Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Ford Bakal Bangun Pabrik Bahan Baku Baterai Mobil Listrik di Kanada

Ford Motor Co (F.N) dan sejumlah perusahaan Korea Selatan berencana membangun pabrik bahan baku baterai mobil listrik di Kanada.
Logo Ford. /Ford
Logo Ford. /Ford

Bisnis.com, Jakarta - Konsorsium Ford Motor Co (F.N) dan sejumlah perusahaan Korea Selatan berencana membangun pabrik bahan baku baterai kendaraan listrik (electric vehicle/EV) senilai C$1,2 miliar atau US$887 juta di Becancour, Quebec, Kanada.

Dilansir dari Reuters (17/8/2023), Kementerian Industri Kanada menyatakan konsorsium tersebut terdiri atas mitra Ford dari Korea Selatan, yaitu EcoProBM dan SK On Co Ltd.

Pabrik tersebut nantinya akan memproduksi 45.000 ton bahan aktif katoda (CAM) per tahun dan akan dipasok untuk mobil listrik Ford.

Ford dalam pernyataan terpisah menggambarkan bahan baku baterai tersebut sebagai nickel cobalt manganese (NCM) berkualitas tinggi untuk baterai isi ulang yang menargetkan kinerja yang lebih besar dan jangkauan EV yang lebih baik.

"Fasilitas katoda ini akan memasok bahan yang akan digunakan untuk mobil listrik masa depan Ford di Amerika Utara, khususnya beberapa truk masa depan kami," kata Lisa Drake, Wakil Presiden Ford untuk mobil listrik.

Ini adalah investasi pertama Ford di Quebec, meskipun telah beroperasi di negara bagian Ontario selama lebih dari 1 abad.

Pemerintah federal Kanada akan memberikan pinjaman bersyarat sebesar C$322 juta kepada para pengusaha dan Quebec akan menawarkan jumlah yang sama sebagai pinjaman yang dapat dimanfaatkan sebagian.

Pabrik ini diharapkan akan beroperasi pada awal tahun 2026 dan diharapkan dapat menciptakan lebih dari 345 pekerjaan.

"Ini adalah kepercayaan yang besar terhadap ekosistem [EV] yang kami bangun," ujar Menteri Industri Kanada Francois-Philippe Champagne kepada Reuters.

"Ini sangat penting bagi Quebec, karena seperti yang Anda ketahui, sektor otomotif selama ini berinvestasi di Ontario, tetapi sekarang kami memiliki GM, sekarang kami memiliki Ford di Becancour," imbuhnya.

Adapun, General Motors Co (GM.N) dan POSCO Future M dari Korea Selatan pada bulan Mei mengatakan bahwa mereka akan meningkatkan kapasitas produksi di fasilitas bahan kimia baterai yang pembangunannya pertama kali diumumkan tahun lalu. BASF SE dari Jerman juga sedang membangun pabrik bahan baterai di sana.

Kanada, yang memiliki sektor pertambangan besar untuk mineral termasuk lithium, nikel dan kobalt, sedang mencoba merayu perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam semua tingkat rantai pasokan EV melalui dana green teknologi senilai miliaran dolar karena dunia berusaha mengurangi emisi karbon.

Produsen mobil Jerman Volkswagen dan Stellantis, induk dari merek-merek termasuk Fiat dan Chrysler, sedang membangun pabrik baterai bernilai miliaran dolar di sebelah barat Quebec di Ontario, pusat industri mobil bertenaga bahan bakar fosil di Kanada yang memiliki hubungan perdagangan dan produksi dengan produsen mobil Detroit. (Andy Kristian Repi)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Penulis : Redaksi
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper