Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Prancis Siapkan Insentif Pemacu Industri Otomotif

Presiden Prancis Emmanuel Macron akan mengumumkan langkah-langkah untuk mendukung industri otomotif sebelum pemerintah Eropa lainnya, menyoroti peran penting sektor ini dalam perekonomian dan betapa sulitnya dilanda pandemi coronavirus.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  13:35 WIB
Renault Samsung Capture. - ANTARA
Renault Samsung Capture. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Prancis Emmanuel Macron akan mengumumkan langkah-langkah untuk mendukung industri otomotif sebelum pemerintah Eropa lainnya, menyoroti peran penting sektor ini dalam perekonomian dan betapa sulitnya dilanda pandemi coronavirus.

Rencana tersebut akan mencakup insentif konsumen untuk pembelian mobil yang lebih bersih, dan bantuan untuk pemasok suku cadang kecil menengah untuk memodernisasi pabrik dan melakukan konsolidasi, menurut Menteri Ekonomi Junior Agnes Pannier-Runacher seperti dikutip Bloomberg.

Renault SA sedang mempertimbangkan untuk bergabung dalam usaha antara saingan PSA Group dan Total SA dalam pengembangan baterai mobil listrik serta meningkatkan aktivitas mobil listrik di Prancis

"Prancis harus kompetitif," katanya Selasa (26/5/2020) di radio BFM. "Kami akan berinvestasi di sektor industri otomotif ini."

Rencana di sektor otomotif adalah salah satu dari trio paket stimulus industri yang dijanjikan oleh Menteri Keuangan Bruno Le Maire dalam beberapa pekan terakhir.

Negara ini telah mengalokasikan 18 miliar euro (US$19,6 miliar) untuk industri pariwisata yang terpukul Covid-19, dan sedang bersiap untuk membantu sektor penerbangan juga. Industri mobil mempekerjakan 400.000 orang di Prancis, dengan sekitar 30 pabrik kendaraan dan suku cadang tersebar di seluruh negeri ini.

Pengumuman Macron akan memulai pekan yang menentukan bagi Renault. Bersama dengan Peugeot-maker PSA, para pembuat mobil adalah di antara produsen terbesar Prancis dan berada di belakang model-model bersejarah seperti Citroen 2CV dan Renault 4. Prancis memiliki saham di kedua perusahaan.

Berdasarkan data ACEA, penjualan mobil penumpang di Prancis pada April 2020 anjlok 88 persen dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu menjadi hanya 20.997 unit. Adapun sepanjang empat bulan pertama, Prancis menderita penurunan penjualan 48,0 persen menjadi 385.676 unit.

Dalam menghadapi jatuhnya pasar mobil Eropa, Renault akan menerima pinjaman 5 miliar euro yang didukung negara dalam beberapa hari mendatang. Itu juga kemungkinan akan mengumumkan pemotongan biaya, kemungkinan termasuk penutupan beberapa pabrik, dan langkah-langkah baru untuk bekerja sama dengan mitra aliansi Nissan Motor Co dan Mitsubishi Motors Corp.

Insentif pemerintah untuk pembeli mobil baru adalah "alat yang sangat efektif" untuk meningkatkan penjualan, kata Le Maire. Jerman, yang akan mengungkap rencana cash-for-clunkers sendiri pada awal Juni, juga mendorong untuk mengembangkan industri aki mobil.

Pannier-Runacher mengatakan pembuat mobil dan pemasok suku cadang utama Valeo SA, Faurecia SE dan Plastic Omnium SA akan "sebagai imbalan" untuk rencana mobil diminta untuk mempertimbangkan mengembalikan beberapa kegiatan ke Prancis. Pandemi mengekspos kerentanan rantai pasokan dan ketergantungan berlebihan pada China, katanya.

Penutupan Pabrik?

Tidak jelas bagaimana ini akan dilakukan, terutama karena Le Maire juga mengatakan negara tidak akan memaksa Renault untuk menjaga pabrik tetap terbuka.

"Masalah terbesar adalah pekerjaan," kata Jean-Pierre Mercier, juru bicara serikat CGT. "Pemerintah telah memberikan lampu hijau untuk penutupan pabrik."

Selain Renault, serikat pekerja mengharapkan pengurangan kapasitas di PSA, yang bertujuan untuk menggabungkan tahun depan dengan Fiat Chrysler Automobiles NV. Perusahaan itu mendekati persetujuan fasilitas kredit 6,3 miliar euro (US$ 6,9 miliar) dari pemberi pinjaman Intesa Sanpaolo SpA dalam apa yang akan menjadi pembiayaan terbesar yang didukung pemerintah Eropa ke produsen mobil sejak awal pandemi.

Paket bantuan otomatis Prancis akan menambah tekanan pada pundi-pundi publik. Pemerintah telah menulis ulang perkiraan anggarannya dua kali tahun ini, dan melihat utang naik menjadi lebih dari 115% dari hasil tahunan karena dihabiskan untuk menghindari kehilangan pekerjaan dan kebangkrutan.

Sementara Macron menghadapi popularitas yang rendah dalam pemilihan, pemerintahnya dinilai oleh mereka yang disurvei lebih mampu menangani kemerosotan ekonomi daripada krisis kesehatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

renault Groupe PSA Penjualan Mobil Global
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top