Relaksasi PPnBM : Harga Mobil LCGC Bakal Naik

Skema Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM) yang bakal mengenakan tarif 3% untuk Kendaraan hemat energi dan harga terjangkau (KBH2) diprediksi akan membuat harga model ini naik. Pangsa pasar model KBH2 juga diprediksi bakal makin tertekan.
Aprianus Doni Tolok | 14 Maret 2019 12:35 WIB
Model berfoto pada peluncuran Toyota New Agya, di Jakarta, Jumat (7/4). - Antara/Audy Alwi

Bisnis.com, JAKARTA—Skema Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM) yang bakal mengenakan tarif 3% untuk Kendaraan hemat energi dan harga terjangkau (KBH2) diprediksi akan membuat harga model ini naik. Pangsa pasar model KBH2 juga diprediksi bakal makin tertekan.

Executive General Manager PT Toyota-Astra Motor (TAM) Fransiscus Soerjopranoto mengatakan, arah PPnBM ialah menuju kendaraan ramah lingkungan karena keterbatasan bahan bakar. Pengenaan PPnBM sebesar 3% tentu akan membuat harga naik tetapi tidak otomatis langsung ditanggung konsumen.

"Hitungannya model ini banyak yang membeli secara kredit, cicilan 5 tahun tidak terlalu besar. PPnBM 3% harga pasti naik tapi tidak murni [naik] 3%," ujarnya di sela-sela perkenalan Toyota Team Indonesia di Jakarta, Rabu (13/3/2019).

Seperti diketahui dalam usulan PPnBM kendaraan yang baru, pemerintah memerapkan tarif 3% untuk KBH2, model hybrid, plug-in hybrid, flexy engine, hingga electric vehicle. Saat ini KBH2 atau yang juga dikenal dengan low cost green car (LCGC) menikmati tarif 0%.

Soerjo menjelaskan, rencana pemerintah menerapkan PPnBM 3% pada model KBH2 juga menuntut pengembangan mesin untuk konsumsi bahan bakar.Tantangan produsen ialah memenuhi aturan pemerintah seperti 1 liter 20 km (1:20) atau lainnya.

Selanjutnya, untuk kembangkan mesin begitu butuh teknologi sehingga ada biaya yang dikeluarkan. Namun, produsen dan agen pemegang merek (APM) tidak akan serta merta membebankan semuanya kepada konsumen.

"Sama seperti BBN naik Rp1 juta, tidak semua langsung ke konsumen, harga pasti naik, Seberapa besarnya? Gak murni 3%," tambahnya.

Tag : KBH2, PPnBM
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top