Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Sukses Ekspor ke Amerika Utara, VinFast Lirik Pasar EV Asean

VinFast yang merupakan pabrikan lokal Vietnam telah mengekspor mobil listrik ke Kanada dan Amerika Serikat.
Pabrik Vinfast di Hai Phong, Vietnam, Jumat (14/6/2019)./Reuters-Kham
Pabrik Vinfast di Hai Phong, Vietnam, Jumat (14/6/2019)./Reuters-Kham

Bisnis.com, HO CHI MINH CITY- VinFast pabrikan lokal asal Vietnam melirik pasar mobil listrik Asia Tenggara setelah sukses mengapalkan produk ke Amerika Utara.

Dikutip dari Nikkei Asia, Minggu (21/5/2023), VinFast bersiap memodifikasi model elektrik berbasis setir kanan. Hal ini merupakan penyesuaian untuk menggarap pasar Asean.

Manajemen mengungkapkan akan menyesuaikan empat model mobil listriknya guna melakukan penetrasi pasar tersebut.  Tidak disebutkan negara Asia Tenggara mana yang menjadi targetnya, tetapi pengendara di Thailand, Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Brunei mengemudi di sisi kiri jalan, artinya roda kemudi di sisi kanan mobil adalah norma.

Ekspansi terencana pertamanya di Asia datang ketika divisi Vingroup yang merugi bersiap untuk mencapai profitabilitas mulai 2025 dan terdaftar di bursa AS. Pendiri Pham Nhat Vuong mengatakan pada rapat pemegang saham pada hari Rabu lalu bahwa pembuat EV dapat mencapai titik impas dalam dua tahun.

Untuk membantu mendanai operasi,  VinFast bertujuan untuk bergabung dengan perusahaan akuisisi terdaftar di Bursa Efek New York pada paruh kedua t2023. VinFast baru-baru ini menerima suntikan uang tunai lagi sebesar US$1 miliar, dari sang pendiri Vuong, yang kekayaannya diperkirakan Forbes lebih dari US$4 miliar.

VinFast EVs telah tiba di pelabuhan di Kanada minggu ini setelah melakukan debut tertunda mereka di California pada bulan Maret. Hal itu merupakan sejarah baru, menjadi mobil Vietnam pertama yang dikemudikan di jalan raya AS.

Dari rilis perdananya, mobil listrik VinFast telah diulas berbagai pakar yang memberikan banyak kritik. Mereka menyoroti jarak tempuh mobil yang rendah dan perjalanan yang tidak nyaman dan bergelombang.

Dalam email kepada Nikkei Asia, perusahaan tersebut mengatakan memiliki model dengan jangkauan yang lebih jauh dan peringkat keamanan bintang lima dari Program Penilaian Mobil Baru untuk Asia Tenggara.

"Sebagian besar [ulasan] berimbang dan positif, menyatakan bahwa kendaraan ini memiliki eksterior yang stylish, interior modern, performa yang solid, dan berbagai fitur teknologi," kata juru bicara VinFast.

Selain harapan untuk menangkap pelanggan Eropa, peluncuran VinFast di Asia Tenggara menawarkan pasar yang lebih besar, terutama di negara tetangga seperti Indonesia dan Thailand, dengan penetrasi EV dan mobil lain yang lebih tinggi. Namun, itu juga akan menghadapi persaingan dari raksasa otomotif di sana dan di kandang sendiri.

VinFast mendominasi pasar EV kecil Vietnam tetapi saingan China bergerak masuk, termasuk BYD dan Hongguang Mini EV - disebut-sebut sebagai  yang menawarkan harga US$ 4.500, meskipun harganya di Vietnam mungkin lebih tinggi. Bulan lalu VinFast mengumumkan mobil listrik termurahnya, seharga US$23.000.

Perusahaan tersebut mengatakan sedang berkembang di wilayah tersebut dengan "rangkaian lengkap" EV-nya, yang mencakup delapan model skuter.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Kahfi
Editor : Kahfi
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper