Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nissan Ungkap Terobosan Baru e-Power, Makin Efisien!

Nissan mengumumkan terobosan dalam efisiensi mesin. Sistem generasi lanjutan e-Power mencapai 50 persen efisiensi termal sehingga memungkinkan lebih mengurangi emisi CO2 kendaraan.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 27 Februari 2021  |  14:45 WIB
Nissan e-Power. Tidak seperti sistem hibrida konvensional, e-Power memungkinkan penggunaan eksklusif mesin on-board untuk pembangkit listrik dengan memisahkan output mesin dan tenaga penggerak di roda.  - Nissan
Nissan e-Power. Tidak seperti sistem hibrida konvensional, e-Power memungkinkan penggunaan eksklusif mesin on-board untuk pembangkit listrik dengan memisahkan output mesin dan tenaga penggerak di roda. - Nissan

Bisnis.com, JAKARTA - Nissan mengumumkan terobosan dalam efisiensi mesin. Sistem generasi lanjutan e-Power mencapai 50 persen efisiensi termal sehingga memungkinkan lebih mengurangi emisi CO2 kendaraan.

Sistem e-Power Nissan menggunakan mesin bensin untuk memasok energi listrik ke paket baterai e-powertrain. Pendekatan terbaru Nissan terhadap pengembangan mesin telah meningkatkan standarnya ke level terdepan di dunia, dengan percepatan melewati kisaran efisiensi termal 40 persen rata-rata industri otomotif saat ini.

"Dalam mengejar netralitas karbon di seluruh siklus hidup produk kami pada 2050, Nissan ingin melistriki semua model baru yang diluncurkan di pasar utama pada awal 2030-an," kata Toshihiro Hirai, Wakil Presiden Senior Divisi Teknik Powertrain dan EV, seperti dikutip dalam keterangan pers, Sabtu (27/5/2021).

Strategi elektrifikasi Nissan mempromosikan pengembangan e-powertrains dan baterai berperforma tinggi untuk EV, dengan e-Power mewakili pilar strategis penting lainnya.

Pendekatan Efisiensi

Kendaraan mesin pembakaran internal (ICE) konvensional membutuhkan tenaga dan kinerja dari mesin di bawah berbagai kecepatan (RPM) dan beban. Persyaratan mendasar ini berarti mesin konvensional tidak dapat bekerja pada efisiensi optimalnya setiap saat.

Namun, sistem e-Power Nissan menggunakan mesin terpasang sebagai generator listrik khusus untuk e-powertrain sistem. Pengoperasian mesin dibatasi pada jangkauannya yang paling efisien, yang mengelola pembangkit listrik mesin dengan tepat dan jumlah listrik yang disimpan dalam baterai.

Dengan pendekatan khusus ini, dan evolusi teknologi baterai serta teknik manajemen energi, Nissan telah mampu meningkatkan efisiensi termal melebihi level saat ini. Pengembangan sistem e-Power generasi berikutnya melanjutkan jalur efisiensi ini melalui desain Nissan dan pengembangan mesin khusus untuk e-Power.

Konsep STARC

Untuk mencapai efisiensi termal 50 persen, Nissan mengembangkan konsep yang disebut STARC, dinamai sesuai kata kunci strong, tumble and appropriately stretched robust ignition channel.

Konsep ini memungkinkan peningkatan efisiensi termal dengan memperkuat aliran gas dalam silinder (aliran campuran udara-bahan bakar yang ditarik ke dalam silinder) dan pengapian, dengan andal membakar campuran bahan bakar udara yang lebih encer pada rasio kompresi tinggi.

Pada mesin konvensional, terdapat batasan dalam mengontrol tingkat pengenceran campuran udara-bahan bakar untuk merespon perubahan beban penggerak, dengan beberapa trade-off antara berbagai kondisi operasi, seperti aliran gas dalam silinder, metode pengapian, dan rasio kompresi yang dapat mengorbankan efisiensi untuk keluaran tenaga.

Namun, mesin khusus yang bekerja pada kisaran kecepatan dan beban optimal untuk pembangkit listrik memungkinkan peningkatan efisiensi termal secara dramatis.

Pada pengujian internal, Nissan mencapai efisiensi termal sebesar 43 persen saat menggunakan metode pengenceran EGR1 dan 46 persen saat menggunakan lean combustion dengan mesin multi silinder. Tingkat 50 persen dicapai dengan mengoperasikan engine pada RPM tetap dan beban yang dikombinasikan dengan teknologi pemulihan panas limbah.

Sistem Nissan e-Power

Nissan e-POWER pertama kali diperkenalkan di Jepang pada 2016 dengan Nissan Note. Pada intinya, e-Power adalah teknologi penggerak motor listrik 100 persen yang sama yang digunakan di Nissan LEAF untuk menghasilkan torsi instan, tenaga, efisiensi, dan kegembiraan. Sistem ini terdiri dari mesin bensin dengan generator listrik, inverter, baterai, dan motor listrik.

Tidak seperti sistem hibrida konvensional, e-Power memungkinkan penggunaan eksklusif mesin on-board untuk pembangkit listrik dengan memisahkan output mesin dan tenaga penggerak di roda.

Pada akhir Desember 2020, Nissan meluncurkan Note serba baru di pasar Jepang. Note baru hadir secara eksklusif dengan e-Power dan telah mendapatkan lebih dari 20.000 pesanan. Sebagai model terlaris perusahaan di pasar dalam negeri, Catatan memainkan peran kunci dalam rencana transformasi bisnis global Nissan NEXT.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik nissan Note e-Power
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top