Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dollar Menguat, Eksportir Otomotif Belum Tentu Diuntungkan

Industri otomotif tengah menghadapi dampak dari pandemi virus corona (Covid-19). Akibatnya, banyak negara mengurangi permintaan impor.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 24 Maret 2020  |  12:20 WIB
Gelombang pertama pengiriman Xpander baru saja tiba di Bauan International Port, Inc. yang terletak di Batangas. - Mitsubishi
Gelombang pertama pengiriman Xpander baru saja tiba di Bauan International Port, Inc. yang terletak di Batangas. - Mitsubishi

Bisnis.com, JAKARTA - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor (Gaikindo) menyatakan menguatnya nilai mata uang dollar Amerika Serikat terhadap rupiah tak serta merta membuat eksportir otomotif tersenyum.

Pasalnya, saat ini industri otomotif tengah menghadapi dampak dari pandemi virus corona (Covid-19). Akibat pandemi ini, banyak negara tujuan ekspor juga tengah menghadapi wabah yang sama dan mengurangi permintaan impor.

"Yang ekspor akan diuntungkan tapi ekspornya terpengaruh karena semua negara kena covid-19 jadi turun juga. Ekspornya juga terpengaruh karena adanya Covid-19. Negara yang impor (dari Indonesia) juga kesulitan, jadi ekspornya terganggu," kata Yohannes kepada Bisnis, Senin (23/03/2020).

Di sisi lain, PT Honda Prospect Motor (HPM) mengatakan penguatan dollar AS membuat ekspor komponen menjadi lebih kompetitif. Hal ini bisa menambah pendapatan ekspor.

"Dengan penguatan dollar AS ini, impact terhadap ekspor lokal komponen kami menjadi lebih competitive. Dan bisa menambah pendapatan dari ekpor ini," kata Business Innovation and Marketing & Sales Director PT Honda Prospect Motor (HPM) Yusak Billy kepada Bisnis, Senin (23/03/2020).

Sementara itu, PT Toyota Astra Motor (TAM) menyebut pihaknya terus memantau pelemahan nilai tukar rupiah. Sejumlah langkah pun disiapkan untuk menyikapi pelemahan nilai tukar rupiah yang hampir menyentuh Rp17.000 ini.

"Pelemahan nilai tukar, kami monitor dan kalau terjadi dalam waktu lama, mau tidak mau ada perhitungan ulang untuk harga ke depannya," kata Direktur Marketing TAM Anton Jimmy Suwandi kepada Bisnis, Senin (23/3/2020).

Dia menyatakan sampai saat ini TAM masih belum memutuskan apakah akan menaikan harga mobilnya di pasar dalam negeri. Dia mengatakan pihaknya masih melihat tren dari pelemahan nilai tukar ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah otomotif Virus Corona Ekspor Mobil
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top