BMW Ingatkan Tarif Impor Mobil Eropa Dapat Tekan Investasi di AS

Tarif AS untuk mobil impor dapat menyebabkan BMW mengurangi investasi dan mengurangi pekerjaan di Amerika Serikat karena banyaknya mobil yang diekspor dari pabriknya di Carolina Selatan, produsen mobil Jerman memperingatkan.
Muhammad Khadafi | 01 Juli 2018 09:00 WIB
Pemandangan menyeluruh jalur perakitan di mana BMW X4 dibuat di pabrik BMW di Spartanburg, South Carolina, 28 Maret 2014. - REUTERS

Bisnis.com, BERLIN - Tarif AS untuk mobil impor dapat menyebabkan BMW mengurangi investasi dan mengurangi pekerjaan di Amerika Serikat karena banyaknya mobil yang diekspor dari pabriknya di Carolina Selatan, produsen mobil Jerman memperingatkan.

Pemerintahan Presiden Trump bulan lalu meluncurkan sebuah investigasi tentang apakah impor otomotif merupakan ancaman keamanan nasional dan Trump telah mengancam untuk memberlakukan tarif 20% pada semua impor mobil yang dirakit Uni Eropa.

"Pembuatan mobil domestik tidak memiliki korelasi yang jelas dengan keamanan nasional AS," tulis BMW dalam sepucuk surat kepada Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross minggu ini, menambahkan bahwa memaksakan tugas tidak akan meningkatkan pertumbuhan dan daya saing AS.

Pabrik BMW di South Carolina adalah yang terbesar secara global dan mengirimkan lebih dari 70% dari produksi tahunannya ke pasar ekspor lainnya, kata perusahaan itu.

Tarif China untuk mobil penumpang AS, yang dikenakan sebagai pembalasan atas bea masuk AS atas barang-barang Cina, telah menaikkan biaya ekspor ke China, kata BMW. Tarif AS apa pun kemungkinan akan mengarah ke tindakan pembalasan lebih lanjut dari China dan Uni Eropa.

Selain itu, tarif yang lebih tinggi pada komponen yang diimpor ke Amerika Serikat akan membuat lokasi produksi lain di luar negara lebih kompetitif.

“Semua faktor ini akan secara substansial meningkatkan biaya ekspor mobil penumpang ke pasar-pasar ini dari Amerika Serikat dan memburuknya akses pasar untuk BMW di yurisdiksi ini, berpotensi menyebabkan volume ekspor sangat berkurang dan efek negatif pada investasi dan pekerjaan di Amerika Serikat,” kata BMW dalam surat itu.

Dua kelompok perdagangan otomotif utama, yang mewakili BMW di antara yang lain, awal pekan ini mengatakan bahwa memaksakan hingga 25% tarif untuk kendaraan impor akan menelan biaya ratusan ribu pekerjaan, secara dramatis menaikkan harga kendaraan dan mengancam belanja industri untuk mobil self-driving.

"Dengan mengisolasi Amerika Serikat dari persaingan asing, ada sedikit insentif bagi perusahaan-perusahaan Amerika untuk berusaha meningkatkan produktivitas mereka dan mencari cara dan sarana untuk menghasilkan barang (dan layanan) yang lebih baik yang pernah lebih murah," kata BMW.

Sumber : Reuters

Tag : Tarif Impor Otomotif, Pasar Mobil Amerika Serikat
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top