Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Soal Tak Kuat Nanjak, DFSK : Glory 580 Lulus Uji Pemerintah

PT Sokonindo Automobile selaku pemegang merek DFSK di Indonesia menyatakan bahwa Glory 580 sudah memenuhi standar sesuai dengan aturan pemerintah.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  13:15 WIB
Tora Sudiro, dan Astrid Tiar berpose bersama DFSK Glory 580 di arena GIIAS 2018.  - DFSK
Tora Sudiro, dan Astrid Tiar berpose bersama DFSK Glory 580 di arena GIIAS 2018. - DFSK

Bisnis.com, JAKARTA – PT Sokonindo Automobile selaku pemegang merek DFSK di Indonesia menyatakan bahwa Glory 580 sudah memenuhi standar sesuai dengan aturan pemerintah.

PR & Media Manager PT Sokonindo Automobile, Achmad Rofiqi, mengatakan hal tersebut dibuktikan Glory 580 telah lolos uji di Balai Pengujian Laik Jalan dan Sertifikasi Kendaraan Bermotor (BPLJSKB) dan menerima Sertifikat Uji Tipe (SUT) dari pemerintah.

“Konsumen tidak perlu khawatir dengan kualitas yang ditawarkan oleh kendaraan-kendaraan DFSK di Indonesia,” ujarnya dalam keterangan resmi, Kamis (28/1/2021).

Dia mengatakan seluruh kendaraan dibuat di pabrik DFSK yang berbasis teknologi 4.0 di Cikande, dan sudah melalui pengecekan kualitas sebelum dikirim ke konsumen. Seluruh kendaraan juga dilengkapi garansi 7 tahun atau 150.000 kilometer.

“Garansi kendaraan ini menjadi bukti keseriusan kami dalam menghadirkan kendaraan yang berkualitas, handal, dan bisa dipercaya untuk berbagai kebutuhan konsumen di Indonesia,” tuturnya.

Tujuh konsumen DFSK Glory 580 Turbo CVT 2018 menggugat PT Sokonindo Automobile dan enam pihak lainnya yaitu dealer serta bengkel resmi DFSK karena Glory 580 1.5 CVT Turbo diklaim tidak kuat melaju di tanjakan.

DFSK digugat bertanggung jawab untuk mengganti rugi material sebesar Rp1,959 miliar dan ganti rugi immateriil sebesar Rp1 miliar kepada tiap konsumen. Alhasil, total kerugian immateriil menjadi Rp7 miliar karena konsumen mengalami perasaan khawatir dan takut.

Adapun, sidang pertama telah digelar pada Rabu (27/1). Agenda persidangan membahas mengenai pemeriksaan kelengkapan berkas-berkas kedudukan hukum (legal standing) dari kedua belah pihak.

Kelengkapan berkas ini merupakan proses awal sebelum memasuki tahapan mediasi yang diatur secara umum dalam Pasal 130 HIR dan secara khusus diatur secara lengkap dalam Peraturan Mahkamah Agung No. 01/2008 tentang Prosedur Mediasi di Pengadilan.

“Kami hadir di persidangan kali ini sebagai bentuk komitmen akan kepatuhan terhadap proses hukum yang berlangsung di Indonesia,” kata Rofiqi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

FASILITAS UJI KENDARAAN DFSK Glory 580
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top