Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Isuzu Astra Motor Terus Jaga Kepercayaan Pelanggan

PT Isuzu Astra Motor Indonesia terus memastikan menjaga kepercayaan pelanggan menyongsong pemberlakuan kebijakan Euro 4 mulai 7 April 2022. Dibandingkan dengan model lama, 90 persen komponen kendaraan baru berstandar Euro 4 Isuzu masih sama dengan model sebelumnya, sehingga Isuzu sudah siap 90 persen untuk produk berstandar Euro 4.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 18 Maret 2022  |  09:29 WIB
Isuzu Astra Motor Terus Jaga Kepercayaan Pelanggan
After Sales Business, Inventory and Logistic Division Head PT IAMI Budhi Prasetyo (kiri) berbincang dengan Direktur PT Serasi Logistic Indonesia Adil Juna Ginting (tengah) dan Customer & Product Services Division Head Astra Isuzu Heri Wasesa seusai talkshow "Kesiapan Layanan Purnajual Isuzu Terhadap Implementasi Euro4" dalam Jakarta Auto Week 2022. Mobil dengan Euro 4 lebih hemat BBM 12 persen dari generasi lama, sehingga kualitas business-to-business lebih berkualitas premium. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) memastikan terus menjaga kepercayaan pelanggan. Bagi IAMI, kepercayaan pelanggan menjadi hal penting dalam keberlangsungan usaha.

Hal itu juga diterapkan IAMI dalam menyongsong pemberlakuan kebijakan Euro 4 mulai 7 April 2022, kata After Sales Business, Inventory, and Logistic Division Head PT IAMI Budhi Prasetyo.

Dia mengemukakan IAMI memastikan akan meminimalisasi perubahan komponen kendaraan berstandar emisi Euro 4, sehingga tidak memberatkan konsumen. Selama ini, banyak konsumen khawatir ada perubahan besar pada kendaraan, sehingga memberatkan untuk peremajaan dari model lama ke kendaraan berstandar Euro 4.

"Customer tidak perlu khawatir dengan pemeliharaan Euro 4. Kami ingin memastikan bahwa perubahan dari Euro 2 ke Euro 4 komponennya hanya berbeda sesedikit mungkin,” kata Budhi pada talkshowKesiapan Layanan Purnajual Isuzu Terhadap Implementasi Euro 4” di booth Isuzu di Jakarta Auto Week 2022 pada Kamis (17/3/2022).

Budhi menjelaskan dibandingkan dengan model lama, 90 persen komponen kendaraan baru berstandar Euro 4 Isuzu masih sama dengan model sebelumnya. Artinya, kata Budhi, Isuzu sudah siap 90 persen untuk produk berstandar Euro 4.

“Ini memang yang diinginkan konsumen, part shop, dan bengkel umum, mereka mengharapkan perubahan sekecil mungkin atas kendaraan yang baru,” tambahnya.

Untuk porsi 10 persen komponen baru, IAMI memastikan ketersediaannya, terutama suku cadang yang fast moving atau sering digunakan konsumen.

Selain soal perubahan komponen yang sekecil mungkin, IAMI juga memperhatikan dari sisi harga jual suku cadang baru. “Kita upayakan agar komponen baru tersebut, yang merupakan komponen fast moving, bisa terjangkau bagi konsumen,” tutur Budhi.

Customer & Product Services Division Head Astra Isuzu Heri Wasesa mengemukakan hal senada. Dia pun memastikan layanan purnajual di seluruh diler dan bengkel Isuzu saat pelaksanaan kebijakan Euro 4 mulai 7 April 2022 akan maksimal.

“Kami di diler sudah berpengalaman 12 tahun menangani kendaraan common rail, karena memang Isuzu sudah lama memiliki kendaraan bermesin common rail yang menjadi prasyarat untuk Euro 4. Jadi, sebenarnya penerapan Euro 4 ini hanya refreshment bagi mekanik kami,” paparnya.

Meski demikian, kata Heri, Isuzu terus meningkatkan pelayanan, sehingga pelanggan terus dipuaskan. Peningkatan itu dengan penerapan sistem teknologi yang membantu konsumen mengetahui kondisi kendaraan mereka, sehingga tetap terus andal dan tidak mengganggu operasional.

“Kendaraan Isuzu memiliki on board diagnostic tools, yang fungsinya mirip seperti black box di pesawat. Kini black box itu ada di kendaraan Isuzu. Jadi, konsumen bisa mengetahui pola pengemudi, itu semua terbaca di kontrol unit kami,” ujarnya.

Heri menambahkan Isuzu juga terus mengedukasi konsumen untuk proses lanjutan agar siap dalam penerapan standar Euro 4. Pihaknya juga mengadakan pelatihan khusus untuk part shop, bengkel mitra, dan pengguna Isuzu. “Kami siap menggelar training jika ada konsumen yang ingin mengetahui soal Euro 4.”

Isuzu memiliki 145 unit Bengkel Isuzu Berjalan (BIB), 2.403 part shop, dan 73 Bengkel Mitra Isuzu (BMI) di seluruh Indonesia yang siap memberikan pelayanan purnajual yang maksimal ketika standar Euro 4 diimplementasikan.

Sementara itu, Direktur PT Serasi Logistic Indonesia Adil Juna Ginting mengakui layanan Isuzu sangat maksimal.  Dari total 1.200 truk yang dimiliki PT Serasi Logistic Indonesia, 95 persennya adalah merek Isuzu dengan mesin common rail. “Kami memilih Isuzu karena selain layanan yang bagus, juga karena ketangguhan kendaraannya bisa diandalkan,” ucapnya.

Selain itu, hal lain yang menjadi alasan memilih Isuzu karena mesin common rail hemat BBM. Porsi BBM sangat besar dalam biaya operasional. Dari total pengeluaran, 40 persen dari biaya operasional truk adalah BBM.

Dia mengutarakan pihaknya sudah membandingkan penggunaan BBM armadanya, ternyata kendaraan Isuzu yang memiliki mesin common rail lebih hemat sekitar 7 persen daripada truk merek lainnya.

“Oleh karena itu, program Euro 4 yang dicanangkan pemerintah tentu sangat baik. Selain hemat BBM, juga menghasilkan emisi yang rendah. Apalagi ke depannya, kami memang sudah mengusung green logistic, dan ini in line dengan program pemerintah,” tuturnya.

Ginting mengakui pihaknya sempat khawatir dengan nasib kendaraan model lama saat pemberlakuan kebijakan Euro 4. Ternyata, hal itu tidak ada pengaruhnya, kendaraan lama tetap bisa beroperasi.

General Manager Marketing PT Isuzu Astra Motor Indonesia Attias Asril mengatakan akan ada kenaikan harga untuk truk Isuzu berstandar Euro 4 dari model sebelumnya.

Dia mencontohkan produk Isuzu Elf Euro 4 naik sekitar Rp13 juta, tergantung variannya. Namun, konsumen akan banyak diuntungkan dari truk Isuzu Elf berstandar Euro 4 itu, salah satunya terkait dengan efisiensi BBM yang lebih hemat sekitar 12 persen dibandingkan dengan model sebelumnya.

“Jadi, selain menghasilkan emisi gas buang yang lebih baik, ternyata juga irit. Kami yakin bahwa Isuzu telah siap melayani customer dengan kendaraan Euro 4,” kata Attias.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

isuzu Standard Euro 4
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top