Lab1886 di Atlanta, Lokasi Baru Simpul Inovasi Daimler AG

Daimler AG memperluas jaringan inovasi globalnya. Setelah Stuttgart, Berlin, dan Beijing, pabrikan otomotif asal Jerman ini menambah lokasi baru untuk Lab1886 di Atlanta (Georgia, AS).
Fatkhul Maskur | 18 Juli 2018 00:50 WIB
Keisha Lance Bottoms, Wali Kota Atlanta (kiri), Susanne Hahn, Head of Lab1886 Global; dan Nathan Deal, Gubernur Georgia di Kantor Pusat Lab1886 di Atlanta. - Daimler

Bisnis.com, STUTTGART - Daimler AG memperluas jaringan inovasi globalnya. Setelah Stuttgart, Berlin, dan Beijing, pabrikan otomotif asal Jerman ini menambah lokasi baru untuk Lab1886 di Atlanta (Georgia, AS).

Pembukaan Lab1886 di Atlanta secara resmi dibuka pada Senin (16/7/2018), dihadiri oleh sejumlah tokoh termasuk Nathan Deal, Gubernur Georgia; serta ikon Silicon Valley dan investor Guy Kawasaki.

"Untuk Lab1886, penting untuk memiliki kehadiran di lokasi paling inovatif dan kreatif di dunia. Atlanta menawarkan ini dan, bagi kami, adalah pilihan yang sempurna untuk lokasi baru kami," kata Susanne Hahn, Kepala Lab1886 Global.

Dia menjelaskan bahwa faktor utama penentu lokasi Lab1886 adalah kemudahan akses ke kolega Daimler dan Mercedes-Benz di Amerika Utara, dukungan infrastruktur digital yang sangat baik, serta ketersediaan lulusan universitas yang berkualitas tinggi.

Lab1886 di Atlanta akan dipimpin oleh Paul Lafata. Dia sebelumnya bekerja untuk BCG Digital Ventures, Qualcomm, dan Nokia. Warga asal California ini memiliki pengalaman lebih dari 20 tahun sebagai perancang UX (user experience) dan pengembang produk digital yang inovatif.

Pada akhir 2018, akan ada sekitar 25 karyawan di Atlanta yang bekerja untuk pengembangan ide-ide bisnis baru dan proyek-proyek inovatif. Pertambahan masa depan dalam jumlah staf akan didasarkan pada kebutuhan riil.

Lokasi baru ini menawarkan kondisi yang sempurna untuk pusat inovasi Daimler AG, dengan universitas dan kolese yang sangat baik yang menghasilkan karyawan baru yang sangat berkualitas dan potensial.

Selain itu, Atlanta memang semakin menarik perusahaan teknologi dan sektor digital. Ibu kota negara bagian Georgia ini adalah salah satu titik panas kiprah start-up di masa mendatang.

Lab1886 mendukung Daimler Group sehubungan dengan strategi CASE (Connected, Autonomous, Shared, Electric) ketika berubah menjadi penyedia solusi mobilitas terintegrasi. Lab1886 menggabungkan pengetahuan Grup dengan kecepatan start-up dan memiliki kebebasan untuk mengatasi masalah yang melampaui bisnis inti.

Dengan Lab1886, Daimler membuat target penggunaan kecerdasan di seluruh dunia. Tujuannya adalah untuk ide-ide dari masing-masing karyawan, tim dan unit bisnis untuk dilaksanakan dengan cepat dan dengan cara yang tidak konvensional.

Untuk tujuan ini, Lab1886 dilengkapi dengan semua infrastruktur dan keterampilan yang diperlukan serta lebih dari 10 tahun pengalaman dalam penerapan model bisnis baru.

Kebebasan ini memungkinkan karyawan di Stuttgart, Berlin, Beijing, dan Atlanta untuk bekerja dalam hierarki datar dan suasana kreatif.

Tiga Fase Proses Inovasi

Pengembangan model bisnis baru dalam inkubator in-house Lab1886 melibatkan proses tiga fase.

Pertama, karyawan dan unit bisnis Daimler dapat menyampaikan ide-ide mereka. Sebaiknya, hal ini berasal dari spektrum luas dari semua area di sekitar topik mobilitas.  Instrumen dari dunia start-up, seperti suara orang banyak, pendanaan dan pitching di tangki hiu, digunakan untuk memilih ide untuk tahap berikutnya.

Kriteria yang ditetapkan berfungsi untuk menguji apakah suatu ide memiliki potensi untuk produk baru atau model bisnis. Tangki hiu dihuni oleh anggota dari manajemen puncak Daimler serta oleh para ahli modal ventura luar.

Kedua, ialah fase inkubasi atau tahap dua dari proses inovasi proyek yang dipilih diujicobakan dan dikembangkan untuk kesiapan pasar.  Pembuat gagasan menerima dukungan dari, misalnya, bimbingan profesional, saran dari spesialis dalam langkah kerja yang kompleks, penggunaan ruang kerja bersama dan lokakarya, dukungan keuangan, lingkungan kerja yang menginspirasi, dan pengembangan prototipe baru.

Ketiga, komersialisasi. Ini adalah tahap di mana produk "muda" atau layanan baru berhadapan langsung dengan tantangan pasar global. Jika suatu ide atau produk memiliki potensi untuk model bisnis masa depan, ia diluncurkan. Proses inovasi diakhiri dengan penggabungan ke dalam organisasi Daimler atau dengan spin-off.

Tag : Inovasi Disruptif, Daimler AG
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top