Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Melemah, Toyota Astra Minta Pabrik Kurangi Produksi Sejak Maret

PT Toyota Astra Motor (TAM) menyatakan telah mengirimkan pesan kepada pabrikan pada akhir Maret untuk memangkas produksi guna mengurangi penumpukan stok di level distributor mengingat pasar yang sangat tertekan oleh dampak pandemic Covid-19.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 29 April 2020  |  22:00 WIB
Vice President Director PT Toyota Astra Motor (TAM) Henry Tanoto (kiri) didampingi Direktur Marketing TAM, Anton Jimmy Suwandy. - Antara
Vice President Director PT Toyota Astra Motor (TAM) Henry Tanoto (kiri) didampingi Direktur Marketing TAM, Anton Jimmy Suwandy. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – PT Toyota Astra Motor (TAM) menyatakan telah mengirimkan pesan kepada pabrikan pada akhir Maret untuk memangkas produksi guna mengurangi penumpukan stok di level distributor mengingat pasar yang sangat tertekan oleh dampak pandemic Covid-19.

Anton Jimmy Suwandy, Direktur Marketing PT Toyota Astra Motor (TAM)—agen pemegang merek Toyota di Indonesia, mengatakan pasar mobil mengalami pelemahan pada Maret dan diperkirakan berlanjut pada April-Mei dalam level yang lebih parah.

“Kami sudah kurangi pasokan ke dealer karena pasar yang melemah sejak Maret. Akhir Maret kami memberikan pesan ke pabrik untuk potong produksi pada April-Mei,” katanya dalam video discussion, Rabu (29/4/2020).

Pada saat yang sama, Toyota Astra Motor menahan pasokan di tingkat distributor agar stok produk di dealer tidak menumpuk. Dia memastikan tidak banyak pasokan ke dealer sehingga penjualan ritel pada April akan sangat kecil.

PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) telah memangkas aktivitas pabrik hingga separuhnya mulai pekan terakhir Maret, yang dilanjutkan dengan penghentian produksi sepenuhnya mulai 13 April 2020.

“Penutupan pabrik bertujuan mengantisipasi penurunan permintaan dalam negeri dan ekspor, serta kondisi pasokan komponen,” kata Direktur Administrasi, Korporasi, dan Hubungan Eksternal PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) Bob Azam.

Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor (Gaikindo), produksi Toyota pada kuartal pertama 2020 tercatat naik 4,4% menjadi 123.207 unit.

Pada saat yang sama, ekspor juga tercatat naik 2,5% menjadi 20.288 unit, sedangkan wholesales turun 2,5% menjadi hanya 75.363 unit. Impor juga turun 18,7% menjadi hanya 5.157 unit.

Adapun penjualan ritel pada kuartal pertama 2020 juga mengalami pelambatan 12,5% menjadi 66.599 unit setelah penjualan ritel pada Maret terperosok 36% menjadi hanya 17.787 unit.

“Penjualan pada April makin melemah. Sangat kecil dari biasanya. Ini yang kami proyeksikan,” kata Anton.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Produksi Mobil PT Toyota Astra Motor
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top