MAN aFAS Raih Truck Innovation Award 2019

Meski gagal meraih International Truck of the Year (ITOY), MAN Truck & Bus berhasil memenangkan Truck Innovation Award for 2019 sebagai pengakuan atas truk keselamatan tanpa pengemudi otomatis tingkat 4 aFAS.
Fatkhul Maskur | 27 September 2018 02:55 WIB
Penampakan status sistem. Sensor visual mengawasi aktivitas dari titik pandang driver. - MAN TRUCKS

Bisnis.com, HANNOVER - Meski gagal meraih International Truck of the Year (ITOY), MAN Truck & Bus berhasil memenangkan Truck Innovation Award for 2019 sebagai pengakuan atas truk tanpa pengemudi otomatis tingkat 4 aFAS.

Trofi diberikan oleh juri International Truck of the Year (IToY), yang melibatkan editor dan wartawan senior media besar kendaraan komersial dari Eropa dan Afrika Selatan.

Penghargaan baru mengakui perubahan teknologi besar yang dibuktikan dalam bidang kendaraan komersial. Penghargaan Inovasi Truk diserahkan kepada Joachim Drees, Chief Executive Officer MAN Truck & Bus, pada hari pers IAA Commercial Vehicle Show di Hanover, Jerman, Kamis (20/9/2018).

AFAS yang merupakan kependekan dari "automated driverless safety vehicle for jobs on Federal motorways" adalah solusi keamanan yang sangat inovatif yang dikembangkan oleh MAN selama 4 tahun, dengan dukungan dari Kementerian Jerman untuk Urusan Ekonomi dan Energi dan dengan keterlibatan institusi teknis dan beberapa mitra pemasok komponen utama.

Dengan skor kemenangan 93 suara, MAN aFAS berjuang melawan persaingan dari Mercedes-Benz eActros, truk listrik Volvo FL/FE, truk listrik generasi kedua Renault EcoChamps DAF, dan ZF Truk Innovation Truck, seperti dikutip truck-of-the-year.com.

Calon nominasi Truck Innovation Award harus kendaraan teknologi canggih, dengan bobot kendaraan kotor di atas 3,5 ton. Ini harus memiliki fitur driveline alternatif - hibrida, range-extender hibrida, allelectric - atau memiliki sistem bahan bakar alternatif seperti LNG / CNG / hidrogen / sel bahan bakar. Atau, ia harus menampilkan solusi teknologi tinggi khusus ketika datang ke konektivitas - apakah sistem mengemudi semi otonom atau sepenuhnya, kemampuan peletonan, atau layanan dukungan lanjutan seperti diagnostik jarak jauh.

Selama acara pers eksklusif baru-baru ini di Linz, Austria, anggota juri IToY diberi gambaran mendalam tentang proyek aFAS. Selanjutnya, juri memiliki kesempatan untuk menilai truk tanpa awak tingkat 4. Kendaraan yang sangat inovatif - MAN TGM 18.340 - secara otomatis mengikuti truk lain yang terlibat dalam pekerjaan pemeliharaan di jalan raya.

Jurnalis IToY terkesan mengetahui bahwa aFAS telah diuji, tanpa kecelakaan, di jalan umum yang mencakup lebih dari 4.000 km. Anggota juri juga berkomentar positif pada fakta bahwa aFAS dapat menyelamatkan nyawa, karena bergerak di jalan raya dapat menimbulkan risiko tinggi, karena tabrakan belakang serius yang sering terjadi. Selain itu, mereka memberi jempol untuk kemudahan pengoperasian, tingkat keamanan aktif yang tinggi, dan penggunaan komponen seri secara ekstensif. Selain itu, mereka mengatakan fakta bahwa ini adalah kendaraan tanpa pengemudi Level 4 pertama di jalan umum di Eropa.

Menyimpulkan suara juri, Ketua International Truck of the Year Gianenrico Griffini berkomentar, “Dengan proyek aFAS, MAN tidak hanya memberikan solusi yang efektif untuk melindungi situs konstruksi bergerak, tetapi juga telah mendapatkan wawasan penting untuk pengembangan teknis di masa mendatang sepenuhnya kendaraan penggerak otomatis."

Sejumlah sensor ditopang oleh transmisi nirkabel dari informasi yang relevan antara kendaraan aktif dan kendaraan proteksi dampak./MAN TRUCK

Tag : Man Truck and Bus
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top