Bangun Pabrik Baterai di Thailand, Mercedes-Benz Perkuat Tapak di Asia Tenggara

Mercedes-Benz Cars meningkatkan tapak manufaktur di Asia Tenggara dengan menginvestasikan dana lebih dari 100 juta euro untuk meningkatkan kapasitas pabrik mobil sekaligus menyiapkan produksi baterai di Thailand sampai dengan 2020.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 15 Maret 2018  |  12:30 WIB
Bangun Pabrik Baterai di Thailand, Mercedes-Benz Perkuat Tapak di Asia Tenggara
Pengumuman investasi pabrik mobil dan baterai Mercedes-Benz di Thailand, Rabu (14/3 - 2018). CEO Mercedes/Benz Manufacturing (Thailand) Ltd Andreas Lettner, Presiden dan CEO Mercedes/Benz (Thailand) Ltd Michael Grewe, Menteri Perindustrian Thailand Uttama Savanayana, Anggota Dewan Manajemen Mercedes/Benz Markus Schaefer, Dubes Jerman untuk Thailand Peter Prgel, Managing Director Thonburi Automotive Assembly Plant Co. Ltd Veerachai Chaochankij. /media.daimler.com

Bisnis.com, STUTTGART - Mercedes-Benz Cars meningkatkan tapak manufaktur di Asia Tenggara dengan menginvestasikan dana lebih dari 100 juta euro untuk meningkatkan kapasitas pabrik mobil sekaligus menyiapkan produksi baterai di Thailand sampai dengan 2020.

Keputusan strategis tersebut, seperti dikutip siaran pers Mercedes-Benz, untuk merespons meningkatnya permintaan akan mobilitas listrik di kawasan negara-negara di Asia Tenggara.

Di Thailand, Mercedes-Benz menggandeng mitra lokal Thonburi Automotive Assembly Plant (TAAP). Pabrik di Thailand ini untuk memastikan ketersediaan teknologi mutakhir kendaraan Plug-In Hybrid dan EQ Power yang diproduksi di Thailand.

"Inisiatif listrik di jaringan produksi global Mercedes-Benz yang fleksibel dan efisien telah berjalan dengan baik dan dengan kecepatan tertinggi. Sebagai bagian dari strategi, Mercedes-Benz sekarang mempersiapkan masa depan elektromobilitas di Thailand bersama dengan TAAP," kata Markus Schäfer, Anggota Dewan Manajemen Mobil Mercedes-Benz, Rantai Produksi dan Jaringan Pasok.

Dengan konsep produksi baterai yang standar dan terukur, Mercedes-Benz dapat memulai operasinya di wilayah manapun dalam waktu singkat dan pada ukuran yang tepat. Produksi baterai di Thailand akan meningkatkan jaringan produksi baterai global Mercedes-Benz keenam di tiga benua.

Berkat konsep itu pula, produksi baterai Mobil Mercedes-Benz dapat disamakan sedemikian rupa sehingga berbagai tahap nilai tambah serta konsep produksi dapat diimplementasikan secara fleksibel dan sesuai dengan pasar di seluruh dunia.

Uttama Savanayana, Menteri Perindustrian di Thailand, mengatakan bahwa Mercedes-Benz adalah salah satu produsen mobil terbesar di dunia dan produsen terkemuka di Thailand dengan standar produk dan layanan kelas dunia.

"Investasi perusahaan ini di Thailand menghasilkan arus masuk mata uang dan berkontribusi pada perkembangan ekonomi, teknologi dan sosial negara," ujarnya.

Dia mengatakan bahwa Mercedes-Benz telah mengajukan permohonan hak promosi untuk investasi barunya di produksi kendaraan listrik Plug-In Hybrid (PHEV), yang bertepatan dengan perkembangan industri otomotif Thailand menuju masa depan kendaraan listrik dan pengembangan rantai pasokan.

Langkah baru ini mencerminkan kepercayaan diri produsen mobil Jerman menjadikan Thailand sebagai basis produksi utamanya di Asia Tenggara.

Investasi tersebut juga akan membawa orang-orang Thailand kesempatan untuk meningkatkan kompetensinya dengan pengetahuan dan teknologi yang lebih baik daripada produksi auto-part konvensional, yang akan memberikan kontribusi signifikan terhadap kemajuan industri otomotif Thailand dan mendorong strategi pembangunan menuju hasil nyata.

Pada 2022, Daimler akan menyulut seluruh portofolio Mercedes-Benz, yang menawarkan pelanggan setidaknya satu alternatif listrik di semua segmen, dari mobil kompak ke SUV besar.

Perusahaan ini berencana menawarkan lebih dari 50 varian kendaraan elektrik. Mercedes-Benz akan terus mendukung pengembangan plug-in hybrids dan pengenalan sistem 48 volt.

Model seri EQ pertama - EQC - akan mulai diproduksi pada 2019 di Bremen, Jerman. Produk dan merek teknologi EQ merupakan bagian integral dari CASE yang merupakan singkatan dari kombinasi pilar strategis konektivitas (connected), penggerak otonom (autonomous), penggunaan fleksibel (chared & services) dan sistem penggerak listrik (electric drive system / electric drive system / electric).

Pabrik Baterai Keenam

Produksi baterai di Bangkok akan menjadi bagian dari jaringan produksi baterai global Mercedes-Benz Cars untuk permintaan dan ekspor lokal. Secara total, Daimler akan menginvestasikan lebih dari 1 miliar euro di jaringan produksi baterai, yang juga akan mencakup fasilitas produksi di Jerman, A.S. dan China.

Seperti pada produksi kendaraan, jaringan produksi baterai akan bereaksi secara fleksibel dan efisien terhadap permintaan pasar.

Strategi ini memastikan ketersediaan teknologi baterai modern melalui pusat produksi lokal dan menempatkan Mercedes-Benz dalam posisi yang sangat kompetitif untuk inisiatif listriknya. Produksi lokal baterai di Thailand direncanakan dimulai pada 2019.

Pasar Thailand

Bagian dari investasi bersama Mercedes-Benz Cars dan mitra lokal TAAP adalah perluasan kapasitas pabrik mobil yang ada yang mengarah ke peningkatan yang substansial dalam portofolio produksi, menambahkan model baru.

Michael Grewe, Presiden dan CEO Mercedes-Benz (Thailand) Limited, mengatakan "Investasi saat ini mencerminkan kepercayaan diri terhadap potensi pasar mobil penumpang Thailand, terutama untuk model plug-in-hybrid."

Dia mengklaim portofolio Mercedes-Benz saat ini sangat populer di kalangan pelanggan dan dengan senang hati akan terus menawarkan portofolio luas kendaraan produksi lokal di masa depan.

Pada 2017, berkat tingkat pertumbuhan dua digit, Mercedes-Benz mencapai penjualan unit tertinggi di Thailand dengan lebih dari 14.000 unit terjual. Model terlaris adalah E-Class Saloon, the C-Class Saloon dan CLA Coupé.

Mercedes-Benz Thailand saat ini menawarkan sembilan model yang dirakit secara lokal. Model Hybrid Plug-In sangat populer dengan C-Class, S-Class, dan GLE Plug-In Hybrids (gabungan konsumsi bahan bakar, emisi CO2 gabungan: 2,4-2,1 l / 100 km, 54-48 g/km; 2, 8 l/100 km, 65 g/km; 3,3 l/100 km, 78 g/km), dan terbaru diluncurkan E 350e Avantgarde, E 350e Exclusive dan E 350e AMG Dynamic (konsumsi bahan bakar digabungkan: 2,1 l / 100 km; gabungan emisi COU: 78 g / km).

Mercedes-Benz telah menjadi pemimpin pasar di antara produsen premium di Thailand selama 17 tahun berturut-turut sejak 2001. Hal ini tidak terlepas dari kerja sama erat antara Mercedes-Benz Manufacturing Thailand dan partner TAAP, yang mengoperasikan pabriknya di Bangkok.

Pada 2017, TAAP memproduksi lebih dari 12.000 mobil Mercedes-Benz. Pabrik saat ini mempekerjakan lebih dari 1.000 orang. Investasi perluasan pabrik ditaksir akan menciptakan lebih dari 300 pekerjaan tambahan, dan hampir 100 untuk produksi baterai.

Andreas Lettner, CEO Mercedes-Benz Manufacturing Thailand, mengatakan bahwa dengan perluasan pabrik dan produksi baterai di Bangkok merupakan kesempatan besar bagi karyawan untuk dilatih menyambut tugas baru dan teknologi canggih masa depan.

"Kami berkomitmen untuk memperkuat tapak regional kami dan kolaborasi yang sukses dengan mitra Thailand. Kerja sama dengan TAAP, mitra lokal kami dan pihak berwenang Thailand sangat baik dan kami menerima dukungan yang kami butuhkan agar dapat terus berproduksi dengan sukses."

Veerachai Chaochankij, Managing Director Thonburi Automotive Assembly Plant Company Limited mengatakan pabrik baterai baru sedang dibangun di atas tanah seluas 30 rai (48.000 m2) di dekat pabrik perakitan mobil Mercedes-Benz yang ada di Thailand.

"Ini akan memenuhi permintaan baterai untuk plug-in hybrids di pasar Thailand. Produksi akan dimulai pada awal 2019. Kami menyadari bahwa kompetensi staf produksi sangat penting bagi jaringan produksi global Mercedes-Benz Cars," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Mercedes-Benz G-Class, PT Daimler Commercial Vehicle Indonesia, Pabrik Baterai

Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top