General Motor (GM): Tarif Impor Trump Akan Bikin Perusahaan Mengecil

Ancaman Presiden Donald Trump yang akan menaikkan tarif impor mobil menuai perlawanan tidak hanya dari pabrikan mobil dari luar Amerika Serika Serikat. Belakangan, General Motor Co (GM) juga menunjukkan reaksi yang sama.
Muhammad Khadafi | 01 Juli 2018 10:15 WIB
Pekerja bekerja di lini perakitan di pabrik Bupyeong GM Korea di Incheon, 29 Maret 2018. - REUTERS

Bisnis.com, DETROIT - Ancaman Presiden Donald Trump yang akan menaikkan tarif impor mobil menuai perlawanan tidak hanya dari pabrikan mobil dari luar Amerika Serika Serikat. Belakangan, General Motor Co (GM) juga menunjukkan reaksi yang sama.

General Motors Co memperingatkan pada Jumat (28/6/2018) bahwa tarif yang lebih tinggi pada kendaraan impor yang dipertimbangkan oleh administrasi Trump dapat menimbulkan biaya pekerjaan dan mengarah ke "GM yang lebih kecil" sementara mengisolasi bisnis AS dari pasar global.

Pemerintah AS pada Mei meluncurkan penyelidikan tentang apakah kendaraan impor menimbulkan ancaman keamanan nasional, dan Presiden AS Donald Trump telah berulang kali mengancam akan memberlakukan tarif impor kendaraan 20%.

Pembuat mobil AS terbesar itu mengatakan dalam komentar yang diajukan kepada Departemen Perdagangan AS bahwa tarif yang terlalu luas dapat "mengarah ke GM yang lebih kecil, mengurangi kehadiran di dalam dan luar negeri untuk perusahaan Amerika yang ikonik ini, dan berrisiko mengurangi pekerjaan di AS."

Tarif yang lebih tinggi juga bisa menaikkan harga kendaraan dan mengurangi penjualan, kata GM.

Komentarnya mengumandangkan mereka dari dua kelompok perdagangan otomotif utama AS pada Rabu (26/6/2018), ketika mereka memperingatkan bahwa tarif hingga 25% untuk kendaraan impor akan menelan biaya ratusan ribu pekerjaan mobil, secara dramatis menaikkan harga kendaraan dan mengancam belanja industri untuk mobil otonom.

Bahkan jika pembuat mobil memilih untuk tidak menaikkan biaya, "Kebijakan ini menekan investasi, pekerjaan, dan upah lebih rendah bagi karyawan. Efek berikutnya adalah investasi kurang dan tenaga kerja yang lebih kecil bisa menunda teknologi terobosan,“ kata GM.

GM mengoperasikan 47 fasilitas manufaktur AS dan mempekerjakan sekitar 110.000 orang di Amerika Serikat. Perusahaan ini membeli puluhan miliar bagian dari pemasok AS setiap tahun, dan telah menginvestasikan lebih dari US$22 miliar dalam operasi manufaktur AS sejak 2009.

Namun, 30% dari kendaraan GM yang dijual di pasar AS pada 2017 diproduksi di luar negeri, menurut Pusat Penelitian Otomotif yang berbasis di Michigan. Sebanyak 86% dari kendaraan tersebut berasal dari Kanada dan Meksiko, sementara yang lain berasal dari Eropa dan China.

Pembuat mobil yang berbasis di Detroit, Ford Motor Co dan Fiat-Chrysler Automobiles NV juga mengimpor banyak kendaraan yang mereka jual di Amerika Serikat.

"Penerapan tarif impor yang terlalu besar dan curam pada mitra dagang kami berisiko mengucilkan bisnis AS seperti GM dari pasar global yang membantu melestarikan dan menumbuhkan kekuatan kami di sini," kata GM.

Beberapa pejabat AS mengatakan bahwa Trump sedang mengejar pemeriksaan keamanan nasional untuk menekan Kanada dan Meksiko untuk menyetujui konsesi dalam pembicaraan untuk menegosiasikan kembali Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara.

Saham GM ditutup turun sekitar 2,8% pada hari Jumat di US$39,40.

Toyota Motor Corp menyampaikan pernyataan terpisah menentang tarif pada Jumat (28/6/2018) yang berisi bahwa kebijakan Trump akan "mengancam manufaktur AS, pekerjaan, ekspor, dan kemakmuran ekonomi."

Perusahaan ini mencatat bahwa Trump telah berulang kali memuji pembuat mobil Jepang untuk berinvestasi di Amerika Serikat, termasuk pabrik perakitan usaha patungan senilai US$1,3 miliar di Alabama dengan Mazda.

“Investasi ini mencerminkan kepercayaan kami terhadap ekonomi AS dan dalam kekuatan pemotongan pajak pemerintah,” kata Toyota.

Toyota mencatat bahwa mobil internasional yang merakit kendaraan di Amerika Serikat berbasis di negara-negara termasuk Jepang, Jerman dan Korea Selatan "yang merupakan sekutu terdekat Amerika."

Departemen Perdagangan merencanakan 2 hari audiensi publik bulan depan dan Menteri Perdagangan Wilbur Ross mengatakan pekan lalu bahwa ia bertujuan untuk menyelesaikan penyelidikan apakah kendaraan impor merupakan ancaman keamanan nasional pada akhir Juli atau Agustus.

"Kami telah menerima sekitar 2.500 komentar," kata Ross dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, menambahkan bahwa dia mengharapkan lebih banyak sebelum batas waktu tengah malam.

“Tujuan dari periode komentar dan audiensi publik yang dijadwalkan pada 19 dan 20 Juli adalah untuk memastikan bahwa semua pandangan pemangku kepentingan didengar, baik pro dan kontra. Itu akan memungkinkan kami untuk membuat rekomendasi terbaik kami kepada Presiden,” kata pernyataan itu.

Tag : General Motors, Tarif Impor Otomotif
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top