Dalam 18 Bulan, Anggota Dewan Hidrogen Bertambah 4 Kali Lipat. Ini Daftarnya

Dewan Hidrogen, sebuah koalisi CEO global untuk teknologi hidrogen, sangat antusias untuk menyambut tambahan 14 anggota, gelombang besar pertumbuhan kedua tahun ini.
Fatkhul Maskur | 08 September 2018 19:05 WIB
Depan: Seiji Kuraishi, COO Honda; Laurent Burelle, CEO Plastic Omnium; Woong-chul Yang, Vice Chairman Hyundai; Benoit Potier, CEO Air Liquide; Takeshi Uchiyamada, Chairman Toyota; Yoshinori Kanehana, CEO Kawasaki. Belakang: Steinar Eikaas, Head of Statoil; Franck Bruel, Executive VP Engie; Klaus Frolich, Board Member of BMW AG; Stijn Van Eljs, CEO Shell Holding, Jochen Hermann, VP Mercedez-Benz; Gary P. Stottler, PE Manager GM; Charles E Freese, Executive Director GM. - HYUNDAI

Bisnis.com, BRUSSEL - Dewan Hidrogen, sebuah koalisi CEO global untuk teknologi hidrogen, menyatakan sangat antusias untuk menyambut tambahan 14 anggota, gelombang besar pertumbuhan kedua tahun ini.

Delapan perusahaan bergabung dengan grup di level anggota pengarah, yakni Airbus, Air Products, Cummins, EDF, Johnson Matthey, Kogas, Sinopec, dan Thyssenkrupp, bersama enam anggota baru di level pendukung yakni AFC Energy, Mitsubishi Heavy Industries, Ltd., Teknologi Re-Fire, Sumitomo Mitsui Banking Corporation, Sumitomo Corporation, dan Southern California Gas. Selain itu, Faurecia meningkatkan keanggotaannya ke level pengarah.

Akibatnya, Dewan Hidrogen kini menyatukan kelompok yang mengesankan dari 53 perusahaan terkemuka, yang mencatatkan 3,8 juta pekerjaan dan sebesar €1,8 triliun pendapatan dari 11 negara yang berbeda.

Kelompok ini bertambah menjadi lebih dari empat kali lipat hanya dalam 18 bulan sejak diluncurkan di Forum Ekonomi Dunia. Ekspansi yang cepat ini - dengan pemain berpengaruh yang masuk dari seluruh geografi dan aspek rantai nilai - mencerminkan minat yang melonjak dalam penyebaran hidrogen global.

Pengumuman ini muncul menjelang pertemuan tahunan CEO Dewan berikutnya yang akan berlangsung selama KTT Aksi Iklim Global (GCAS) di San Francisco, AS, pekan depan.

Pertemuan ini akan melihat para pemimpin C-suite dari perusahaan anggota Dewan datang bersama-sama untuk satu hari diskusi strategis, perencanaan aksi dan keterlibatan dengan para pemangku kepentingan, semua diarahkan untuk menghasilkan visi bersama hidrogen yang menghindarkan 6 Gt emisi CO2, menciptakan pasar US$2,5 triliun dan menyediakan lapangan kerja untuk lebih dari 30 juta orang pada pertengahan abad.

Dewan juga diundang untuk mempresentasikan karyanya sebagai bagian dari program GCAS.

"Kami senang untuk menyambut 14 CEO baru di Dewan Hidrogen," kata Benoit Potier, CEO dan Ketua Air Liquide dan Co-chair dari Dewan Hidrogen.

Dia menilai, tingkat minat dalam inisiatif ini telah melampaui semua harapan dan komposisi grup, termasuk para pemimpin dunia dalam bidang energi, transportasi, gas industri, dan bidang utama lainnya, yang menunjukkan bahwa bisnis global menganggap hidrogen sebagai bagian penting dari upaya transisi energi. "Saya menantikan pertemuan produktif di San Francisco.”

Woong-Chul Yang, Wakil Ketua Hyundai Motor Company dan Co-chair dari Hydrogen Council, menambahkan bahwa selama 18 bulan terakhir, pihaknya telah mengumpulkan sejumlah anggota kritis, meletakkan jalan yang jelas ke depan untuk mewujudkan meningkatkan hidrogen dalam penelitian “Hidrogen, Peningkatan Skala” dan mendorong tindakan baru dengan pemerintah di seluruh dunia.

"Masih ada lagi yang akan datang, lihat pengumuman yang lebih menarik dari Dewan saat kami berkumpul selama KTT Iklim Global minggu depan.”

Dewan Hidrogen

Diluncurkan di World Economic Forum di Davos pada awal 2017, Dewan Hidrogen adalah inisiatif CEO global pertama untuk mendorong peran teknologi hidrogen dalam transisi energi global. Anggota saat ini termasuk 33 perusahaan multinasional terkemuka - 3M, Airbus, Air Liquide, Air Products, Alstom, Anglo American, Audi, BMW GROUP, China Energy, Cummins, Daimler, EDF, ENGIE, Equinor, Faurecia, General Motors, Great Wall Motor, Honda , Hyundai Motor, Iwatani, Johnson Matthey, JXTG Nippon Oil & Energy Corporation, Kawasaki, KOGAS, Omnium Plastik, Shell Belanda Royal, Sinopec, Grup Bosch, Grup Linde, thyssenkrupp, Total, Toyota dan Weichai– serta 20 dinamis pemain dari seluruh rantai nilai - AFC Energy, Ballard Power Systems, Faber Industries, First Element Fuel (True Zero), WL Gore, Hexagon Composites, Hidrogenik, Marubeni, McPhy, Mitsubishi Corporation, Mitsubishi Heavy Industries Ltd., Mitsui & Co, Nel Hidrogen, Plug Power, Re-Fire Technology, Royal Vopak, Gas California Selatan, Sumitomo Mitsui Banking Corporation, Sumitomo Corporation dan Toyota Tsusho. Koalisi secara kolektif mewakili total pendapatan lebih dari € 1,8 triliun dan hampir 3,8 juta pekerjaan di seluruh dunia.

Dewan Hidrogen telah menerbitkan dua penelitian hingga saat ini. Pertama, How Hydrogen Empowers the Energy Transition (Januari 2017), yang mengeksplorasi peran hidrogen dalam transisi energi, termasuk potensinya, pencapaian terbaru, dan tantangan terhadap penyebarannya. Kedua, Scaling Up (November 2017), yang menyajikan visi komprehensif pertama dari potensi jangka panjang hidrogen dan peta jalan untuk penyebaran.

Tag : Dewan Hidrogen
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top