Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Virus Corona Hantam Pasar Mobil Bekas AS

Wabah virus corona membuat penjualan mobil bekas di Amerika Serikat mencatatkan rekor baru sejak 2008.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 02 Juni 2020  |  09:48 WIB
Pengunjung melintas di samping deretan bursa mobil bekas di Jakarta, Minggu (4/2). Tren penjualan mobil bekas di 2018 diprediksi meningkat disebabkan naiknya ragam produksi mobil baru terutama segemen Low Cost Green Car (LCGC).  - Bisnis.com/Felix Jody Kinarwan
Pengunjung melintas di samping deretan bursa mobil bekas di Jakarta, Minggu (4/2). Tren penjualan mobil bekas di 2018 diprediksi meningkat disebabkan naiknya ragam produksi mobil baru terutama segemen Low Cost Green Car (LCGC). - Bisnis.com/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA – Ketidakpastian yang dipicu oleh wabah virus corona (Covid-19) telah memengaruhi setiap lini ekonomi, termasuk industri mobil bekas atau mobkas di Amerika Serikat.

Berdasarkan data Biro Sensus Amerika Serikat (AS), dikutip dari Scnews, Selasa (2/6/2020), penjualan ritel mobkas pada Maret 2020 anjlok lebih dari 20 persen secara tahunan. Terakhir kali penjualan mobkas turun drastis ketika AS dilanda resesi pada 2008.

Penelitian dari perusahaan riset otomotif Manheim menunjukkan harga grosir mobkas mengalami penurunan lebih dari 11 persen pada April, sebagai respons terhadap lemahnya permintaan pasar.

Sementara itu, menurut analisis CoPilot, yang mengumpulkan data daftar mobil secara real-time di 46.000 dealer di AS, harga eceran mobkas turun 3,6 persen secara nasional di sepanjang Januari-Mei 2020.

Para ahli dari Kelley Blue Book menyatakan rendahnya penurunan harga eceran  pada Januari-Mei 2020 terjadi karena sebagian besar dealer menghindari pembelian inventaris baru dalam beberapa minggu terakhir. Para dealer juga tidak terburu-buru memotong harga sebagai cara untuk memindahkan inventaris.

Namun, analisis dari Max Digital memperkirakan kombinasi dari rekam jejak pasokan, rusaknya kepercayaan konsumen, dan beragam insentif pembelian mobil baru akan menciptakan badai sempurna yang menyebabkan harga eceran mobkas turun tajam dalam beberapa minggu mendatang.

Mekipun terdapat sedikit penurunan harga eceran di tingkat nasional, sejumlah negara bagian AS sudah mengalami penurunan tajam daripada yang lain. Sepanjang Januari-Mei, masing-masing wilayah negara bagian AS mengalami penurunan harga mulai dari 1 persen hingga 5 persen.

Negara-negara bagian dengan penurunan terbesar, termasuk Utah, Delaware, dan Florida, yang semuanya mengalami penurunan lebih besar dari 4,5 persen. Sebaliknya, negara-negara yang mengalami penurunan terendah adalah Hawaii, Wyoming, dan Mississipi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penjualan mobil mobil bekas amerika serikat
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top