingsuit lainnya di atas puncak gunung di tanah air Austria-nya.

Tepat setelah lompatan dari ketinggian 3.000 meter, ketiganya terbang membentuk formasi ke arah sebuah gunung. Dengan bantuan penggerak listrik, Salzmann berakselerasi lebih cepat dari rekan-rekannya dan mampu terbang melintasi puncak dalam penerbangan yang curam.

Setelah menerbangkan tikungan lebih jauh, dia bertemu dengan dua pilot lainnya yang terbang dalam penerbangan luncur mengelilingi gunung. Ketiga pilot wingsuit akhirnya membuka parasutnya dan mendarat di tempat tujuan yang telah disepakati.

Setelah penayangan perdana yang sukses, Peter Salzmann dan para ahli di BMW i dan Designworks melanjutkan pekerjaan pengembangan mereka pada pakaian sayap bertenaga listrik pertama di dunia.

Austria sangat yakin bahwa teknologi penggerak listrik akan membentuk masa depan, tidak hanya di jalan tetapi juga di udara. Baginya, proyek Electrified Wingsuit oleh BMW i mendemonstrasikan dengan sempurna yang sebelumnya tak terbayangkan bisa menjadi kenyataan dengan bantuan mobilitas listrik.

Di Eropa, PAL-V Liberty menjadi mobil terbang komersial pertama di dunia setelah mendapatkan persetujuan untuk digunakan di jalan raya.

Sementara itu Hyundai Motor Group menyatakan rencana mempercepat pengembangan urban air mobility (UAM).

Di China, Xpeng Heitech telah memamerkan mobil terbang Kiwigogo di Beijing Auto Show 2020. Berdiri pada 2014, perusahaan ini baru saja mengekspor kendaraan ke Eropa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BMW Mobil Terbang
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top