Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Gaikindo Belum Bisa Pastikan Besarnya Imbas Kelangkaan Cip Semikonduktor

Hingga saat ini, pengaruh kelangkaan cip semikonduktor telah dirasakan para pemain otomotif, distribusi ke tangan konsumen menjadi terhambat. Namun, para pelaku belum bisa memastikan seberapa besar dampak tersebut terhadap kinerja pada tahun ini.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 10 Juni 2022  |  18:31 WIB
Gaikindo Belum Bisa Pastikan Besarnya Imbas Kelangkaan Cip Semikonduktor
Ilustrasi chip - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kelangkaan mikrocip atau semikonduktor berdampak pada produksi industri otomotif. Walakin, seberapa parah imbas tersebut terhadap kinerja sektor otomotif belum bisa dipastikan.

Sekretaris Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Kukuh Kumara tak ada satupun mobil tidak menggunakan mikrocip.

“Tinggal seberapa detail [mikrocip digunakan]. Semakin banyak detailnya, semakin berpengaruh,” katanya saat ditemui pekan ini.

Kukuh menjelaskan bahwa asosiasi sampai saat ini tidak bisa mengukur detail seberapa besar dampak dari kelangkaan mikrocip. Itu karena para produsen otomotif tidak mau cerita jika ditanya.

Di sisi lain, Gaikindo tidak bisa menyelesaikan secara langsung karena kelangkaan mikrocip merupakan ranah industri lain.

“Sampai kemudian mereka mentok, baru [cerita]. Kami mau bantu tapi kalau tidak cerita bagaimana? Kalau jadi common problem, yuk cari penyelesaiannya,” jelasnya.

Sebelumnya, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengaku intens melobi pelaku industri mikrocip untuk menyediakan salah satu komponen penting kendaraan tersebut lebih banyak.

“Sejak tahun lalu saya melobi secara intens kepada pelaku industri cip baik dalam maupun luar negeri agar mau ekspansi di Indonesia,” katanya saat dihubungi bisnis.com, Rabu (18/5/2022).

Agus menjelaskan bahwa disrupsi supply chain di sektor cip mencapai taraf mengganggu seluruh produsen otomotif tidak hanya di Indonesia, tapi juga di dunia.

“Ini [mengajak pelaku industri cip ekspansi] memang tidak mudah. Tapi potensi pasar Indonesia sangat besar,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top