Manajemen dan Serikat Kerja Opel Bikin Pernyataan Bersama Atasi Kemelut

Opel kini telah menyimpulkan kesepakatan bersama di masa depan hingga Juli 2023 berdasarkan pada kertas posisi yang disepakati pada Mei 2018.
Fatkhul Maskur | 09 Juli 2018 02:45 WIB
Pekerja di pabrik Opel Automobil GmBH. - Opel

Bisnis.com, RUSSELSHEIM - Opel Automobile GmBH kini telah menyimpulkan kesepakatan bersama di masa depan hingga Juli 2023 berdasarkan pada kertas posisi yang disepakati pada Mei 2018.

"Di antara unsur-unsur lain, kesepakatan itu mencakup tindakan perlindungan kerja yang luas, investasi di lokasi Jerman, dan penggantian perjanjian kolektif yang berlaku sampai saat ini mengenai alokasi dan komitmen pekerjaan, yang disepakati ketika perusahaan masih menjadi bagian dari GM," demikian Opel dalam keterangan persnya, Jumat (6/7/2018).

Mantan Induk General Motors "berinvestasi besar-besaran dalam bisnis ini. Sekarang ditawarkan untuk dijual. Itu adalah misi bunuh diri,” kata ketua Dewan Kerja Wolfgang Schaefer-Klug, Kamis (5/7/2018).

Opel dan para pekerjanya bentrok pada Rabu atas rencana yang dilaporkan oleh induk Prancis PSA Group yang akan menjual bagian dari penelitian dan pengembangannya, dan manajemen berusaha untuk menyelesaikan perjanjian restrukturisasi dengan bos tenaga kerja Jerman.

Surat kabar Le Monde melaporkan pada hari Selasa bahwa PSA Prancis ingin menjual bagian dari operasi R & D Opel untuk membantu mengembalikan profitabilitas ke unit yang merugi.

“Penjualan R&D Opel akan merampok masa depan Opel. Jantung teknologi merek Opel terletak pada rekayasa,” kata Dewan Pekerja Opel dalam sebuah pernyataan, dan bersumpah untuk melawan setiap upaya untuk menjual semua atau sebagian dari unit R&D.

Hal itu disampaikan pada pertemuan staf untuk Kamis dan meminta Chief Executive Opel Michael Lohscheller untuk berbicara dengan pekerja di sana.

PSA dan Opel telah mengeluarkan sejumlah perusahaan rekayasa kendaraan selama beberapa bulan terakhir sehingga mereka dapat mengajukan penawaran untuk empat bagian bisnis yang bernilai sekitar 500 juta euro (US$583 juta) secara total, kata Le Monde.

Opel mengatakan pada Rabu bahwa tidak ada keputusan yang dibuat tentang masa depan lengan R&D tetapi restrukturisasi itu sebagai bagian dari rencana cadangan yang dapat mencakup kemitraan strategis.

“Kami tahu bahwa beban kerja dari GM akan menurun drastis selama beberapa tahun mendatang. Oleh karena itu, kami mencari berbagai opsi tentang bagaimana kami dapat mencapai pengaturan yang berkelanjutan dan sukses di Pusat Teknik,” kata CEO Lohscheller dalam sebuah pernyataan.

PSA tahun lalu membeli perusahaan rugi Opel dan merek saudara perempuan Inggris Vauxhall dari General Motors dalam kesepakatan senilai US$2,6 miliar. Ini untuk mengembalikan profitabilitas di Opel pada 2020 setelah dua dekade kerugian di unit tersebut.

Seorang juru bicara Kementerian Ekonomi Jerman mengatakan bahwa tujuan pemerintah adalah untuk memastikan bahwa Opel mempertahankan kegiatan R&D di Jerman setelah penjualan merek tersebut ke PSA.

DEAL RESTRUKTURISASI

PSA setuju pada akhir Mei tentang rencana investasi dan jaminan kerja untuk pabrik-pabrik Jerman dengan imbalan konsesi upah, mengakhiri kebuntuan dengan serikat buruh IG Metall yang kuat.

Tetapi perwakilan tenaga kerja dan manajemen Opel masih mengerjakan beberapa rincian rencana, dengan tujuan untuk menandatangani kesepakatan bersama pekan ini, yang sekarang dapat dipersulit oleh rencana yang dilaporkan untuk menjual bagian dari bisnis R&D.

Laporan Le Monde mengatakan empat perusahaan, Altran, Akka dan Segula (Prancis), dan perusahaan Jerman Bertrandt telah didekati.

Mengutip dokumen internal dari pertengahan Mei, surat kabar mengatakan penjualan akan mencakup Vehicle Engineering, Propulsion Engineering, Tool & Die Operations dan pusat tes.

Bagian ini mempekerjakan sekitar 3.980 orang, termasuk di markas bersejarah Opel di Russelsheim, dan menurut dokumen penjualan itu bisa terjadi pada akhir tahun. (US$1 = 0,8573 €)

Tag : opel, Groupe PSA
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top