MOBIL LISTRIK: Konsorsium Swiss Bangun Truk Dumper Elektrik Terbesar se-Dunia

Tren kendaraan listrik terus menjalar. Kali inii, sebuah konsorsium perusahaan Swiss sedang membangun kendaraan listrik terbesar di dunia, yakni sebuah truk dumper untuk pertambangan.
Fatkhul Maskur | 23 September 2017 10:00 WIB
Sampai tahun lalu, truk dumper Komatsu masih menggunakan mesin diesel. Dalam beberapa bulan ke depan, kendaraan ini akan bekerja dengan tenaga listrik - Andreas Sutter, Lithium Storage GmbH

Bisnis.com, JAKARTA - Tren kendaraan listrik terus menjalar. Kali inii, sebuah konsorsium perusahaan Swiss sedang membangun kendaraan listrik terbesar di dunia, yakni sebuah truk dumper untuk pertambangan.

Prototipe truk dumper elektrik tersebut tidak dimaksudkan untuk pameran, melainkan untuk keperluan kerja keras di pertambangan, kata pakar dari Empa--penanggung-jawab keselamatan operasional perusahaan yang bergerak di bidang teknologi dan sains material.

Seperti dikutip empa.ch, truk dumper ini tentuk akan menjadi kendaraan listrik terbesar. Bobot kosongnya saja mencapai 45 ton, ditambah 65 ton. Belum lagi paket baterai dengan kapasitas penyimpanan 700 kWh. Ini setara dengan delapan kendaraan Tesla Model S.

Pengemudi harus menaiki sembilan anak tangga untuk mulai bekerja, dan ban e-mobile berukuran hampir dua meter.

Namun, tidak semua yang ada di kendaraan itu masih baru. Kendaraan listrik monster ini dibuat dengan dasar truk dumper bekas Komatsu, yang dibongkar dan direkonstruksi di Kuhn Schweiz AG di Lommis.

Mesin diesel telah dilepas dan ruang dibuat di sekitar sasis untuk paket baterai, yang menggerakkan kendaraan itu pada paruh kedua hidupnya.

Kesulitan di Pertambangan

Truk dumper Komatsu HD 605-7 telah melewati perjalanan yang sulit dalam sepuluh tahun. Setelah berganti mesin, truk ini pun diharapkan kembali menjadi pengangkut material dari bukit gunung dan masuk ke lembah 20 kali sehari, dari sebuah tambang di lereng semen Chasseral ke Ciments Vigier SA di dekat Biel.

Drive listrik membawa keuntungan penting untuk perjalanan ini. Alih-alih memanaskan rem selama turun, mesin listrik raksasa bertindak seperti generator yang mengisi ulang baterai. Truk kosong kemudian menggunakan energi ini untuk melakukan perjalanan kembali ke atas bukit.

Jika semuanya sesuai rencana, truk listrik juga akan memanen lebih banyak listrik saat berjalan menurun dari yang dibutuhkan untuk pendakian. Alih-alih mengkonsumsi bahan bakar fosil, ia kemudian akan memberi makan kelebihan listrik ke dalam grid.

Gagasan yang tampaknya baru ini menandingi Ciments Vigier SA dengan jumlah tujuh digit (dalam franc Swiss). Sebuah tim yang terdiri dari dua perusahaan mendapatkan rolling kendaraan: Lithium Storage GmbH dari Illnau, yang membawa pengalaman truk listrik, dan Grup Kuhn, yang menjual truk pengering Komatsu di seantero Eropa.

Kantor Energi Federal Swiss (SFOE) mendukung proyek tersebut. Empa juga sedang dalam aksinya, yang mana pakar baterai Marcel Held bertanggung jawab atas penilaian keselamatan.

Held sedang mengevaluasi paket baterai yang diproduksi oleh produsen China Shenzen Westart dan memeriksa konstruksi raksasa dan pemrograman sistem manajemen baterai, yang berasal dari produsen Swiss Esoro.

Pilar-pilar kemasan baterai telah diperbaiki. Paket baterai untuk e-dumper ini akan memiliki berat 4,5 ton, dan terdiri dari 1.440 sel kobalt mangan nikel. Sejauh ini belum ada kendaraan darat yang dilengkapi dengan baterai yang begitu banyak. "Sel kobalt mangan nikel juga menjadi pilihan industri otomotif Jerman ketika sampai pada mobil listrik generasi berikutnya," jelas Held.

E-dumper ini juga menjadi kendaraan pertama yang dibangun dengan kinerja untuk menaklukan jalan dengan kemiringan 13% di bawah kondisi lingkungan paling keras sambil menegang baterai dengan arus listrik hingga 3.000 ampere, namun juga mengisi daya sebesar 40 kWh selama satu tingkat tunggal, dan bepergian sebagai energi plus kendaraan yang seimbang (ditambah 10 kWh energi per perjalanan pulang pergi).

Jika penggunaan kendaraan baru terbukti sukses, Ciments Vigier SA bisa menyalakan hingga delapan kendaraan murni elektrik dalam jangka panjang.

Bagi Kuhn Schweiz AG, ini membuka bidang baru untuk mesin konstruksi skala besar, seperti konstruksi terowongan atau di daerah pemukiman yang sensitif terhadap gas buang dan kebisingan.

Tag : mobil listrik, komatsu, Truk Listrik
Editor : Fatkhul Maskur
KOMENTAR


0 Komentar
Urut berdasarkan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top