Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Butuh Charger Mobil? Volkswagen Mulai Menjual, Ini Harganya

Kehadiran mobil listrik akan semakin marak di masa mendatang. Volkswagen pun mulai menawarkan charger untuk kendaraan roda empat yang tidak akan lagi menimbulkan polusi akibat penggunaan bbm dari fosil.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Juni 2020  |  09:38 WIB
Volkswagen mulai menjual pengisi daya(charger)untuk mobil listrik VW ID pada Sabtu (13/6/2020), sebagai langkah awal sebelum mereka mengirimkan mobil ke rumah konsumen. - Antara/VW Global
Volkswagen mulai menjual pengisi daya(charger)untuk mobil listrik VW ID pada Sabtu (13/6/2020), sebagai langkah awal sebelum mereka mengirimkan mobil ke rumah konsumen. - Antara/VW Global

Bisnis.com, JAKARTA - Pernahkah Anda membayangkan charger listrik untuk mobil akan mudah diperoleh sama mudahnya seperti charger ponsel? Di masa depan hal itu bukan mustahil akan terjadi. Kini sejumlah pabrikan pun sudah menengok potensi pasar charger mobil.

Volkswagen misalnya, mulai menjual pengisi daya (charger) untuk mobil listrik VW ID pada Sabtu (13/6/2020), sebagai langkah awal sebelum mereka mengirimkan mobil ke rumah konsumen.

ID Charger dijual dengan harga 399 euro (Rp6,3 juta) yang dapat dipesan daring di delapan negara Eropa yang menjual VW ID. Paket pertama pengisian daya itu telah dikirimkan VW kepada calon pemilik ID.

"Volkswagen menetapkan standar baru untuk pengisian daya. Kami akan membangun jaringan pengisian lengkap untuk VW ID.3 selama beberapa bulan mendatang," kata Dewan Manajemen Volkswagen yang menangani mobil listrik, Thomas Ulbrich, dalam siaran pers, dilansir Antara Minggu (14/6/2020).

ID Charger akan dikenalkan dalam tiga versi, semuanya berkapasitas 11kW, dengan kabel tipe yang akan dipasang secara permanen di rumah konsumen. Bentuknya kotak, dan dipasangkan di dinding garasi mobil.

Dua dari tiga model ID Charger -- Charger Connect dan Charger Pro -- dapat dikoneksikan dengan ponsel pintar. Sedangkan model pertama adalah charger biasa yang tidak terkoneksi ponsel pintar.

Keunggulan dua versi terkoneksi adalah pengguna bisa memantau pengisian daya melalui ponsel sambil tetap beraktivitas seperti biasa.

Sayangnya hingga kini belum diketahui ada charger mobil yang bisa digunakan untuk segala merek mobil listrik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

volkswagen charger

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top