Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rolls-Royce dan Daimler Truck Kolaborasi Sistem Sel Bahan Bakar

Daimler Truck AG dan Rolls-Royce plc bersepakat membangun kolaborasi pengembangan generator sel bahan bakar stasioner sebagai generator listrik darurat CO2-netral untuk fasilitas penting keselamatan, seperti pusat data.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  02:30 WIB
Pusat pusat data adalah titik-titik jaringan informasi dan komunikasi global, yang kepentingan menjadi sangat jelas dalam masa-masa sulit ini, sehingga operasinya harus dilindungi dengan andal.  - DAIMLER
Pusat pusat data adalah titik-titik jaringan informasi dan komunikasi global, yang kepentingan menjadi sangat jelas dalam masa-masa sulit ini, sehingga operasinya harus dilindungi dengan andal. - DAIMLER

Bisnis.com, JAKARTA - Daimler Truck AG dan Rolls-Royce plc bersepakat membangun kolaborasi pengembangan generator sel bahan bakar stasioner sebagai generator listrik darurat CO2-netral untuk fasilitas penting keselamatan, seperti pusat data.

Mereka akan menawarkan alternatif bebas emisi untuk mesin diesel, yang saat ini digunakan sebagai generator listrik darurat atau untuk menutupi beban puncak.

Daimler Truck AG dan kelompok teknologi Inggris Rolls-Royce telah menandatangani perjanjian ini. Adapun perjanjian komprehensif akan disiapkan dan ditandatangani pada akhir tahun.

Pada April, Daimler Truck AG dan Volvo Group menandatangani perjanjian awal yang tidak mengikat untuk membangun usaha patungan untuk pengembangan, produksi, dan komersialisasi sistem sel bahan bakar skala besar untuk kendaraan komersial tugas berat dan aplikasi lainnya.

Unit bisnis Rolls-Royce Power Systems akan mengandalkan sistem sel bahan bakar ini dari usaha patungan, serta pengalaman Daimler dalam pembangkit listrik darurat dan distribusikan untuk pusat data di bawah produk dan solusi MTU.

Daimler dan Rolls-Royce terhubung tidak hanya dengan kerja sama sistem penggerak konvensional untuk aplikasi lain. Akhir tahun lalu, Rolls-Royce Power Systems dan Lab1886, unit inovasi Daimler untuk model bisnis baru, telah menyepakati proyek percontohan penggunaan teknologi ini untuk pasokan listrik stasioner berdasarkan modul bahan bakar sel dari sektor otomotif. Ini akan mulai beroperasi di Friedrichshafen pada akhir tahun ini.

“Untuk Daimler Truck AG, sistem sel bahan bakar memainkan peran menentukan dalam mencapai transportasi CO2-netral, sebagai pelengkap penggerak baterai-listrik," kata Martin Daum, Ketua Dewan Manajemen Daimler Truck AG dan Anggota Dewan Manajemen Daimler AG, Selasa (26/5/2020).

Pada akhir April, Daimler Truck mengumumkan niat untuk membangun usaha patungan dengan Volvo Group. Dengan kesepakatan untuk sistem sel bahan bakar stasioner disimpulkan, Daimler sudah menunjukkan peluang konkret untuk komersialisasi teknologi ini melalui usaha patungan.

“Kami sangat senang Rolls-Royce yakin, seperti kami tentang masa depan sel bahan bakar di sektor stasioner dan ingin melakukan kerja sama jangka panjang dengan kami,” lanjut Martin Daum.

Di satu sisi, kerja sama ini merupakan dorongan lebih lanjut untuk pengembangan infrastruktur hidrogen di semua sektor dan aplikasi, dan di sisi lain akan memungkinkan keduanya bekerja sama untuk lebih meningkatkan ekonomi sel bahan bakar, serta penerimaan dan kepercayaan masyarakat.

Andreas Schell, CEO Rolls-Royce Power Systems, mengatakan pusat data adalah titik-titik jaringan informasi dan komunikasi global, yang kepentingan menjadi sangat jelas dalam masa-masa sulit ini, sehingga operasinya harus dilindungi dengan andal. Hal yang sama berlaku untuk sistem kritis keselamatan lainnya.

"Di bawah merek MTU kami, kami mengembangkan solusi khusus, yang ribuan di antaranya telah kami pasang, untuk kebutuhan energi data individu, kompleks, dan berkembang,” kata Andreas Schell, CEO Rolls-Royce Power Systems.

Dekarbonisasi sistem penggerak dan catu daya adalah salah satu tujuan strategis utama dan sel bahan bakar akan memainkan peran kunci dalam hal ini. Tidak ada teknologi lain yang menawarkan keandalan tinggi, skalabilitas modular, dan semua keunggulan energi terbarukan tanpa ketergantungan pada pasar energi konvensional.

Melalui kerja sama dengan Daimler Trucks, Rolls-Royce Power Systems akan mendapatkan akses ke sistem sel bahan bakar yang memenuhi persyaratan sehingga akan memperkuat posisi di pasar yang berkembang.

Sebelumnya, Daimler Truck AG dan Volvo Group berencana untuk memulai produksi kendaraan komersial sel bahan bakar tugas berat skala besar untuk aplikasi berat dan jarak jauh pada paruh kedua dekade ini.

Namun, sistem sel bahan bakar untuk aplikasi stasioner dapat diproduksi secara seri oleh usaha patungan yang direncanakan antara Daimler Truck AG dan Volvo Group pada tahap sebelumnya, karena persyaratan khusus untuk digunakan dalam transportasi di jalan umum tidak berlaku.

Selama 2 dekade terakhir, Daimler telah mengembangkan keahlian yang cukup besar dalam teknologi sel bahan bakar dengan lokasinya di Nabern, Jerman (saat ini markas Mercedes-Benz Fuel Cell GmbH) dan fasilitas produksi dan pengembangan lainnya di Jerman dan Kanada.

Untuk memungkinkan usaha patungan dengan Volvo Group, Daimler Trucks menyatukan semua kegiatan sel bahan bakar Grup Daimler dalam entitas sel bahan bakar baru dan akan menempatkannya dalam usaha patungan yang direncanakan. Ini juga termasuk alokasi operasi Mercedes-Benz Fuel Cell GmbH ke Daimler Truck AG.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rolls royce Daimler AG
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top