Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konsorsium Sepeda Motor Terkoneksi Berlanjut, Apa Targetnya?

Pabrikan yang tergabung dalam CMC atau Connected Motorcycle Consortium bersepakat untuk melanjutkan agenda peningkatan aspek keselamatan dan memastikan sepeda motor mempertahankan perannya dalam mobilitas masa depan.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  20:51 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengendarai sepeda motor dalam kegiatan Milenial Safety Riding bersama komunitas biker di Palembang. - Istimewa
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengendarai sepeda motor dalam kegiatan Milenial Safety Riding bersama komunitas biker di Palembang. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pabrikan yang tergabung dalam CMC atau Connected Motorcycle Consortium bersepakat untuk melanjutkan agenda peningkatan aspek keselamatan dan memastikan sepeda motor mempertahankan perannya dalam mobilitas masa depan.

Para pabrikan tersebut mencakup BMW Motorrad, Honda Motor Co., Ltd., KTM AG, Yamaha Motor Co. Ltd, Suzuki Motor Corporation dan Triumph Design Ltd. Perjanjian CMC ditandatangani pada Desember 2020, dan kini mereka sepakat untuk melanjutkan kegiatan bersama dalam CMC Next.

"CMC Next memperluas pendekatan dan pekerjaan, mencakup penyelidikan terhadap maraknya sepeda motor dengan sistem ADAS. Pendekatan sistem ini berupaya menciptakan sinergi antara sistem sensor on-board dan konektivitas," Honda dalam keterangan persnya, Jumat (29/1/2021).

Anggota CMC menganggap keselamatan sebagai tujuan industri dan mendukung strategi untuk meningkatkan keselamatan pengendara sepeda motor.

Agenda CMC

Sejak didirikan pada 2016, CMC telah mengerjakan Spesifikasi Dasar untuk sistem konektivitas V2X khusus sepeda motor. V2X dalam istilah teknologi komunikasi nirkabel adalah singkatan dari vehicle-to-everything, termasuk vehicle-to-vehicle dan vehicle-to-infrastructure.

CMC telah meluncurkan CMC-Basic Specification pada 11 Des 2020. Spesifikasi Dasar adalah langkah pertama untuk menjelaskan fungsi sistem V2X sepeda motor.

Dalam langkah lebih jauh setelah 2020, produsen yang berpartisipasi akan menentukan persyaratan fungsional penting lebih lanjut untuk distandarisasi secara rinci.

CMC Next juga akan meningkatkan kerja sama dengan industri mobil dan kendaraan lainnya. Hal ini karena sepeda motor harus berkomunikasi dengan cara standar.

Apalagi, mobil modern semakin dilengkapi dengan sistem sensor on-board (radar, kamera) dan sistem bantuan pengemudi. Sistem kendaraan ini perlu menyertakan persyaratan sepeda motor untuk meningkatkan efek keselamatannya jika lalu lintas bercampur dengan sepeda motor.

CMC percaya bahwa skenario dan pengujian sepeda motor atau mobil perlu dikembangkan dan distandarisasi.

Organisasi baru tersebut telah memulai aktivitasnya pada Januari 2021. Keenam produsen sepeda motor tersebut mendorong produsen sepeda motor lain, pemasok, produsen mobil dan organisasi terkait lainnya untuk bergabung dalam kerja sama guna mengejar penerapan elemen baru untuk keselamatan sepeda motor.

Yoshishige Nomura, Eksekutif Pengoperasian, Manajer Umum, Monozukuri Center, Pengoperasian Sepeda Motor, Honda Motor Co., Ltd., mengatakan bahwa untuk membuat kemajuan yang solid dalam keselamatan sepeda motor dengan C-ITS, komunikasi dengan industri otomotif dan infrastruktur jalan raya sangat penting. Melalui aktivitas CMC Next.

"Kami akan memperluas spesifikasi dasar untuk menyertakan konektivitas, biaya rendah, dan kompatibilitas kendaraan untuk memungkinkan adopsi dalam kendaraan produksi, dan dengan bekerja sama dengan badan-badan industri termasuk industri mobil, bertujuan untuk masyarakat yang menghubungkan lebih banyak pengguna jalan satu sama lain," katanya, Jumat (29/1/2021).



Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sepeda motor Keselamatan Berkendara
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top