Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Khawatir Serangan Siber, Toyota Tangguhkan Produksi di Pabrik

Kekhwatiran akan adanya serangan siber di server internal perusahaan, membuat Toyota Motor Corp. memilih menangguhkan sementara produksi di pabriknya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Februari 2022  |  22:15 WIB
Toyota Mirai, mobil berbahan bakar cell tengah menunggu pemeriksaan akhir di pabrik Toyota Motor Corp. di Aichi Prefecture, Jepang, 11 April 2019. REUTERS - Joe White
Toyota Mirai, mobil berbahan bakar cell tengah menunggu pemeriksaan akhir di pabrik Toyota Motor Corp. di Aichi Prefecture, Jepang, 11 April 2019. REUTERS - Joe White

Bisnis.com, JAKARTA – Toyota Motor Corp. menyatakan bakal menangguhkan operasinya di 14 pabriknya di Jepang pada Selasa (29/2/2022). Hal itu dilakukan setelah perusahaan mematikan seluruh sistem komputernya, lantaran khawatir adanya potensi serangan siber.

Seperti dilansir dari Bloomberg, Senin (28/2/2022), penangguhan operasi di 14 pabrik tersebut dilakukan menyusul adanya laporan dari Kojima Press Industry Co., yang mendeteksi kelainan pada jaringan server internalnya pada 26 Feburari 2022, pukul 21.00 waktu setempat.

Daisuke Suzuki, juru bicara Kojima Press Industry mengatakan, adanya bukti bahwa jaringannya diakses dari luar perusahaan. Hal itu membuat perusahaan memilih menutup seluruh sistem internalnya mulai 27 Februari 2022.

Pemasok komponen Toyota yang berbasis di Prefektur Aichi itu akan mencoba memulihkan sistem komputernya mulai 2 Maret 2022.

Insiden itu menghambat upaya Toyota untuk kembali melakukan produksi secara penuh, setelah penghentiank pada Januari dan Februari produksinya terkendala karena kekurangan chip dan gangguan terkait Covid.

Toyota, selama ini dinilai relatif tahan terhadap persoalan hambatan rantai pasok saat pandemi melanda.

 “Industri otomotif telah sepenuhnya fokus pada kekurangan pasokan suku cadang, tetapi kasus kali ini adalah pengingat bahwa serangan siber adalah risiko serius yang harus terus dipantau,” kata analis Bloomberg Intelligence Tatsuo Yoshida.

Pemadaman sistem dan penangguhan operasi disebutkan akan mempengaruhi aktivitas produksi dari perusahaan afiliasi Toyota.

Hino Motors Ltd. telah menangguhkan aktivitas di semua pabriknya di Jepang. Sementara itu, Daihatsu Motor Co. menangguhkan pabriknya di Kyoto.

Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang pun sedang turun tangan untuk ikut menyelidiki gangguan sistem.

Adapun, serangan siber telah meningkat di Jepang dalam beberapa tahun terakhir. Pihak berwenang mengidentifikasi 12.275 kasus kejahatan dunia maya di negara itu tahun lalu, rekor tertinggi, menurut Badan Kepolisian Nasional Jepang. Industri manufaktur Jepang adalah target terbesar untuk kejahatan seperti serangan ransomware.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otomotif toyota toyota motor corp serangan siber

Sumber : Bloomberg

Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top