Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Super Ringan, Mobil Taktis VPK-Strela Bisa Digantung di Helikopter

VPK Military Industrial Company, pabrikan kendaraan militer Rusia, mengembangkan mobil taktis ringan VPK-Strela yang bisa diangkat menggunakan helikopter untuk pasukan penerjun payung.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 September 2020  |  10:34 WIB
VPK-Strela. VPK-Strela kebal terhadap serangan balistik level 2 yakni peluru panas senapan serbu AK-74, senapan mesin AKM, serta senapan sniper Dragunov.  - ANTARA/TASS
VPK-Strela. VPK-Strela kebal terhadap serangan balistik level 2 yakni peluru panas senapan serbu AK-74, senapan mesin AKM, serta senapan sniper Dragunov. - ANTARA/TASS

Bisnis.com, JAKARTA - VPK Military Industrial Company, pabrikan kendaraan militer Rusia, mengembangkan mobil taktis ringan VPK-Strela yang bisa diangkat menggunakan helikopter untuk pasukan penerjun payung.

Komandan Angkatan Udara Kolonel Jenderal Andrei Serdyukov mengatakan mobil lapis baja VPK-Strela merupakan kendaraan ringan bersenjata yang unik, karena bisa melaju 155km/jam.

"Pekerjaan sedang dilakukan untuk membuat mobil ringan Strela. Karakteristik mobilitas modelnya unik. Kecepatan maksimumnya mungkin 155km/jam," kata dia dilansir kantor berita Rusia, TASS, dikutip Senin (7/9/2020).

"Kendaraan tersebut digunakan untuk berbagai misi, termasuk untuk memasang persenjataan," kata dia.

Kehadiran mobil ringan bersenjata itu sudah diprediksi pada 2019, ketika pihak militer mengatakan ada rencana untuk melengkapi unit Angkatan Udara dengan mobil "tipe ringan baru".

Perusahaan Industri Militer Rusia pada 13 Juli 2020 mengatakan kepada TASS bahwa mobil berbobot 4,7 ton itu bisa diangkut helikopter Mi-8 menggunakan tali sling eksternal.

VPK-Strela kebal terhadap serangan balistik level 2 yakni peluru panas senapan serbu AK-74, senapan mesin AKM, serta senapan sniper Dragunov. Mobil juga dapat bertahan dari ledakan ranjau seberat 2 kg yang setara dengan TNT.

Strela yang berkapasitas delapan penumpang akan diproduksi sepenuhnya di Rusia dengan tingkat komponen dalam negeri (TKDN) mencapai 100 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kendaraan militer Mobil Off-Road

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top