Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Akio Toyoda Mundur dari Jabatan CEO Toyota Motor

Toyoda menunjuk Koji Sato sebagai CEO Toyota Motor Corporation yang baru. Pergantian puncak pimpinan TMC ini efektif per April 2023.
Akio Toyoda, President Toyota Motor Corporation, mengumumkan mobil konsep terbaru sepenuhnya otonom yang didesain untuk pengendaraan mengasyikkan, pengiriman paket barang, dan fungsi lainnya di CES di Las Vegas, Nevada, AS, 8 Januari 2018. /REUTERS-Rick Wilking
Akio Toyoda, President Toyota Motor Corporation, mengumumkan mobil konsep terbaru sepenuhnya otonom yang didesain untuk pengendaraan mengasyikkan, pengiriman paket barang, dan fungsi lainnya di CES di Las Vegas, Nevada, AS, 8 Januari 2018. /REUTERS-Rick Wilking

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden sekaligus CEO Toyota Motor Corporation (TMC) Akio Toyoda resmi mengundurkan diri sebagai bos pabrikan otomotif asal Jepang itu. Pengunduran diri terhitung efektif mulai 1 April 2022.

Toyoda akan menyerahkan kemudi Toyota ke Koji Sato yang merupakan pejabat senior yang telah berkarya di TMC selama 30 tahun. Sosok Sato kini menempati posisi Chief Branding Officer TMC sekailigus kepala unit mobil kelas premium, Lexus.

"Saya pikir cara terbaik untuk memajukan pertumbuhan Anda sebagai transformasi adalah dengan menjadi ketua untuk mendukung presiden baru [TMC]," ujar Toyoda dalam siaran langsung Toyota Times Global di saluran Youtube, pada Kamis (26/1/2023).

Toyoda yang saat ini sudah berusia 66 tahun dan merupakan cucu dari pendiri perusahaan telah memimpin perusahaan sebagai presiden sejak 2009.

Selama lebih dari satu dekade berada di puncak, Toyoda telah membawa perubahan intens untuk perusahaan, tidak hanya pada level pasar domestic. Toyota di bawah kepemimpinan Toyoda mampu menjadi pemain besar secara global.

Selain itu, Toyota mampu bertahan dari tantangan pembuat mobil baru seperti Tesla. Terlebih lagi, Toyota yang selama bertahun-tahun diisukan menunda peluncuran kendaraan listrik dalam skala besar.

Toyoda menunjuk Sato dengan harapan membuat gebrakan strategi. Tentunya, strategi itupun diharapkan mampu mempertahankan posisi Toyota seiring era elektrifikasi saat ini.

"Saya percaya bahwa selama 13 tahun terakhir, saya telah membangun landasan yang kokoh untuk meneruskan tongkat estafet.  Selanjutnya, saya ingin menjelaskan alasan Pak Sato sebagai presiden baru adalah karena dia telah bekerja keras dasar pembuatan mobil untuk merangkul teknik dan praktik filosofi Toyota selama ini," tutup Toyoda.

Dalam siaran pers itu juga, Sato membeberkan bahwa sebenarnya penawaran posisi ini sudah ada sejak perayaan ulang tahun Toyota Thailand ke-60.

Saat itu, Sato bingung menanggapi hal tersebut dan menganggapnya sebuah lelucon. "Saya tidak tahu bagaimana menanggapinya, saya pikir itu lelucon," ungkapnya.

Kendati demikian, tawaran yang dianggapnya lelucon itu berhasil menjadikannya diatas pimpinan Toyota untuk ke depannya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Kahfi
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler