Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Indomobil (IMAS) Akhirnya Garap Bisnis Motor Listrik, Pasarkan Yadea

Indomobil akan memasarkan Yadea yang merupaka produk asal China dengan penjualan global mencapai 13,8 juta unit pada 2021.
Tampilan motor Yadea yang akan dipasarkan Indomobil (IMAS)/Istimewa
Tampilan motor Yadea yang akan dipasarkan Indomobil (IMAS)/Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA- Motor listrik asal China, Yadea menggandeng pemasaran lewat Indomobil Group (IMAS).

Pemerintah Indonesia mulai fokus menjalankan program pengurangan emisi gas buang kendaraan konvensional. Produsen motor dan mobil, diminta untuk memproduksi dan menjual kendaraan listrik yang ramah lingkungan.

Para Agen pemegang merek (APM) pun sudah mulai memasarkan kendaraan terbaik mereka. Salah satu merek motor listrik yang akan meramaikan pasar otomotif di Indonesia adalah Yadea.

Yadea merupakan produsen motor listrik terkemuka yang memiliki penjualan global yang mengesankan, terhitung penjualan 2021 menembus angka 13,8 juta unit. Angka tersebut mengukuhkan Yadea sebagai produsen motor listrik terbesar di China.

Untuk memulai eksistensinya di Indonesia, Yadea menjadwalkan peluncuran resmi pada pameran Indonesia International Motor Show (IIMS) yang akan berlangsung pada 16 - 26 Februari 2023 mendatang. Merek ini sudah mengkonfirmasi akan ikut serta di dalamnya, dan mengklaim akan memboyong berbagai unggulannya.

"Industri otomotif Indonesia sudah mulai bergerak ke arah elektrifikasi sejak beberapa tahun terakhir. Ditambah lagi pasar sepeda motor listrik di Indonesia terus meningkat tak hanya di kota-kota besar saja. Karena alasan tersebut, Indomobil menghadirkan opsi kendaraan listrik yang terbaik untuk konsumen Indonesia," ujar Gerry Kertowidjojo Direktur Indomobil Emotor Internasional seperti dikutip dari siaran pers pada Sabtu (4/2/2023).

Gerry menambahkan, setelah peluncuran resmi di IIMS 2023 nanti, pihaknya akan bergerak cepat untuk memperluas jaringan penjualan di berbagai kota di Indonesia. "Indomobil benar-benar serius untuk mengembangkan industri sepeda motor listrik di Indonesia. Diawali dengan menghadirkan line up produk yang sesuai dengan kebutuhan dan selera konsumen Indonesia, Yadea juga berkomitmen mengembangkan jaringan resmi serta layanan purna jual kami," ungkap Gerry.

Dengan jaringan Indomobil yang sudah tersebar di kota-kota besar Indonesia, diharapkan Yadea dapat dengan cepat menjangkau konsumen-konsumen hingga di luar pulau Jawa seperti Sumatera, Sulawesi, dan Kalimantan.

Terkait kesiapan Indomobil Yadea, saat ini jenama Tiongkok tersebut sudah memiliki Nomor Identifikasi Kendaraan (NIK) yang dikeluarkan Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (Dirjen Ilmate), Kementrian Perindustrian (Kemenperin).

Pada pagelaran IIMS nanti Indomobil juga menawarkan program menarik untuk kepemilikan sepeda listrik dan motor listrik berupa cicilan 0 persen selama 12 bulan. Meski demikian, pihak Indomobil masih enggan membocorkan model-model apa yang akan lebih dulu mereka tawarkan untuk pasar Indonesia.

Sebagai tambahan informasi, sebelum masuk Indonesia, motor listrik Yadea sudah dijual di 90 negara di berbagai belahan dunia dengan total jumlah pengguna mencapai 60 juta user.

Volume ekspor kendaraan listrik Yadea meningkat 104% YoY di semester pertama 2022, hal ini sekaligus mengukuhkan posisi Yadea sebagai merek kendaraan listrik roda dua terbesar di dunia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Kahfi
Editor : Kahfi
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper