Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mau Aman Naik Bus? Ini Cara Grup Daimler Cegah Covid-19

Dalam perjuangannya melawan Covid-19 dan untuk melindungi penumpang bus, Bus Daimler mengandalkan kandungan udara segar yang tinggi, pertukaran udara yang cepat, dan filter partikel berkinerja tinggi anti-virus di dalam kendaraannya.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  14:45 WIB
Sistem AC sepenuhnya otomatis, yang dipasang sebagai standar di dalam bus, memberikan kontribusi yang besar terhadap peningkatan keselamatan penumpang bus Mercedes/Benz dan Setra.  Daimler
Sistem AC sepenuhnya otomatis, yang dipasang sebagai standar di dalam bus, memberikan kontribusi yang besar terhadap peningkatan keselamatan penumpang bus Mercedes/Benz dan Setra. Daimler

Bisnis.com, JAKARTA - Dalam perjuangannya melawan Covid-19 dan untuk melindungi penumpang bus, Bus Daimler mengandalkan kandungan udara segar yang tinggi, pertukaran udara yang cepat, dan filter partikel berkinerja tinggi anti-virus di dalam kendaraannya.

Efektivitas tindakan perlindungan ini juga telah dikonfirmasi oleh laporan penelitian yang dikeluarkan oleh Institut Hermann Rietschel di Universitas Teknik Berlin dalam sebuah penelitian.

Proferos Martin Kriegel, Kepala Institut Hermann Rietschel di Universitas Teknik Berlin, mengatakan situasi dalam gerbong tur dengan pertukaran udara yang cepat tidak terlalu penting bagi penumpang bila dibandingkan dengan situasi keseharian lainnya - selama aturan AHA dipertahankan (AHA singkatan dari abstand, hygiene, and alltagsmaske - jaga jarak, kebersihan, dan masker wajah).

"Oleh karena itu, risiko sangat kecil bagi grup wisata, bahkan jika salah satu anggotanya terinfeksi," kata Kriegel, dalam keterangan pers Daimler, Selasa (27/10/2020).

Gustav Tuschen, Kepala Pengembangan Bus Daimler mengatakan studi Universitas Teknik Berlin itu menunjukkan bahwa tindakan di bus Daimler, seperti penggunaan filter aktif dengan lapisan anti-virus, dapat membuat pariwisata bus lebih aman.

"Itulah sebabnya kami membersihkan teknologi filter ini dan temuan dari studi untuk pesaing. "

Ventilasi melalui lantai kendaraan

Sistem AC sepenuhnya otomatis, yang dipasang sebagai standar di dalam bus, memberikan kontribusi yang besar terhadap peningkatan keselamatan penumpang bus Mercedes-Benz dan Setra. Ini karena mereka mengurangi risiko infeksi di dalam bus dengan bertukar udara dengan cepat.

Berkat ventilasi melalui footwell, udara terus-menerus dipertukarkan dalam kendaraan di lantai atas dan gerbong tur tingkat tinggi dan pada gilirannya ini melindungi penumpang dari peningkatan konsentrasi aerosol.

Nilai aerosol kritis tidak tercapai

Filter aktif secara signifikan meningkatkan efisiensi sistem AC di bus Mercedes-Benz dan Setra. Filter partikel berkinerja tinggi multi-lapisan yang dirancang secara progresif ini juga memiliki lapisan fungsional anti-virus yang menyaring aerosol terbaik. Bukti karakteristik anti-virus ini sesuai dengan ISO 18184 diberikan melalui tes fisik dan pemeriksaan mikro-biologis.

Filter aktif baru digunakan untuk sistem AC yang dipasang di atap, untuk filter udara, dan juga untuk kotak kontrol iklim depan. Dengan fitur ini, hingga 99 persen aerosol disaring.

Kriegel mengatakan, "Berkat penggunaan filter partikel berkinerja tinggi, konsentrasinya juga sangat rendah dalam mode resirkulasi udara. Bahkan setelah 4 jam di dalam bus, nilai kritis 3.000 aerosol, dianggap menyebabkan infeksi, tidak tercapai. "

Filter partikel berkinerja tinggi baru dengan lapisan fungsional anti-virus tersedia untuk semua bus wisata termasuk bus tingkat dan semua kendaraan antarkota di lantai atas.

Pada akhir tahun, semua bus kota dan bus low-entry dari kedua merek dapat disesuaikan dengan filter aktif baru. Kendaraan yang dilengkapi dengan fitur-fitur ini akan dapat dikenali dengan stiker yang sangat terlihat di area pintu masuk.

Jangkauan untuk suplai udara segar

Pada suhu luar yang umum 8 oC dan 26 oC, sistem pendingin udara menggunakan tingkat maksimum udara segar (antara 80 dan 100 persen). Dengan cara ini udara dapat dipertukarkan secara terus menerus dan cepat, setiap satu hingga dua menit.

Baik pada suhu rendah maupun tinggi, sistem AC bekerja dalam apa yang disebut mode udara campuran. Di sini, pembaruan udara segar di pedalaman terjadi setiap empat menit.

Atas permintaan pelanggan, kadar udara segar maksimum dari sistem pendingin udara di Mercedes-Benz Tourismo, Setra ComfortClass 500, TopClass 500 dan S 531 DT seri gerbong tingkat ganda serta di semua kendaraan antar kota dapat ditingkatkan sebanyak 33 atau 40 persen dengan tambahan rentang suhu luar untuk suplai udara segar maksimum ke atas dan ke bawah.

Pasokan lebih besar di Setra TopClass

Dalam gerbong tur Setra dari seri TopClass, udara segar disaring melalui boks atap tambahan untuk sistem pendingin udara terintegrasi di atas elemen desain La Linea. Alhasil, di dalam kendaraan ini udara bisa dengan bertukar setiap menit atau hingga setiap tiga menit.

Pada bus tingkat dua Setra S 531 DT, udara ekstraksi dikontrol di dek atas melalui dua kotak ventilasi dan tangga dari dek bawah. Di dek bawah, bus berventilasi menggunakan panggangan di kokpit dan lantai. Di semua kota dan kendaraan low-entry, pintu terbuka secara teratur di halte bus untuk memberikan ventilasi tambahan.

Pintu pelindung pengemudi Mercedes-Benz dan Setra

Sopir bus kini telah diberikan perlindungan ekstensif dari pandemi. Untuk mencegah infeksi, Bus Daimler telah mengembangkan pintu pelindung untuk pengemudi yang terbuat dari kaca pengaman dan plastik polikarbonat berkualitas tinggi untuk bus kota dan antarkota serta pelatih tur dari merek Mercedes-Benz dan Setra.

Pintu pelindung untuk pengemudi ini tersedia untuk kendaraan baru dan sebagai solusi retrofit.

Seperti halnya dalam setiap situasi lainnya, kebersihan tangan sangat penting saat bepergian dengan bus. Itulah mengapa Bus Daimler sekarang menawarkan dispenser disinfektan bebas kontak yang dipasang pada mekanisme pintu. Dispenser bebas kontak ini mencegah tangan pengguna bersentuhan dengan perangkat sebenarnya. Jadi penularan kuman melalui dispenser tidak mungkin dilakukan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bus Mercedes Benz Covid-19
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top