Toyota Pamerkan Prototipe Mobil Bahan Bakar Fleksibel Hibrida di Brasil

Toyota Motor Corp telah menunjukkan secara perdana prototipe kendaraan berbahan bakar fleksibel hibrida (Hybrid FFV) pertama di dunia di sebuah acara yang diadakan di Sao Paulo, Brasil, Senin (3/2018).
Muhammad Khadafi | 21 Maret 2018 08:10 WIB
Toyota FFV Hybrid. - Toyota

Bisnis.com, JAKARTA - Toyota Motor Corp telah menunjukkan secara perdana prototipe kendaraan berbahan bakar fleksibel hibrida (Hybrid FFV) pertama di dunia di sebuah acara yang diadakan di Sao Paulo, Brasil, Senin (3/2018).

Hadir pada acara ini adalah para pemangku kepentingan, termasuk pejabat pemerintah negara bagian, universitas, dan asosiasi industri tebu (UNICA).

Prototipe adalah kombinasi dari kendaraan bahan bakar fleksibel (FFV) yang dapat didukung oleh bensin dan bahan bakar alternatif seperti etanol, dan sistem hibrida terkenal Toyota yang menggabungkan mesin pembakaran dan powertrain listrik.

Hybrid FFV adalah sistem powertrain baru yang dikembangkan Toyota dengan tujuan untuk mempopulerkan kendaraan listrik hibrida di Brasil dan berkontribusi terhadap lingkungan melalui pengurangan emisi CO2.

Hybrid FFV diklaim memiliki potensi untuk secara drastis mengurangi total emisi CO2 karena dibangun pada sistem hibrida Toyota yang memiliki efisiensi energi tinggi dan tingkat emisi rendah dan juga memanfaatkan kapasitas reabsorpsi CO2 dari etanol, bahan bakar terbarukan 100% yang berasal dari tumbuhan.

Prototipe ini menggunakan Toyota Prius sebagai model dasar, yang saat ini dijual dan menjadi populer di Brasil.

Studi awal Toyota menunjukkan bahwa Hybrid FFV memiliki keuntungan besar dalam kinerja lingkungan dibandingkan dengan standar FFV, ketika diperkirakan emisi CO2 dimulai dengan ekstraksi bahan baku, melalui distribusi pada pompa bahan bakar ke pengapian dalam proses pembakaran mobil.

Jika hanya didorong oleh etanol berbasis tebu (bahan bakar E100), hasilnya bahkan lebih baik.

Pengembangan Hybrid FFV merupakan salah satu upaya Toyota untuk mencapai "Environmental Challenge 2050" di mana tantangannya sendiri untuk mengurangi emisi CO2 kendaraan hingga 90% dibandingkan dengan tingkat 2010, pada 2050.

Tujuan lain dari Tantangan Lingkungan adalah untuk sepenuhnya menghilangkan  emisi CO2 dalam siklus hidup kendaraan, termasuk bahan, suku cadang dan manufaktur.

Sejalan dengan tujuan itu, Toyota juga menargetkan untuk memiliki lebih dari 5,5 juta kendaraan listrik dalam penjualan kendaraan baru global pada 2030.

"Saya sangat bangga dengan para insinyur Toyota di Brasil yang bekerja erat dengan para insinyur kami di Jepang untuk mengembangkan kendaraan hibrida paling bersih di dunia yang menggunakan etanol untuk pelanggan kami di Brasil. Penemuan ini menunjukkan perjalanan kami dalam menyediakan masyarakat mobilitas baru," kata Steve St. Angelo, Managing Officer Senior Toyota Motor Corporation menjabat sebagai CEO Toyota Wilayah Amerika Latin dan Karibia, serta Chairman Toyota do Brasil.

Menjelang komersialisasi FFV Hibrida di Brasil, Toyota akan mengumpulkan berbagai data melalui pengujian jalan dunia nyata di Brasil untuk maju dan mengevaluasi keandalan sistem, daya tahan, dan kinerja powertrain.

KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top