Scania Latih Imigran Menjadi Teknisi Servis

Permintaan terhadap teknisi servis yang berkualifikasi tetap tinggi dalam industri truk. Scania telah meluncurkan program pelatihan untuk imigran dalam kerja sama erat dengan perusahaan rekrutmen Novare dan Kota Stockholm.
Yudi Supriyanto | 18 November 2018 10:40 WIB
Muhsen Mousa datang ke Swedia sebagai pengungsi pada 2015. - VOLKSWAGEN

Bisnis.com, WOLFBURG - Permintaan terhadap teknisi servis yang berkualifikasi tetap tinggi dalam industri truk. Scania telah meluncurkan program pelatihan untuk imigran dalam kerja sama erat dengan perusahaan rekrutmen Novare dan Kota Stockholm. Sekarang 12 dari 200 orang yang mendaftar untuk program ini telah lulus, dan industri ini dapat menyambut para teknisi layanan baru ini.

Muhsen Mousa adalah seorang pengungsi berusia 42 tahun dari Suriah yang kini telah dipekerjakan untuk bekerja sebagai teknisi servis di peritel Scania di Kungens Kurva di sebelah selatan Stockholm.

Karena dia sudah memiliki pengalaman kerja semacam ini dari negara asalnya, dia tidak perlu mengikuti pelatihan penuh meskipun dia tetap diinstruksikan pada sistem baru dan mempelajari pentingnya kualitas dan keamanan.

Program pelatihan terbaru dimulai pada September, dan telah diperpanjang dari 7 bulan hingga 1 tahun.

Hanna Mayer, Kepala Sekolah Transportasi dan Konstruksi Kendaraan Stockholm, tempat pelatihan berlangsung, mengatakan: “Pelatihannya sangat bagus. Para guru telah melakukan pekerjaan luar biasa dan orang-orang yang menghadiri sekolah memiliki interaksi yang erat dengan Scania.”

Beberapa perbaikan direncanakan untuk putaran berikutnya, salah satunya adalah bahwa bahasa Inggris untuk kursus bahasa imigran (SFI) akan dimasukkan dalam program dan para siswa akan memiliki seorang guru bahasa di samping tutor mereka tentang konstruksi kendaraan untuk memberi mereka dukungan jika diperlukan.

Banyak orang berasal dari luar negeri

Muhsen Mousa datang ke Swedia sebagai pengungsi pada 2015 dan dia adalah salah satu dari banyak imigran yang beberapa politisi berencana untuk menolak dengan mengurangi imigrasi tenaga kerja.

"Terkadang saya khawatir," katanya. “Tapi kemudian saya berpikir bahwa selama saya bekerja dan menyediakan untuk diri saya sendiri, tidak ada yang mau menyakiti saya.”

Mousa, yang memperbaiki mesin dan gearbox di bengkel di luar Stockholm, hampir tidak sendirian dalam posisi ini; antara 35 dan 40 persen teknisi servis di Scania Sverige di tiga kota besar Swedia berasal dari luar negeri.

Dibutuhkan waktu yang semakin lama bagi imigran untuk bekerja karena sertifikat mereka sekarang perlu dievaluasi dan mereka perlu mendapatkan pengetahuan menyeluruh tentang Swedia. Namun menurut agen tenaga kerja Swedia, dalam pekerjaan di mana ada kekurangan tenaga kerja, seperti pendidikan dan kesehatan, imigran terlibat dalam 90% pertumbuhan tahun lalu.

Kurangnya tenaga kerja yang berkualitas di Swedia dikombinasikan dengan populasi yang menua berarti bahwa akses ke personil menurun. Ini secara khusus signifikan dalam bidang teknis dan dalam lokakarya, di mana tuntutan kompetensi yang dimiliki banyak imigran sangat penting.

Robert Sobocki, Manajer Scania Sverige, harus menolak pekerjaan karena kurangnya teknisi servis. Dia mengatakan: "Dalam jangka pendek, kita pasti bergantung pada tenaga asing untuk memperluas."

Tag : Scania AB
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top