Tesla Mulai Operasikan Penuh Pabrik di Shanghai

Tesla telah mengadopsi serangkaian tindakan pencegahan dan pengendalian ilmiah untuk menjamin kesehatan karyawan, serta stabilitas dan keamanan produksi selama epidemi virus corona baru.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Februari 2020  |  13:22 WIB
Tesla Mulai Operasikan Penuh Pabrik di Shanghai
Tesla - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Tesla, produsen mobil listrik asal Amerika Serikat akhirnya memulai kembali aktivitas secara penuh fasilitas perakitan Gigafactory di Shanghai, Cina.

Pabrik itu ditutup sejak libur Tahun Baru Imlek lantaran penyebaran wabah virus corona (Covid - 19).

Tesla telah mengadopsi serangkaian tindakan pencegahan dan pengendalian ilmiah untuk menjamin kesehatan karyawan, serta stabilitas dan keamanan produksi selama epidemi virus corona baru. Tesla menggunakan alat digital untuk melacak kesehatan dan rute perjalanan setiap karyawan sebelum mereka mencapai kembali bekerja.

Selain menyediakan masker, kacamata, dan disinfektan yang memadai, Tesla memantau kesehatan karyawan secara hati-hati dan mendisinfeksi area kerja setiap hari, untuk memastikan kondisi yang aman.

Pabrik juga menawarkan makan siang dan makan malam, menyediakan kehidupan asrama atau pabrik untuk mengurangi dampak virus corona seminimal mungkin.

Tesla memulai kembali produksi di Shanghai pada 10 Februari 2020.

Pabrik Shanghai memulai produksi percobaan pada akhir Oktober 2019 dan sekarang memproduksi 3.000 kendaraan per minggu, dan telah merencanakan untuk sepenuhnya melokalkan rantai pasokan Cina pada akhir tahun ini.

Sejumlah pabrikan otomotif seperti Honda dan Nissan masih menutup pabrik mereka di Wuhan, kota yang menjadi pusat epidemi virus corona. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Virus Corona, Tesla Motors

Sumber : Tempo

Editor : Oktaviano DB Hana
KOMENTAR


-->
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top