Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Continental Targetkan Uji Mobil Otonom Level 4 di Akhir 2022

Continental dan sejumlah universitas internasional melanjutkan Proreta 5, yakni penelitian kecerdasan buatan (AI) untuk mengemudi otomatis di perkotaan. Penilaian kinerja otomatisasi berbasis AI baru Level 4 ditargetkan terlaksana pada akhir 2022.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 02 Juli 2020  |  08:55 WIB
Algoritme yang mampu belajar dari proyek Proreta 5 akan dilatih sesuai dengan prinsip-prinsip serupa untuk mencapai kinerja mengemudi yang sebanding dengan manusia.  - CONTINENTAL
Algoritme yang mampu belajar dari proyek Proreta 5 akan dilatih sesuai dengan prinsip-prinsip serupa untuk mencapai kinerja mengemudi yang sebanding dengan manusia. - CONTINENTAL

Bisnis.com, JAKARTA - Continental dan sejumlah universitas internasional melanjutkan Proreta 5, yakni penelitian kecerdasan buatan (AI) untuk mengemudi otomatis di perkotaan. Penilaian kinerja otomatisasi berbasis AI baru Level 4 ditargetkan terlaksana pada akhir 2022.

Proreta 5 bertema "urbAn drIving" melibatkan Technical University (TU) Darmstadt, University of Bremen (Jerman) dan TU Iasi (Romania). Proyek ini didasarkan pada jangka waktu tiga setengah tahun (2019-2022).

Saat ini, program penelitian sedang memeriksa algoritma kognisi, prediksi perilaku dan pengambilan keputusan dalam kendaraan demonstrasi yang dibangun dan dilengkapi oleh Continental.

Pada akhir proyek pada September 2022 akan dilakukan penilaian kinerja otomatisasi berbasis AI baru untuk Society of Automotive Engineers (SAE) Level 4, menggunakan berbagai skenario terluas dalam kota dan dengan demikian menunjukkan potensi penyebaran di masa depan.

Algoritme yang didasarkan pada kecerdasan buatan harus dapat mengenali dan menafsirkan dengan benar jenis skenario lalu lintas yang rumit ini, menghasilkan keputusan mengemudi yang benar.

Sub-bidang ini adalah untuk mengamati bagaimana pengemudi manusia mengurangi dan menilai kompleksitas lingkungan. Algoritme yang mampu belajar dari proyek Proreta 5 akan dilatih sesuai dengan prinsip-prinsip serupa untuk mencapai kinerja mengemudi yang sebanding dengan manusia.

Untuk mencakup langkah-langkah pemrosesan individu di sepanjang rantai aktif mengemudi otomatis dengan solusi baru secara optimal dan efisien waktu, proyek Proreta saat ini telah diperluas ke tingkat antar universitas dan internasional.

Kerja sama yang telah lama terbukti dan terbukti antara Continental dan TU Darmstadt, yang telah mendedikasikan dirinya pada sub-tugas individual bantuan pengemudi dan otomatisasi, membentuk dasar bagi integrasi universitas-universitas selanjutnya dalam kerja sama penelitian saat ini.

“Proreta adalah program yang sukses. Akarnya kembali ke tahun 2002. Dengan ekspansi dan internasionalisasi saat ini, kami mengambil tantangan terbesar di bidang mengemudi otomatis - mengemudi dalam kota,” kata Karsten Michels, Kepala Riset & Teknik Lanjutan dalam Rekayasa dan Teknologi Holistik di Continental.

"Tim Proreta 5 interdisipliner, internasional, dan antar-universitas menyatukan keahlian yang luar biasa dalam semua sub-bidang tugas.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Continental AG Mobil Otonom
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top