Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Ambisi Empat Besar, Merger Fiat-Peugeot Tuntas Kuartal I/2021

Perjanjian merger atau penggabungan antara Fiat Chrysler Automobile (FCA) dan Groupe PSA diharapkan selesai pada akhir kuartal pertama 2021 setelah keduanya mengubah perjanjian kombinasi mereka pada September 2020.
Sepekan lalu, FCA dan PSA mendapatkan persetujuan merger senilai 38 miliar dolar dari Uni Eropa untuk mewujudkan cita-cita menjadi pabrikan otomotif terbesar keempat dunia secara volume. /FCA dan PSA
Sepekan lalu, FCA dan PSA mendapatkan persetujuan merger senilai 38 miliar dolar dari Uni Eropa untuk mewujudkan cita-cita menjadi pabrikan otomotif terbesar keempat dunia secara volume. /FCA dan PSA

Bisnis.com, JAKARTA - Perjanjian merger atau penggabungan antara Fiat Chrysler Automobile (FCA) dan Groupe PSA diharapkan selesai pada akhir kuartal pertama 2021 setelah keduanya mengubah perjanjian kombinasi mereka pada September 2020.

Pandemi Covid-19 yang menghantam industri otomotif telah mendorong Fiat dan Peugeot mengubah perjanjian merger mereka untuk menjaga keseimbangan sembari menangani dampak likuiditas akibat pandemi.

FCA dan Groupe PSA setuju untuk mengizinkan Groupe PSA untuk melepaskan, sebelum penutupan, sebagian dari kepemilikannya di Faurecia tidak melebihi 7 persen dari modal saham Faurecia yang beredar dengan hasil pelepasan ini, bersama dengan sisa dari 46 persen saham Groupe PSA saat ini di Faurecia, untuk didistribusikan ke semua pemegang saham Stellantis, menurut pernyataan FCA dikutip Antara, Senin (2/11/2020).

Sinergi run-rate tahunan untuk Stellantis ditingkatkan menjadi lebih dari 5 miliar euro dari perkiraan awal 3,7 miliar euro. Selain itu, perkiraan total biaya implementasi satu kali untuk mencapai sinergi ini juga telah meningkat dari 2,8 miliar euro menjadi hingga 4 miliar euro.

Sepekan lalu, FCA dan PSA mendapatkan persetujuan merger senilai 38 miliar dolar dari Uni Eropa untuk mewujudkan cita-cita menjadi pabrikan otomotif terbesar keempat dunia secara volume.

Pada kuartal ketiga 2020, FCA telah menjual 554.000 unit kendaraan atau turun 8 persen, terutama karena rendahnya pengiriman Ram 1500 Classic menjelang produksi Grand Wagoneer, juga dihentikannya Dodge Grand Caravan.

Dengan penjualan sejumlah itu, FCA mengantongi laba bersih 1,205 miliar euro, lebih baik dibandingkan dengan kuartal ketiga 2019 yang merugi 179 juta euro.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : News Editor
Editor : Fatkhul Maskur
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper