Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hyundai Hentikan Pengembangan Mesin Diesel Baru

Hyundai menekankan bahwa beralih ke kendaraan ramah lingkungan adalah langkah yang tepat.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  15:11 WIB
Logo Hyundai.  - Reuters
Logo Hyundai. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Hyundai Motor Group akan berhenti mengembangkan mesin diesel baru, sebagai bagian dari inisiatif grup untuk menurunkan ketergantungannya pada mesin pembakaran internal dan transisi cepat ke kendaraan listrik (electric vehicle/EV) dan sel bahan bakar hidrogen.

Meskipun perusahaan akan terus merakit kendaraan diesel untuk sementara waktu dan melakukan perbaikan pada mesin yang ada, strategi intinya adalah menghentikannya, menurut sumber di Hyundai Motor.

Mengutip The Korea Times pada Rabu (13/1/2021), seorang sumber yang enggan dipublikasikan namanya menyebut bahwa apa yang dilakukan oleh Hyundai semata-mata adalah mengikuti tren otomotif global untuk berhenti mengembangkan mesin diesel baru. Namun, ini tidak berarti bahwa Hyundai akan segera menghentikan produksi kendaraan diesel.

"Kami akan merilis versi terbaru dari mesin yang ada untuk sementara waktu," katanya.

Hyundai Motor Group saat ini memiliki empat mesin diesel untuk kendaraan penumpang - U ditunjuk untuk i30, R untuk Santa Fe, A untuk Starex dan S untuk Veracruz - dan tiga untuk kendaraan komersial.

Hyundai menekankan bahwa beralih ke kendaraan ramah lingkungan adalah langkah yang tepat. Perusahaan tersebut baru-baru ini mengatur ulang tim penelitian dan pengembangan powertrain di Pusat R&D Namyang. Sebelumnya, pusat tersebut mengkategorikan tim R&D powertrain berdasarkan jenisnya, seperti bensin dan solar, tetapi telah membubarkan tim tersebut dan merelokasi peneliti ke tim baru berdasarkan segmen kendaraan.

Sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa grup tersebut akan berangkat dari cara konvensional mengembangkan mesin berdasarkan jenis bahan bakar, dimulai dengan mesin diesel, dan fokus pada drivetrains listrik. Grup tersebut dilaporkan berhenti mengembangkan mesin diesel baru mulai akhir tahun lalu.

Mesin diesel akhirnya akan dihentikan di Hyundai Motor, karena grup tersebut berupaya untuk segera beralih ke EV dan EV sel bahan bakar hidrogen. Hyundai berhenti membuat versi diesel dari Grandeur, Sonata, i30 dan Maxcruz pada tahun 2018.

Salah satu kemunduran yang mungkin terjadi dalam penghentian mesin diesel adalah jajaran kendaraan komersial Hyundai, yang sangat bergantung pada torsi tinggi dan harga bahan bakar mesin diesel yang rendah. Namun, grup tersebut tampaknya telah memutuskan untuk berhenti R&D mesin diesel lebih cepat dari yang diharapkan menyusul tanggapan positif yang diterima truk cabover Porter 2 Electric dan truk Xcient Fuel Cell yang diterima tahun lalu.

Grup tersebut juga diharapkan secara bertahap menghentikan kendaraan bermesin bensin. Selama acara hari investor di bulan Desember, grup tersebut mengatakan akan berhenti menjual kendaraan bermesin pembakaran di AS, Eropa, China, dan pasar utama lainnya pada tahun 2040, dan hanya akan fokus pada EV.

Perkembangan terbaru telah meningkatkan ekspektasi bahwa grup tersebut akan meningkatkan jumlah model hybrid dan plug-in hybrid serta mengurangi proporsi kendaraan bertenaga bensin. Tapi ini akan memakan waktu mengingat permintaan yang terus berlanjut untuk kendaraan bermesin pembakaran di pasar negara berkembang.

Karena kendaraan seperti itu semakin berkurang pentingnya bagi Hyundai, EV dan EV sel bahan bakar memainkan peran yang semakin penting dalam portofolio pembuat mobil. Saat ini, perusahaan memiliki 15 model ramah lingkungan dan berencana untuk memperluas jumlahnya menjadi 44 pada tahun 2025 untuk menguasai hampir 10 persen pasar EV global.

Hyundai Motor baru-baru ini merilis gambar teaser IONIQ 5, CUV listrik dan yang pertama dari seri IONIQ, serta EV lainnya yang akan diproduksi menggunakan platform E-GMP EV dari grup.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Mobil Listrik mobil hyundai mobil diesel
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top