Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

10 Model Toyota Terjerat Skandal, TMMIN Sebut Domestik Tak Berdampak

Toyota Motor Manufacturing Indonesia atau TMMIN memastikan produksi lokal Fortuner tidak terkait skandal sertifikasi yang diungkap TMC.
Toyota Fortuner. /TAM
Toyota Fortuner. /TAM

Bisnis.com, JAKARTA-  Toyota Motor Corporation mengungkap sebanyak 10 model tersangkut manipulasi data sertifikasi. Terdapat satu model yakni Fortuner yang juga diproduksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia atau TMMIN.

Toyota Motor Corporation (TMC) mengaku telah mendapatkan laporan investigasi terkait manipulasi sertifikasi terkait 10 model mobil Toyota. Model itu termasuk mobil bermesin diesel.

Untuk itu, Toyota pun melakukan verifikasi ulang produksi massal 10 model kendaraanya. Sebagai tindaklanjut, Toyota pun menghentikan sementara pengiriman mesin diesel yang diduga terkait manipulasi sertifikasi tersebut.

Beberapa model mesin diesel Toyota yang terkena imbas skandal antara lain Laind Cruise Prado yang diproduksi TMC. HiAce, Bongo, dan Grance yang digarap Toyota Auto Body Thailand.

Selanjutnya, terdapat Hilux yang juga diproduksi Toyota Motor Thailand. Sementara dari Indonesia, terdapat Toyota Fortuner produksi Mei 2020.

Terkait kasus tersebut, TMMIN pun angkat bicara. Wakil Presiden Direktur Bob Azam mengungkapkan meski TMC telah merilis kekurangtepatan prosedur sertifikasi 3 mesin model Toyota, tetapi tidak ada dampak produksi domestik.

“Kami menyampaikan bahwa isu ini tidak berdampak pada model-model kendaraan Toyota di Indonesia,” ungkapnya kepada Bisnis, Senin (29/1/2023).

Bob menjelaskan isu ini berkaitan dengan prosedur sertifikasi di beberapa negara selain Indonesia dan tidak berkaitan maupun mempengaruhi kinerja horsepower, torsi, maupun kinerja mesin lainnya.

“Isu ini juga tidak berkaitan maupun mempengaruhi keamanan kendaraan serta besaran emisi yang dihasilkan kendaraan,” jelasnya.

Di sisi lain, Bob optimistis bahwa kendaraan Toyota Indonesia tidak berdampak. Namun demikian, katanya, Toyota Indonesia sebagai bagian dari keluarga besar Toyota juga memohon maaf kepada publik.

“Dengan tulus, ingin meminta maaf kepada seluruh pelanggan dan pemangku kepentingan di Indonesia terkait ketidaknyamanan dan kemungkinan kekhawatiran yang ditimbulkan oleh isu ini,” tutup Bob.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Kahfi
Editor : Kahfi
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler