Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

James Farley, Inilah Sosok President dan CEO Baru Ford Motor

James "Jim" D. Farley, Jr. ditetapkan menjadi President and Chief Excecutive Officer (CEO) Ford Motor Company menggantikan Jim Hackett, yang segera pensiun. Jim Farley akan menduduki jabatan barunya efektif per 1 Oktober 2020. Seperti apa sosok Farley?
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 05 Agustus 2020  |  10:10 WIB
James D. Farley, Jr, Chief Operating Officer Ford Motor Company. Ford Motor
James D. Farley, Jr, Chief Operating Officer Ford Motor Company. Ford Motor

Bisnis.com, JAKARTA - James 'Jim' D. Farley, Jr. ditetapkan menjadi President and Chief Excecutive Officer (CEO) Ford Motor Company menggantikan Jim Hackett, yang segera pensiun. Jim Farley akan menduduki jabatan barunya efektif per 1 Oktober 2020. Seperti apa sosok Farley?

James D. Farley, Jr. saat ini adalah Chief Operating Officer Ford Motor Company. Dia melapor kepada Jim Hackett, Presiden dan CEO Ford, yang memilih untuk pensiun pada 1 Oktober 2020. Farley menjadi Presiden dan CEO Ford dan anggota dewan direksi perusahaan, efektif 1 Oktober 2020.

Dalam perannya saat ini sebagai COO, Farley memimpin dorongan Ford untuk memperkuat operasi otomotifnya dan memberikan margin EBIT global yang berkelanjutan, minimal 8 persen.

Dia mengawasi semua pasar global Ford dan operasi otomotif termasuk pengembangan produk, pembelian, manajemen lini produk perusahaan, urusan manufaktur & tenaga kerja, pemasaran, penjualan & layanan, dan kualitas & peluncuran model baru. Dia juga mengawasi Kemitraan Mobilitas dan Ford Autonomous Vehicles LLC.

Sebelum pekerjaannya sekarang, Farley menjabat sebagai Presiden Bisnis Baru, Teknologi, dan Strategi. Dalam peran ini, ia memimpin transformasi strategis Ford menjadi bisnis dengan pertumbuhan yang lebih tinggi, marjin yang lebih tinggi dengan memanfaatkan kendaraan yang cerdas dan terhubung, serta terobosan pengalaman pelanggan.

Dalam perannya ini, Farley mengawasi Strategi Korporat, Global Data Insight dan Analytics, Kemitraan Global, Riset & Teknik Lanjut serta Ford Smart Mobility dan Ford Autonomous Vehicle.

Farley juga pernah menjabat sebagai wakil presiden eksekutif Ford dan presiden Global Markets. Dalam peran ini, ia bertanggung jawab untuk mengawasi unit bisnis Ford: Amerika, Eropa, Timur Tengah & Afrika, dan Asia Pasifik. Selain itu, Farley mengawasi The Lincoln Motor Company, Pemasaran & Penjualan global, dan pengembangan strategi dan model bisnis untuk kendaraan listrik.

Dari 2015 hingga 2017, Farley menjabat sebagai wakil presiden eksekutif dan presiden, Ford Eropa, Timur Tengah dan Afrika. Dalam peran ini, ia memimpin transformasi bisnis Ford di Eropa, melaksanakan rencana untuk mencapai pertumbuhan yang menguntungkan melalui fokus yang belum pernah terjadi sebelumnya pada produk-produk baru, merek yang kuat, dan peningkatan efisiensi biaya.

Pada 2016, ia memimpin operasi Ford Eropa untuk mencatat profitabilitas, mencatat margin, dan meningkatkan penjualan.

Sebelum posisinya di Ford Eropa, Timur Tengah dan Afrika, Farley menjabat sebagai wakil presiden eksekutif Pemasaran Global, Penjualan & Layanan di mana ia memimpin dorongan perusahaan untuk terhubung lebih dekat dengan pelanggan melalui pemasaran global terpadu, periklanan, komunikasi digital, pengembangan merek. dan penelitian.

Dia juga berperan dalam memimpin penemuan kembali merek Lincoln yang sedang berlangsung, menempatkannya pada jalur untuk pertumbuhan sebagai merek mewah kelas dunia dan pengalaman pelanggan, termasuk peluncuran Lincoln MKC serba baru dan pengenalan Lincoln di Cina.

Ketika ia ditunjuk untuk memimpin penjualan dan layanan pemasaran global pada Agustus 2010, itu menandai pertama kalinya Ford memiliki pemimpin global tunggal untuk Pemasaran, Penjualan & Layanan. Dia juga memegang tanggung jawab operasional sebagai pemimpin global senior untuk Lincoln dari Desember 2012 hingga Agustus 2014.

Sebelum itu, Farley adalah Wakil Presiden Grup Pemasaran Global dan Wilayah Kanada, Meksiko, dan Amerika Selatan. Dia menambahkan tanggung jawab untuk operasi Ford di Kanada, Meksiko, dan Amerika Selatan pada September 2009. Sebelum bergabung dengan Ford pada November 2007, Farley adalah Wakil Presiden Group dan Manajer Umum Lexus, yang bertanggung jawab atas semua kegiatan penjualan, pemasaran, dan kepuasan pelanggan untuk merek mewah Toyota.

Sebelum memimpin Lexus, Farley menjabat sebagai wakil presiden grup pemasaran Divisi Toyota dan bertanggung jawab atas semua perencanaan pasar Divisi Toyota, periklanan, merchandising, promosi penjualan, insentif, dan aktivitas internet.

Farley bergabung dengan Toyota pada 1990 di departemen perencanaan strategis dan bertugas di beberapa posisi produk dan pemasaran di Amerika Serikat dan Eropa. Salah satu prestasi Farley yang paling terkenal adalah tanggung jawabnya atas kesuksesan peluncuran dan peluncuran merek Scion baru Toyota.

Lahir pada tahun 1962, Farley kuliah di Universitas Georgetown di Washington, D.C., di mana ia memperoleh gelar sarjana di bidang ekonomi dan ilmu komputer, dan Universitas California, Los Angeles (UCLA), di mana ia menyelesaikan gelar MBA dengan fokus di bidang keuangan. Dia memiliki istri Lia, dan tiga orang anak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ford motor company Ford Bronco
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top